Senin 16 Januari 2023, 20:48 WIB

Pendapatan Negara Lampaui Target, Defisit APBN hanya 2,38%

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Pendapatan Negara Lampaui Target, Defisit APBN hanya 2,38%

Antara
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto

 

MENTERI Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan defisit APBN 2022 sebesar 2,38%, lebih kecil dibandingkan angka yang diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2020.

"Defisit APBN di tahun 2022 2,38% dari target 4,5%. Ini menunjukkan konsolidasi fiskal lebih cepat dari amanat Undang-Undang 2 Tahun 2020," ujar Airlangga selepas mengikuti Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/1).

Kecilnya angka defisit tidak terlepas dari tingginya pendapatan negara yang mencapai Rp2626 triliun, atau mencapai 115,9% dari pagu anggaran yang ditetapkan. Sementara belanja negara hanya Rp3.090 triliun.

"Tingginya pendapatan negara didukung oleh realisasi penerimaan pajak yang melampaui target dengan capaian 115,6% dan raihan PNBP yang juga tercatat sampai 122,2%," ucap Airlangga.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani menambahkan bahwa APBN 2022 telah menjadi instrumen yang sangat strategis untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi pada saat dunia dihadapkan pada kondisi yang sangat tidak stabil.

Kenaikan dari harga-harga komoditas menyebabkan inflasi tinggi di berbagai negara. Hal tersebut kemudian menyebabkan daya beli masyarakat juga menurun serta direspons dengan suku bunga di semua negara yang melonjak tinggi.

"APBN selama 2022 menjadi faktor untuk menstabilkan dan menjaga masyarakat dan ekonomi dari guncangan-guncangan tadi. Satu, inflasi di Indonesia kita masih relatif rendah, tadi yang disampaikan oleh Pak Menko. Ini karena kita berhasil menjaga harga pangan yang dijaga tetap stabil sehingga berkontribusi pada inflasi yang relatif lebih rendah," terang Sri Mulyani.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi Indonesia juga sudah mulai pulih dan momentumnya menguat di kuartal ketiga. Pada kuartal keempat, Sri Mulyani memperkirakan ekonomi nasional masih akan tumbuh di sekitar 5% sehingga secara keseluruhan pertumbuhan ekonomi 2022 tumbuh di kisaran 5,2% hingga 5,3%.

"Investasi juga sudah pulih kembali, ekspor kita tetap tinggi dan impor kita juga pulih untuk mendukung industri manufaktur," tandasnya. (OL-8)

Baca Juga

Dok. Pertamina EP

Dongkrak Kinerja Migas, PT Pertamina EP Optimalkan Investasi Migas

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 15:41 WIB
Kenaikan investasi ini cukup signifikan hingga membawa Pertamina EP raih apresiasi dari SKK Migas sebagai peringkat pertama The Highest...
Dok.SBI

Kandidat Proper Emas, Kepala Daerah Se-Jawa Barat Studi Banding Pabrik SBI Narogong

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 14:58 WIB
Penerapan kaidah pertambangan yang baik oleh SBI merupakan komitmen untuk memberikan perlindungan terhadap lingkungan dan tanggung jawab...
Dok Pupuk Indonesia

Pupuk Indonesia Bidik 1.000 Kios untuk Pasarkan Pupuk Non Subsidi

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 13:10 WIB
Pupuk Indonesia membidik 1.000 kios komersil, yang memasarkan pupuk non subsidi dan produk-produk Pupuk Indonesia lainnya, untuk beroperasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya