Rabu 10 Juni 2015, 00:00 WIB

Jangan Sepelekan Sembelit

Cornelius Eko Susanto | Humaniora
Jangan Sepelekan Sembelit

THINKSTOCK
Jangan Sepelekan Sembelit

 

BAGI orang yang biasa bekerja di lapangan, urusan buang air besar (BAB) terkadang kerap menjadi masalah. Problem itulah yang juga dialami aktris Laudya Cynthia Bella.

Maklum, tempat proses syuting film tentunya berpindah-pindah tempat. Kadang di sana fasilitasnya bagus, kadang juga sebaliknya. Paling celaka, kata Bella, kalau tengah asyik bekerja, tiba-tiba perut melilit.

Kalau sudah begitu, lanjut dia, yang paling apes lagi ialah kondisi WC umum yang ada di lokasi jorok. Kalau sudah begitu, wanita berusia 27 tahun tersebut lebih rela menahan sakit ketimbang harus buang hajat di tempat yang kotor.

Kejadian tersebut tidak sekali dua kali dialami bungsu dari empat bersaudara itu ketika tengah bekerja di lapangan. Karena suka menunda buang hajat, belakangan artis yang kini berhijab itu menjadi susah untuk BAB. Kata dokter, Bella mengalami sembelit (konstipasi).

"Usus menjadi susah mengeluarkan kotoran dari dalam perut," ujar Bella di sela-sela acara Gempita 60 tahun Dulcolax, di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Menurut dokter, sembelit yang dialami Bella itu akibat kombinasi Bella yang suka menunda buang hajat, kurang istirahat akibat bekerja hingga larut, kurang minum, dan makan sembarangan di luar.

Menurut spesialis penyakit dalam, subspesialis pencernaan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), dr Ari Fahrial Syam SpPD-KGEH FINASIM, yang dialami Bella juga sering dialami banyak wanita lainnya.

"Kaum hawa lebih berisiko terkena sembelit dibanding kelompok laki-laki," kata Ari.

Ia mengatakan ada sejumlah faktor yang menjadi penyebab perempuan rentan terkena sembelit, misalnya, perempuan suka menunda BAB lantaran tidak suka melihat toilet yang jorok. Selain itu, perempuan lebih mudah depresi dan kurang aktivitas fisik ketimbang laki-laki.

Faktor lain penyebab sembelit yang lebih umum ialah kekurangan asupan makanan berserat dan pengaruh obat-obatan.

Menurut Ari, obat-obatan yang bisa memicu terjadinya sembelit ialah obat untuk rematik, antasida (obat mag), suplemen zat besi, suplemen kalsium, dan antidiare.

Kendati BAB normal, tetapi intensitasnya kurang dari tiga kali dalam seminggu, hal itu juga patut diwaspadai. Pasalnya, kata Ari, hal itu menyebabkan proses feses di dalam usus mengeras dan ujung-ujungnya juga dapat menyebabkan sembelit.

Kerak di dinding
Banyak orang masih meremehkan penyakit sembelit. Padahal, sakit tersebut harus segera diobati. Pasalnya, lama kelamaan kotoran di dalam perut akan membentuk kerak di dinding usus.

Hal itu dapat menimbulkan peradangan hingga menyebabkan komplikasi, seperti timbulnya polip di usus, penyakit saluran cerna (dyspepsia), diverticulosis atau kantung di usus, ambeien, dan bahkan kanker usus.

Untuk mencegah agar tubuh tidak mengalami sembelit, menurut Ari, sejatinya ada cara-cara yang cukup sederhana, yaitu dengan rutin melakukan olah fisik atau berolahraga secara rutin minimal tiga kali seminggu. Selain itu, dia menyarankan agar banyak minum air putih. Untuk orang dewasa, paling sedikit harus mengonsumsi delapan gelas air per hari.

Cara pencegahan yang lain ialah dengan mengganti makanan berlemak dengan pangan berserat, seperti sayur dan buah. Menurut Ari, orang Indonesia dalam mengonsumsi pangan berserat sangat rendah, yakni rata-rata hanya sepertiga dari 24 gram yang dianjurkan per hari.

Adapun pengobatan sembelit ialah dengan mengonsumsi obat pembentuk serat pada feses, obat emolien untuk melunakkan tinja, obat stimulan untuk meningkatkan gerakan usus, dan sebagainya. (Tlc/H-1)

Baca Juga

Antara

28,94% Masyarakat Telah Divaksinasi Booter

👤MGN 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 23:07 WIB
Sebanyak 6.221.433 lanjut usia telah terproteksi vaksin booster. Kemudian 8.470.534 petugas...
Antara

5 Ribu Orang Terima Vaksin Kedua di Hari Kemerdekaan

👤MGN 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 22:57 WIB
Sementara itu, Kemenkes mencatat 9.852 ribu orang disuntik vaksin dosis pertama hari...
Antara

68,65% Lansia Telah Divaksinasi Lengkap

👤MGN 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 22:51 WIB
Sebanyak 18.198.247 lansia telah menerima vaksin dosis pertama. Jumlah itu sama dengan 84,43...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya