Jumat 02 September 2022, 18:18 WIB

NasDem Nilai Tepat Pengalihan Subsidi BBM ke BLT

PUTRA ANANDA PURWAPRADANA | Ekonomi
NasDem Nilai Tepat Pengalihan Subsidi BBM ke BLT

ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Pekerja bersiap mengisi deretan jeriken milik para nelayan dengan Solar bersubsidi.

 

ANGGOTA DPR RI dari Fraksi Partai NasDem, Rico Sia menilai kebijakan pemerintah yang memberikan Bantuan Langsung Tunai (BLT) sebesar Rp600.000 sudah tepat. BLT yang diberikan kepada masyarakat tersebut merupakan pengalihan dari subsidi BBM.

"Kebijakan yang diambil oleh pemerintah dengan mengalihkan anggaran subsidi BBM ke BLT sudah tepat," kata Rico dalam keterangannya, Jumat (2/9).

BLT merupakan salah satu dari tiga bentuk bantuan sosial (Bansos) yang digulirkan pemerintah sebagai pengalihan subsidi BBM. Selain BLT yang diberikan kepada 20,65 juta masyarakat kelompok penerima manfaat (KPM) yang totalnya berjumlah Rp12,4 triliun, bansos juga diberikan kepada penerima upah maksimal Rp3,5 juta dengan total senilai Rp9,6 triliun dan bansos untuk pemerintah daerah senilai Rp2,17 triliun. Total bansos yang digulirkan sebesar Rp24,17 triliun.

Rico menegaskan, keputusan pemerintah itu semata-mata demi menjaga negara dan membela masyarakat miskin untuk mendapatkan haknya. Sehingga, sangat wajar jika pemerintah mengambil kebijakan mengalihkan subsidi BBM tersebut berupa BLT. Rakyat membutuhkan dana untuk membiayai kebutuhan pokoknya.

"Pada prinsipnya negara berkewajiban menjaga agar inflasi tidak melambung tinggi dan daya beli masyarakat tetap kuat," imbuh Rico.

Baca juga: Surya Paloh: Pemilu 2024 Momentum Krusial Bagi NasDem

Legislator NasDem dari Dapil Papua Barat itu mengatakan, pengalihan subsidi BBM sudah tepat karena selama ini subsidi tersebut tidak tepat sasaran.

"Mengapa saya anggap tepat? Kita bisa lihat di hampir semua SPBU, banyak mobil mewah yang mengisi BBM bersubsidi sehingga dapat dikatakan bahwa selama ini subsidi tidak tepat sasaran," jelasnya.

Belum lagi, imbuh Rico, adanya praktik yang tidak terlihat seperti penimbunan BBM yang dilakukan oknum-oknum spekulan dengan mengambil kesempatan dari selisih harga Pertamina yang berada jauh di bawah kompetitornya.

"Makanya sudah sering saya sampaikan, aparat penegak hukum sangat diharapkan bisa berperan aktif mengawal BBM bersubsidi ini, sehingga spekulan tidak gampang mengambil keuntungan dari selisih harga Pertamina yang jauh di bawah kompetitornya," tegas Rico.

Jumlah uang BLT yang akan didapatkan masyarakat sebesar Rp150.000 per bulan dan diberikan selama 4 bulan. Sehingga secara total setiap penerima akan mendapat Rp600.000. Dana tersebut akan diterima dua kali yakni masing-masing sebesarRp300.000.(OL-4)

Baca Juga

Antara/Basri Marzuki.

Pegadaian Sediakan Produk Bundling Investasi Emas dan Asuransi bagi Pengemudi Ojol

👤Ihfa Firdausya 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:44 WIB
PT Pegadaian bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Gojek memperkenalkan produk bundling investasi sekaligus asuransi bagi...
Dok.Ist

Bank Jago dan Goto Financial Edukasi Mitra GoFood Kelola Keuangan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:39 WIB
Kolaborasi aplikasi Jago dan GoBiz memungkinkan mitra usaha GoFood untuk melakukan berbagai hal seperti budgeting, pembayaran, serta...
MI/SUSANTO

Lima Faktor Pendorong Pelambatan Ekonomi Dunia Tahun Depan

👤 M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:28 WIB
BI memproyeksikan ekonomi dunia hanya akan tumbuh 2,9% di tahun depan. Angka itu jauh lebih rendah dari prakiraan pertumbuhan tahun ini di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya