Rabu 11 April 2018, 09:05 WIB

Melankolis, Malas Gerak Tanda Bipolar

Putri Rosmalia Octaviyani | Humaniora
Melankolis, Malas Gerak Tanda Bipolar

Sumber: Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia /Grafis: Seno
Melankolis, Malas Gerak Tanda Bipolar

 

SEJAK masih sekolah taman kanak-kanak (TK) Hanah Halfikih sudah sering berhalusinasi. Ia juga kerap mengalami dua suasana hati, yakni depresi dan gembira yang tidak terkendali.

Keadaan itu membuat dia berontak dan akhirnya sering berada di luar rumah. Namun, saat berada di luar rumah pun ia tetap merasa tersiksa, bahkan pada puncaknya ia ingin bunuh diri.

Seiring dengan berjalannya waktu, tepatnya saat duduk di SMA, dokter pun memvonis perempuan yang akrab disebut Hanah Madness itu menderita gangguan bipolar. Sejak itu, Hanah yang kini menekuni dunia visual artistik menjalani terapi dan sejumlah pengobatan. Bahkan sampai saat ini ia tidak berhenti menjalani terapi.

Baca juga: Ini 5 Sumber Makanan yang Bisa Meredakan Depresi

“Makin parahnya lagi, keluarga di rumah tidak cukup punya pemahaman apa itu gangguan bipolar,” kata Hanah dalam testimoninya pada seminar peringatan Hari Bipolar Sedunia, di Jakarta beberapa waktu lalu.

Ia mengaku masih mendapatkan banyak stigma atau anggapan negatif dari masyarakat bahwa ia orang gila. “Seharusnya, orang terdekat kita merangkul orang dengan bipolar (ODB), bukan malah mengecap gila. Dari situ kami bisa diarahkan untuk sesuatu hidup yang normal,” lanjut Hanah yang memilih penyaluran bakat positif melalui seni dan bermeditasi.

Dari proses menekuni seni itu, Hanah kemudian mendapat banyak apresiasi dari dalam maupun luar negeri. “Apresiasi itu sangat membantu saya untuk perlahan-lahan sembuh. Termasuk orang terdekat yang sangat bisa memahami saya. Intinya beri kami lingkungan yang positif saja pasti akan lebih baik,” pungkas Hanah.

Baca juga: Ini Tanda-tanda Dini Gangguan Mental OCD

Peran keluarga penting

Di acara terpisah Kepala Instalasi dan Rehabilitasi Psikososial RS Marzoeki Mahdi, Lahargo Kembaren, mengatakan kehadiran keluarga dan warga sekitar untuk mengetahui ciri dan gejala ODB sangat penting. ODB umumnya tidak mengetahui dirinya mengalami gangguan tersebut.

“Perubahan suasana hati di bipolar sangat signifikan atau ekstrem sekali. Mereka bisa tiba-tiba berubah tanpa tahu bagaimana atau seperti apa keadaannya. Bahkan kadang tanpa ada pemicunya. Jadi, harus orang sekitar yang punya awareness,” tambahnya, dalam seminar di Kemendikbud, Jakarta, Sabtu (7/4).

Jadi, lanjut Lahargo, bila ada anggota keluarga yang sudah memiliki gejala melankolis, enggan bergerak, hingga perubahan suasana hati yang ekstrem dalam jangka waktu lama, ia harus segera mendapatkan penanganan.

Baca juga: Bisa Beri Perhatian Positif untuk Orang Lain, Satu Tanda Sehat Mental

“Bila tidak, berbagai kendala dapat dialami ODB. Mulai dalam bekerja, bersosialisasi, hingga potensi bunuh diri.”

Dikatakan Lahargo, meski lebih banyak diderita pada usia remaja hingga usia peralihan menuju dewasa, bipolar sebenarnya dapat diderita semua usia, mulai anak-anak hingga lansia. ODB berisiko untuk melakukan bunuh diri meningkat sampai 15 kali lipat pada mereka yang tidak mengalaminya.

Gangguan Bipolar, sambungnya, bersifat seumur hidup. Namun, terapi obat yang tepat serta dukungan orang-orang terdekat dapat membantu ODB mendapatkan kembali kendali  mood mereka.

Di tempat yang sama, pembicara lain dalam diskusi, Manajer Indonesian Institute Yossa Nainggolan, mengatakan stigma pada orang dengan bipolar (ODB) hingga sekarang masih tinggi di Indonesia.

“ODB merupakan penyandang disabilitas, ada di undang-undang (UU No 8 Tahun 2016 tentang Disabilitas). Sampai sekarang masih banyak warga yang anggap ODB adalah orang gila, sakit, tidak mampu bekerja dan mengenyam pendidikan normal.”

Baca juga: Brrrr... Ini Alasan Mandi Air Dingin Sangat Dianjurkan

Stigma tersebut, lanjut Yossa, sangat keliru. ODB tetap dapat bekerja, sekolah, dan berkarya bila mereka mendapatkan penanganan yang tepat.

Menurut data WHO pada 2017, terdapat 60 juta penderita gangguan bipolar di seluruh dunia. Di Indonesia, belum ada data pasti karena  banyak ODB tidak menyadari kondisi mereka dan tidak didukung dengan lingkungan yang memahami bipolar.

Namun, pada 2017 RS Cipto Mangunkusumo Jakarta memperkirakan jumlah ODB berkisar 1%-3,5% dari populasi orang dewasa. Sebanyak 15% di antaranya berakhir dengan bunuh diri.

Dikatakan Yossa, dukungan terhadap pasien dengan gangguan bipolar juga masih minim. Hanya 30% dari 9.000 puskemas di seluruh Indonesia yang memiliki program layanan kesehatan jiwa.  (Ths/X-7)

 

Baca Juga

kemdikbud.go.id

Perkuat Literasi Anak, Badan Bahasa Luncurkan Video Animasi Pembelajaran

👤Faustinus Nua 🕔Minggu 25 September 2022, 09:00 WIB
Video animasi pembelajaran literasi numerasi dibuat sebanyak 10 episode dengan tema berbeda yang dekat dengan dunia...
ANTARA/Maulana Surya

UNP Padang Bentuk Satgas Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual

👤Yose Hendra 🕔Minggu 25 September 2022, 08:30 WIB
Dengan jumlah mahasiswa UNP sebanyak 46.000, dan hubungan mahasiswa dengan dosen dan tendik, potensi kasus penyimpangan seksual...
kemdikbud.go.id

"Suara Bel" Satu Menit untuk Kesetaraan Hak

👤Yoseph Pencawan 🕔Minggu 25 September 2022, 08:05 WIB
Mereka ingin menarik perhatian dunia akan pentingnya hak anak atas pendidikan, termasuk anak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya