Kamis 10 Maret 2022, 06:50 WIB

Rubel Rusia Terpuruk di tengah Sanksi Baru, Putin Bergeming

mediaindonesia.com | Ekonomi
Rubel Rusia Terpuruk di tengah Sanksi Baru, Putin Bergeming

dok.Antara
Nilai tukar Rubel atas dolar dan Euro merosot di tengah sanksi yang dijatuhkan barat atas operasi khusus Rusia ke Ukraina.

 

NILAI tukar mata uang rubel Rusia jatuh ke rekor terendah dalam perdagangan domestik pada Rabu (9/3/2022). Moskow melawan dan berupaya menopang ekonominya yang babak belur dan menjaga ketersediaan mata uang di tengah sanksi ekonomi baru yang dipicu oleh operasi khususnya ke Ukraina.

Mengejar setelah dua hari penutupan pasar, rubel melonjak menjadi 120,83 terhadap dolar di Moscow Exchange sebelum mengambil kembali beberapa kerugian menjadi ditutup pada 120, atau 12,5 persen lebih lemah dari penutupan Jumat (4/3/2022).

Rubel ditutup 6,3 persen lebih lemah terhadap euro di 127 setelah mencapai rekor 131 per euro di awal perdagangan.

Perdagangan rubel di luar negeri juga tipis dengan disparitas besar dalam harga. Di Refinitiv, rubel diperdagangkan di 129 terhadap dolar sementara di platform EBS ditawarkan pada 138 dari penutupan 130 sebelumnya, merosot 5,8 persen.

Pasar keuangan Rusia telah dilemparkan ke dalam kekacauan sejak invasi ke Ukraina mendorong sanksi ekonomi yang berat.

Pada Rabu (9/3/2022), Uni Eropa membekukan hubungan dengan bank sentral Belarusia, sekutu Rusia dalam invasi ke Ukraina, dan bank-bank terkemuka di sana.

"Jika kita mundur selangkah dan berpikir tentang jangka pendek, berita utama tentang kurangnya likuiditas, bagaimana situasi militer berkembang, itu akan menentukan banyak perdagangan jangka pendek," kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi di BMO Wealth Management.

"Tetapi jika kita berpikir tentang ekonomi jangka panjang, rubel yang sangat lemah tentu masuk akal untuk masa mendatang."

Bank sentral telah menggandakan suku bunga utamanya menjadi 20 persen dan pemerintah telah meluncurkan langkah-langkah dukungan, tetapi aset-aset Rusia telah banyak dijual dan rubel sekarang turun sekitar 30 persen terhadap dolar di Moskow sejak Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari.

Pada Selasa (8/3/2022), bank sentral mengatakan pihaknya menawarkan dukungan krisis tambahan kepada perusahaan keuangan dan bahwa bank dilarang menjual mata uang asing kepada warganya selama enam bulan ke depan, sebuah langkah yang terlihat bertujuan untuk melestarikan mata uang keras yang berharga di negara itu.

Kementerian keuangan mengatakan bank-bank Rusia akan diizinkan untuk meminjamkan kepada perusahaan yang dikendalikan oleh non-penduduk, yang akan memungkinkan perusahaan yang ingin melakukan bisnis di Rusia untuk beroperasi seperti biasa.

Perdagangan ekuitas di Bursa Moskow tetap ditutup. Saham terakhir diperdagangkan di Moskow pada 25 Februari.

Ma dari BMO mengatakan bahwa begitu pasar saham dibuka kembali, ada kemungkinan harga akan turun lebih jauh dari nilai jangka panjangnya, tetapi waktunya akan sangat sulit.

"Ini tentu bukan sesuatu bagi siapa pun yang tidak mau mengambil risiko yang ekstrem karena kenyataannya banyak investor internasional yang hanya ingin keluar dan harga tidak terlalu penting," kata Ma.

Credit default swaps Rusia 5 tahun - ukuran biaya mengasuransikan eksposur ke negara - melonjak tajam ke rekor 2.960 basis poin dan baru-baru ini di 2.939 basis poin.

Inflasi tahunan di Rusia meningkat menjadi 9,15 persen pada Februari dari 8,73 persen pada Januari, tertinggi dalam tujuh tahun, dengan harga melonjak lebih lanjut karena melemahnya rubel.

Michael Metcalfe, kepala strategi makro global di State Street Global Markets, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa ada tanda-tanda harga-harga di Rusia telah meningkat tajam sejak kemerosotan rubel - lebih dari keruntuhan mata uang sebelumnya.

"Jika dipertahankan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, (tingkat ini) dapat melihat tingkat inflasi tahunan Rusia hampir dua kali lipat dalam beberapa bulan mendatang," tulis Metcalfe. (ant/OL-13)

Baca Juga:

Baca Juga

MI/Susanto

PUPR : Pembangunan Kawasan Inti IKN Butuh Rp43 T hingga 2024

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 19:46 WIB
Untuk tahun, PUPR membutuhkan biaya Rp5,4 triliun dan pada di 2023 memerlukan anggaran Rp20,8 triliun dan sisanya di...
dok.mi

Permohonan PKPU terhadap Pemilik Apartemen Sudirman Suites Ditolak

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 19:40 WIB
MAJELIS Hakim Pengadilan Niaga pada PN Jakarta Pusat menolak permohonan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) terhadap pengembang dan...
Antara

Airlangga Yakin RI Terhindar dari Hiperinflasi Hingga Tahun Depan

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 19:31 WIB
Optimisme itu didukung langkah dari TPIP dan TPID, yang terus mendorong program kebijakan terkait keterjangkauan harga pangan dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya