Jumat 20 Januari 2023, 07:47 WIB

Jadi Sub Mitra Distribusi Resmi, Moduit Bantu Kemudahan Investasi SBR012 

mediaindonesia.com | Ekonomi
Jadi Sub Mitra Distribusi Resmi, Moduit Bantu Kemudahan Investasi SBR012 

Ist
Pemerintah baru saja merilis Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR012, yang ditawarkan pada periode 19 Januari hingga 9 Februari 2023.  

 

KABAR gembira bagi masyarakat yang sedang menunggu-nunggu instrumen investasi aman, namun menawarkan imbal hasil menarik.

Pemerintah baru saja merilis Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR012, yang ditawarkan pada periode 19 Januari hingga 9 Februari 2023.  

SBR012 merupakan salah satu seri Surat Berharga Negara (SBN) Ritel, dari delapan SBN Ritel yang akan diterbitkan pemerintah pada tahun 2023. Instrumen ini bisa menjadi salah satu pilihan investasi, di tengah kondisi ketidakpastian global.

Selain aman dan menguntungkan, dengan membeli produk ini berarti turut berkontribusi dalam membantu pembiayaan APBN, termasuk membantu negara dalam mempercepat pemulihan ekonomi negeri. 

Sebagaimana seri SBR sebelumnya, SBR012 juga menawarkan kupon mengambang dengan kupon minimal (floating with floor) dan mengacu pada BI 7 Day Reverse Repo Rate.

Mengambang artinya besaran kupon SBR akan disesuaikan dengan perubahan BI 7 Day Reverse Repo Rate setiap tiga bulan sekali.

Sementara kupon minimal artinya tingkat kupon pertama yang ditetapkan akan menjadi kupon minimal yang berlaku sampai dengan jatuh tempo. 

Yang jadi pembeda yaitu, SBN Ritel yang satu ini diterbitkan dalam dua jenis tenor, yaitu SBR012-T2 bertenor 2 tahun dan SBR012-T4 bertenor 4 tahun.

Baca juga: SBN Syariah Seri ST009 Terbit, Bibit.id: Bisa Jadi Solusi Passive Income

Sebelumnya SBR, hanya tersedia tenor 2 tahun. Investor yang memilih tenor lebih panjang tentu akan memperoleh kupon yang lebih tinggi. Adapun kupon minimal yang ditawarkan pemerintah pada SBR012-T2  sebesar 6,15% dan SBR012-T4 sebesar 6,35%.

"Investasi di SBR012 ini bebas resiko, dan cocok pada kondisi suku bunga yang naik seperti sekarang. Di mana Bank Indonesia (BI) baru saja mengumumkan kenaikan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 basis poin menjadi 5,75 persen," kata ujar Manuel Adhy Purwanto selaku Head of Research & Investment Connoisseur Moduit dalam keterangan, Jumat (20/1).

"Hal ini membuat kupon pada 3 bulan kemudian akan naik hingga 6,6% dengan catatan BI Rate tetap. Selain itu, juga dilindungi dengan kupon floor jika nantinya suku bunga kembali turun" ujar Manuel.

Di luar itu, investasi di SBR012 dapat dimulai dari Rp 1 juta dengan maximum pemesanan Rp 5 miliar untuk tenor 2 tahun dan Rp 10 miliar untuk tenor 4 tahun.

Kelebihan lainnya, meskipun obligasi negara tanpa warkat, dimana tidak dapat diperdagangkan di pasar sekunder dan tidak dapat dicairkan sampai jatuh tempo, namun dimungkinkan untuk menerima sebagian pelunasan pokok sebelum jatuh tempo.

"Fasilitas ini biasa disebut early redemption. Periode early redemption untuk SBR012 tenor 2 tahun bisa dilakukan setelah setahun kepemilikan mulai 26 Februari-5 Maret 2024, sedangkan untuk tenor 4 tahun bisa dilakukan dua tahun kemudian pada 24 Februari-4 Maret 2025," jekas Manuel. 

Pembelian SBR012 juga dipermudah dengan pembelian secara online melalui 29 mitra distribusi pemerintah dan juga sub mitra distribusinya, salah satunya melalui platform digital wealth management, Moduit.

"Sesuai visi moduit "Semua orang berhak sejahtera", Moduit turut membantu perbaikan dan meningkatkan kesejahteraan dengan menggunakan ekosistem dan kekuatan digital," katanya. 

"Kami berharap dapat menjangkau lebih banyak investor berinvestasi di obligasi dan reksadana," urai Ari Prastowo selaku Head of Marketing & Communications Moduit. 

"Moduit hadir dan siap membantu memberikan nasihat investasi kepada masyarakat, sekaligus membuka kesempatan bagi masyarakat untuk bersama-sama meraih kesempatan mencapai tujuan keuangan dan kesejahteraan melalui investasi,” jelas Ari.

Untuk langkah pembelian SBR012, calon investor pertama-tama melakukan registrasi atau pendaftaran melalui sistem elektronik yang disediakan oleh mitra distribusi dapat dilakukan dengan menginput data-data yang diminta.

Setelah registrasi berhasil, calon investor dapat melakukan pemesanan SBR012 selama masa penawaran. Selanjutnya setelah pemesanan diverifikasi, calon investor akan mendapatkan kode pembayaran/billing melalui email. 

Kode pembayaran kemudian dapat digunakan  untuk penyetoran dana investasi melalui bank persepsi melalui teller, ATM, internet banking, mobile banking/pos atau lembaga persepsi lainnya.  

"Setelmen atau konfirmasi Calon Investor akan memperoleh NTPN (Nomor Transaksi Penerimaan Negara) dan notifikasi completed order setelah menyelesaikan pembayaran. Selain itu calon investor juga akan memperoleh alokasi SBR012 pada tanggal setelmen/penerbitan," jelas Ari. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

Ist

Peluang Menguntungkan dari Usaha Kafe Kopi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Februari 2023, 22:59 WIB
Dengan kualitas tinggi biji kopi pilihan dan banyaknya kreasi pilihan dengan berbagai rasa tanpa batas Foresthree Coffee kini sudah...
Istock

Menko Airlangga dan Menteri Ekspor Inggris Bahas Ekonomi Digital

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Februari 2023, 22:45 WIB
Menko Airlangga Hartarto dan Menteri Ekspor Kerajaan Inggris Andrew Bowie MP menggelar pertemuan membahas penguatan ekonomi...
Dok. MI

Hingga Akhir 2022, OJK Sudah Terima 315 Ribu Pengaduan

👤Fetry Wuryasti 🕔Kamis 02 Februari 2023, 22:37 WIB
Dari pengaduan tersebut, sebanyak 7.252 atau 49% merupakan pengaduan sektor Industri Keuangan Non Bank (IKNB). OJK juga telah memantau...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya