Senin 02 Agustus 2021, 07:41 WIB

Sandiaga Sebut Profesi Komedian dan Kreator Konten Menjanjikan

Basuki Eka Purnama | Humaniora
Sandiaga Sebut Profesi Komedian dan Kreator Konten Menjanjikan

ANTARA/Galih Pradipta
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno

 

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno menyebut komedian, yang masuk dalam bagian pelaku ekonomi kreatif melalui penciptaan konten kreatif di kanal media sosial, merupakan salah satu profesi yang sangat menjanjikan saat ini.

Saat berbincang dengan komedian Komeng dalam acara Ngantri (Ngobrol dengan Mas Menteri), Minggu (1/8), Sandiaga mengatakan, di tengah pandemi covid-19 dan keterbatasan ekonomi ini, profesi yang menjanjikan adalah komedian dan konten kreator.

Mereka semakin diterima di kalangan masyarakat karena umumnya memiliki kreativitas tinggi sehingga bisa menghibur dan meningkatkan imunitas masyarakat di tengah pandemi.

Baca juga: Gelar Zikir Virtual, Jokowi Ajak Seluruh Elemen Bangsa Ikhtiar Lawan Pandemi

"Jadi, walaupun di rumah saja, para komedian harus tetap kreatif menciptakan konten-konten di berbagai kanal media sosial, mulai dari
Youtube dan lainnya. Jadi para komedian jangan takut dijulidin agar bisa menghibur terus masyarakat, sehingga meningkatkan imunitas. Kedua
sisipkan imbauan atau ajakan agar masyarakat terus bersama-sama menyukseskan program vaksinasi, menerapkan protokol kesehatan, dan
mendukung ekonomi kreatif serta tetap #dirumahaja," kata Sandiaga, dikutip dari keterangan resmi, Senin (2/8).

Sandiaga menyebut beberapa komedian favoritnya, mulai dari grup lawak Warkop DKI yang digawangi Dono, Kasino, Indro, hingga anak-anak muda humoris dan bisa mengkritisi kebijakan publik seperti Pandji Pragiwaksono.

"Harusnya komedian itu bisa membawa satu pemikiran di lingkungan masyarakat untuk memberikan masukan pada setiap kebijakan publik. Saya suka banget kalo ada kritik dari komedian atau roasting karena itu membuat kita lebih dinamis. Dengan komedian sekarang ini kita mendapat masukan yang fresh yang real dikemas dengan sesuatu yang lucu namun kena banget," katanya.

Sandiaga juga mengaku senang saat Stand up Comedian beraksi dengan membawa suasana yang tenang tapi dapat mengkritisi kebijakan publik melalui humor, seperti di Amerika Serikat (AS) ada komedian seperti Jimmy Fallon hingga Jay Leno yang saat melakukan stand up komedi kerap menyentil kebijakan publik.

"Mereka mengkritisi kebijakan publik dengan kemasan yang sangat ringan dan lucu, itu bagus buat kami yang ada di pemerintahan untuk bisa
mendapatkan masukan. Komedian itu semestinya tidak usah khawatir memberikan masukan terus," ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Komeng menjelaskan saat ini informasi yang disampaikan banyak melalui komedi, lantaran biasanya komedi pesannya lebih cepat ditangkap.

"Saat ini, kami juga membuat konten di kanal youtube Komeng_info yang memberikan informasi lewat canda dan diharapkan bisa informatif seperti cara berwisata namun tetap harus sehat," kata komedian yang memiliki nama lengkap Alfiansyah Bustami itu.

Komeng juga menjelaskan, terdapat perbedaan antara komedi saat ini dan komedi zaman dahulu. Lantaran saat ini perkembangan komedi lebih banyak menceritakan sesuatu kejadian seadanya dengan gaya humor yang menarik.

"Sekarang lebih verbal dengan bahasa mulut mereka bisa melucu. Stand up sendiri dari luar, bahasanya lawak, gaya bahasanya saja yang membedakan, semakin berkembang semakin banyak lagi," pungkasnya. (Ant/OL-1)

Baca Juga

MI/ANDRI WIDIYANTO.

Lima Langkah Preventif Sebelum Izinkan Anak Jalani PTM

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 29 September 2021, 00:05 WIB
Dokter Spesialis Anak dr. Natasya Ayu Andamari, SpA memberikan sejumlah kiat tindakan pencegahan yang bisa dilakukan orang tua sebelum...
Antara/Galih Pradipta

Dampak Pandemi, Nadiem: Satu Generasi Kehilangan Hampir Setahun Pembelajaran 

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 28 September 2021, 23:55 WIB
"Anak-anak kemungkinan besar kehilangan antara 0,8-1,2 tahun pembelajaran. Jadi seolah-olah satu generasi kehilangan hampir setahun...
Dok. Pribadi

Tampil di Zakat Innovation Week, Rumah Kutub Paparkan soal Sedekah Minyak Jelantah 

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 September 2021, 23:37 WIB
ERSENYUM adalah singkatan dari Terima Sedekah Minyak Jelantah untuk...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kawin Kontrak Rendahkan Perempuan

 Kawin kontrak masih ditemukan di Kabupaten Cianjur. Usia pernikahan hanya dua bulan dengan uang mahar Rp15 juta

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya