Jumat 06 Januari 2023, 14:24 WIB

Campuran Minyak Sawit 35% ke BBM Solar Diterapkan Bulan Depan

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Campuran Minyak Sawit 35% ke BBM Solar Diterapkan Bulan Depan

MI/PANCA SYURKANI
Ilustrasi

 

PEMERINTAH melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bakal menerapkan campuran bahan bakar minyak (BBM) solar dengan biodiesel sebanyak 35% atau B35 pada Februari 2023.

B35 merupakan campuran bahan bakar nabati berbasis CPO atau minyak sawit, yaitu Fatty Acid Methyl Esters (FAME) dengan kadar 35%, sementara 65% merupakan BBM jenis solar.

"Implementasi B35 merupakan langkah untuk mengantisipasi lonjakan harga minyak dunia serta menekan impor solar," ujar Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) Dadan Kusdiana dikutip dari laman Instagram Kementerian ESDM, Jumat (6/1).

Kebijakan tersebut sesuai Surat Edaran Direktorat Jenderal EBTKE Nomor 10.E/EK.05/DJE/2022 guna meningkatkan penyediaan energi bersih secara berkelanjutan, salah satunya dengan mandatori campuran biodiesel untuk BBM solar 35% atau B35 mulai 1 Februari 2023.

ESDM telah menetapkan kebutuhan biodiesel atau bahan bakar alternatif pengganti diesel atau solar yang berasal dari minyak nabati menjadi 13,15 juta kiloliter (KL) di 2023. Jumlah tersebut naik 19% dibandingkan alokasi 2022 sebesar 11 juta KL.

Baca juga: IHSG Berpeluang Koreksi Terbatas

Dalam keterangan pers sebelumnya, Kementerian ESDM menyampaikan peningkatan pencampuran biodiesel menjadi B35 telah melalui serangkaian uji, baik yang dilakukan di laboratorium, maupun melalui pelaksanaan uji jalan B40. Kegiatan ini telah berlangsung sejak Juli 2022 hingga akhir Desember 2022, yang menghasilkan performa yang baik.

Selain itu, implementasi B35 juga sudah mempertimbangkan kesiapan Badan Usaha Bahan Bakar Nabati (BU BBN) dan BU Bahan Bakar Minyak/BBM, baik dari aspek kesiapan pasokan, distribusi, termasuk infrastruktur penunjang.

Pemerintah berharap penyaluran biodiesel di tahun ini dapat lebih efisien dan meminimalkan terjadinya keterlambatan atau gagal supply (B0). Beberapa upaya telah dilakukan untuk mengatasi hal ini di antaranya, mengupayakan agar setiap tiap titik serah minimal ada 2 BU BBN untuk suplai, pemilihan BU BBN dan BU BBM berdasarkan optimalisasi rute sehingga ongkos angkut menjadi efisien dengan bantuan aplikasi GAMS. (OL-4)

Baca Juga

MI/USMAN ISKANDAR

Kondisi Politik akan Menentukan Geliat Ekonomi

👤Ficky Ramadhan 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:38 WIB
Para pengusaha ataupun investor juga akan melihat dari track record calon Presiden tersebut untuk menjadi pertimbangan bagi para investor...
ANTARA

Kepemimpinan Kuat Erick Thohir Sedot Investor Besar Dari Luar Negeri

👤Widhoroso 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:23 WIB
BUAH kepemimpinan Erick Thohir tiga tahun menahkodai Kementerian BUMN menuai banyak hasil gemilang. Berkat kebijakan Erick Thohir, sejumlah...
Dok. Pribadi

Harga Freight Turun, Hiro Handelaar Indonesia: Kabar Baik Untuk Expor Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 17:58 WIB
"Kami bersyukur dampak ini baik untuk semua pihak. Pesanan untuk barang-barang di pabrik akan kembali naik. Para importir dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya