Kamis 27 Januari 2022, 14:31 WIB

Kadin: Implementasi Kebijakan Stimulus Kunci Sukses Pemulihan Ekonomi

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Kadin: Implementasi Kebijakan Stimulus Kunci Sukses Pemulihan Ekonomi

ANTARA
Ilustrasi

 

KETUA Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid menuturkan implementasi dari kebijakan stimulus yang diberikan pemerintah menjadi kunci suksesnya pemulihan ekonomi. Menurutnya, kebijakan yang apik tak akan efektif tanpa implementasi yang baik. 

"Kebijakan yang sudah dibuat itu bagus, dari sisi fiskal sampai dengan sosial dan UMKM, hingga restrukturisasi kredit itu sudah bagus, yang menjadi concern saya adalah apakah implementasi itu terjadi sampai ke bawah," tuturnya dalam dalam Media Group Network Summit 2022 - Bangkit Bersama Maju Indonesia, Kamis (27/1).

Baca juga: Presiden Israel Kunjungi Turki Februari, Erdogan Siap Bisnis Gas Alam

Pelaku usaha, kata Arsjad, mengapresiasi dan mendukung kebijakan stimulus yang diambil pemerintah dalam menghadapi pandemi covid-19. Undang Undang Cipta Kerja, UU Harmonisasi Perpajakan, dan ragam turunannya yang telah disusun pemerintah dinilai dapat memperlancar laju perekonomian nasional. 

Namun, dia menekankan pentingnya koordinasi dan sinergi antara pemerintah pusat dan daerah terkait pelaksanaan aturan tersebut. Arsjad mencotohkan, pelaporan yang dilakukan pelaku usaha di daerah-daerah acap kali tak tersampaikan ke pemerintah pusat. 

Akibatnya, pelaku usaha kerap terkendala dan dianggap tak mematuhi aturan yang berlaku. "Ini bisa menghambat produksi, dan bisa ada perusahaan yang dianggap tidak compliance, padahal dari sisi administrasi terpenuhi. Ini kalau bicara perizinan di daerah," urai Arsjad.

Kadin Indonesia, lanjutnya, sepenuhnya mendukung langkah pemerintah memajukan unit Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). Karenanya Kadin membangun program pembinaan dan kemitraan dengan pelaku usaha di sektor tersebut. 

Hal itu dilakukan agar investasi yang masuk ke Indonesia dapat dioptimalisasi dan dimanfaatkan oleh UMKM. Terlebih saat ini penanaman modal tak lagi terfokus di Pulau Jawa. 

"Supaya jangan sampai ketika investasi masuk dan ekosistem tidak ada, maka IKM dan UMKM mesti siap. Sekarang inveastasi masuk lebih banyak di luar Jawa, maka kita dorong UMKM di daerah. Ini penting. Ekseskusi dan implementasi itu penting," pungkas Arsjad. (OL-6)

Baca Juga

Antara

Sandiaga Optimistis Kunjungan Turis dari Asia Selatan akan Melonjak

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 20 Mei 2022, 11:02 WIB
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno optimistis jumlah kunjungan wisatawan dari Asia Selatan ke...
AFP/Daniel Slim

The Fed Masih Terus Mencari Cara Kendalikan Inflasi

👤Fetry Wuryasti 🕔Jumat 20 Mei 2022, 10:55 WIB
Muncul gagasan bagi Bank Sentral AS The Fed untuk meningkatkan target inflasi AS, dari sebelumnya di 2%. Dengan menaikkan target inflasi,...
DOK BNI

Tingkatkan Investasi Desa, BNI Optimalkan BUMDes

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 20 Mei 2022, 10:44 WIB
Adi Sulistyowati menjelaskan bahwa inisiatif ini merupakan terobosan transformasi dalam pengembangan dan peningkatan ekonomi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya