Selasa 17 Mei 2022, 12:03 WIB

Tekan Peredaran Rokok Ilegal, Bea Cukai Kenalkan Ciri-Cirinya kepada Masyarakat

mediaindonesia.com | Ekonomi
Tekan Peredaran Rokok Ilegal, Bea Cukai Kenalkan Ciri-Cirinya kepada Masyarakat

Ist/Bea Cukai
Bea Cukai Surakrat menggelar Talkshow Interaktif dengan tema "Waspada Peredaran Rokok Ilegal Melalui Barang Kiriman."

 

SALAH satu upaya yang dilaksanakan Bea Cukai dalam menekan peredaran rokok ilegal ialah melalui kegiatan sosialisasi. Menyasar beragam lapisan masyarakat, kantor-kantor pelayanan Bea Cukai di berbagai daerah mengenalkan ciri-ciri rokok ilegal. 

“Guna semakin meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya rokok ilegal, Bea Cukai terus gencar mensosialisasikan bagaimana mengenali rokok ilegal dan modusnya, bahayanya bagi kesehatan, industri rokok dalam negeri, juga penerimaan negara di bidang cukai," ungkap Kepala Subdirektorat Hubungan Masyarakat dan Penyuluhan Bea Cukai, Hatta Wardhana, pada Jumat (13/05).

"Diharapkan dari kegiatan tersebut, akan semakin banyak pihak yang dapat membedakan rokok ilegal dan membantu mengawasi peredarannya di tengah masyarakat,” tutur Hatta Wardhana.

Di Cirebon, Bea Cukai mengajak para camat dan kepala desa untuk mengenali ciri-ciri rokok ilegal dengan metode sederhana, yaitu pengamatan secara langsung.

Cirinya ialah rokok tanpa pita cukai, rokok dengan pita cukai bekas, rokok dengan pita cukai palsu, dan rokok dengan pita cukai salah peruntukan.

Bea Cukai Cirebon juga mengajak para camat dan kepala desa bersama-sama menggerakkan masyarakat untuk turut mendukung pemberantasan rokok ilegal.

Baca juga: Sinergi Bea Cukai dan Polri Gagalkan Ekspor 81 Ribu Liter Minyak Goreng

Di Semarang, Bea Cukai Surakarta menggandeng Disperindag Provinsi Jawa Tengah (Jateng) dan Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos dan Logistik Indonesia (Asperindo) dalam gelaran talkshow interaktif dengan tema "Waspada Peredaran Rokok iIegal Melalui Barang Kiriman."

"Dalam beberapa waktu terakhir peredaran rokok ilegal memang mulai merambah melalui ekspedisi pengiriman. Hal ini pun menjadi perhatian bagi kami karena berpotensi merugikan penerimaan negara dan menciptakan iklim bisnis yang negatif bagi pengusaha rokok yang patuh dan taat pada aturan," jelas Hatta.

Sosialisasi waspada rokok ilegal melalui gelaran talkshow juga dilaksanakan Bea Cukai Semarang, mengingat penyebaran rokok ilegal tidak menurun meskipun peningkatan operasi penindakan sudah dilakukan dan dalam masa pandemi.

"Hal tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai hal, salah satunya adalah harga rokok. Harga rokok ilegal yang dijual di pasaran bisa sampai sepertiga dari harga rokok ilegal," katanya.

"Tidak adanya komponen cukai dan pajak rokok membuat harga rokok ilegal menjadi lebih murah dan diminati masyarakat. Hal ini lah yang berupaya kami sampaikan kepada masyarakat," lanjut Hatta.

Kegiatan serupa juga dilaksanakan Bea Cukai Yogyakarta dan Bea Cukai Pasuruan di wilayah pengawasannya masing-masing.

Pemberantasan rokok ilegal ini menurut Hatta merupakan agenda bersama yang memerlukan sinergi dengan pemerintah daerah, pengusaha rokok, aparat penegak hukum, dan masyarakat. 

"Pemberantasan tidak mungkin dilakukan sendiri, karena seberapapun kuatnya Bea Cukai tidak bisa melakukannya tanpa bantuan dari berbagai lapisan masyarakat. Kolaborasi yang selama ini terjalin, semoga dapat selalu ditingkatkan untuk dilakukan edukasi yang lebih massif kepada masyarakat," ucap Hatta.

"Sehingga kesadaran masyarakat mengenai ketentuan cukai dan rokok ilegal semakin tumbuh dan kami dapat memberantas rokok ilegal dan meningkatkan penerimaan cukai yang nantinya akan kembali ke masyarakat," pungkasnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Dok Modernland

Saat Pandemi, Modernland masih Mampu Catat Laba Rp458 M

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 23:10 WIB
Perseroan membukukan penjualan pemasaran Rp1,4 triliun. Segmen residensial mendominasi dengan Rp1,1 triliun, meski turun 18% ketimbang...
MI/BENNY BASTIANDY

Masuk Status Darurat, Daerah Dapat Geser Anggaran untuk Wabah PMK

👤 Indriyani Astuti 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 18:15 WIB
Untuk melakukan pergeseran anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD), kepala daerah dapat melakukan perubahan Peraturan Kepala Daerah...
ANTARA/Hendra Nurdiyansyah

Indonesia Ajak Negara Lain Berkontribusi pada Dana Perantara Keuangan

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 17:50 WIB
FIF diharapkan dapat diluncurkan secara formal dan beroperasi pada September...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya