Jumat 18 November 2022, 19:56 WIB

Kemenkop UKM Diminta Perkuat Pengawasan Koperasi

mediaindonesia.com | Ekonomi
Kemenkop UKM Diminta Perkuat Pengawasan Koperasi

Ist
Ketua DPD RI LaNyalla M Mattalitti.

 

KETUA Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) AA LaNyalla Mahmud Mattalitti meminta Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop UKM) memperkuat pengawasan koperasi simpan pinjam di Indonesia.

LaNyalla berharap koperasi semakin eksis, serta dapat mengembalikan jati dirinya untuk menyejahterakan anggota.

Hal itu disampaikan Ketua DPD menanggapi polemik Rancangan Undang-Undang tentang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (RUU PPSK) yang akan mengatur agar koperasi berada di bawah pengawasan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Permasalahan eksistensi koperasi ini perlu diperhatikan. Sebab keberadaan koperasi seperti dua sisi benda tajam. Selain turut
menggerakkan roda ekonomi melalui pembiayaan sektor riil usaha ultra mikro, koperasi juga dimanfaatkan pihak-pihak tidak bertanggungjawab untuk mengumpulkan dana dari masyarakat untuk kepentingan pribadi tanpa nilai investasi," ujar LaNyalla dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (18/11).


Baca juga: Rp100 Miliar Berhasil Disalurkan Shafiq untuk Permodalan UMKM


Mantan Ketua Kadin Jawa Timur itu mengatakan, saat ini pembinaan dan pengawasan masih kurang. Sehingga berpotensi merugikan anggota koperasi karena berubah menjadi lembaga keuangan yang tidak mempunyai jaminan keamanan.

"Saya berharap koperasi dapat kembali ke jati dirinya. Koperasi harus menjadi salah satu alternatif anggota untuk mengakses pembiayaan usaha kecil dan ultra mikro dengan bunga rendah dan dan terjangkau," tuturnya.

Terkait permasalahan penipuan yang berkedok koperasi, LaNyalla meminta aparat penegak hukum untuk menindaklanjuti dan memprosesnya.

"Proses hukum kepada koperasi bodong perlu dilakukan agar tidak merusak keberadaan koperasi yang benar-benar menjalankan fungsinya untuk kebermanfaatan anggota," tegas dia lagi.

Diberitakan, Forum Komunikasi Koperasi Indonesia (Forkopi) meminta pasal yang mengatur koperasi dikeluarkan dari RUU PPSK. Koperasi mestinya tetap diatur pada RUU Perkoperasian yang saat ini sedang dalam pembahasan.

Berdasarkan data Forkopi terdapat kurang lebih 2.300 unit koperasi dengan jumlah keanggotaan mencapai 30 juta orang. (RO/OL-16)

 

Baca Juga

dok.ant

Apindo : Usulan No Work No Pay untuk Hindari PHK

👤Despian Nurhidayat 🕔Minggu 04 Desember 2022, 11:34 WIB
PELAKU usaha mengusulkan kepada pemerintah untuk memberlakukan pengurangan jam kerja atau no work no pay untuk mencegah terjadinya...
Antara/M Ibnu Chazar.

Hanjeli Alternatif Produk Pangan, Obat, Pakan yang belum Diminati

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 11:22 WIB
Keistimewaan komoditas hanjeli sudah mulai dibudidayakan di Jatinangor, Sumedang, Sukabumi, Cirebon, dan...
Antara/Syifa Yulinnas.

Difasilitasi Barantan, Ekspor Komoditas Pertanian Terus Menanjak

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 11:15 WIB
Pada 2019 tercatat ekspor komoditas pertanian mencapai Rp390 triliun. Angka ini meningkat menjadi Rp451 triliun pada 2020 dan Rp625 triliun...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya