Kamis 16 Desember 2021, 07:30 WIB

IMF: Pandemi Membuat Utang Global Melonjak Hingga US$226 Triliun

Mediaindonesia.com | Ekonomi
IMF: Pandemi Membuat Utang Global Melonjak Hingga US$226 Triliun

AFP/Saul Loeb
Kantor pusat IMF di Washington DC, Amerika Serikat

 

Utang global melonjak ke rekor US$226 triliun pada 2020 karena dunia dilanda pandemi covid-19 dan resesi yang dalam, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada Rabu (15/12).

Utang global naik 28 poin persentase menjadi 256 persen dari produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2020, lonjakan utang satu tahun terbesar sejak Perang Dunia II, Vitor Gaspar, direktur Departemen Urusan Fiskal IMF, menulis dalam sebuah blog bersama rekan-rekannya, mengutip angka-angka dari Database Utang Global terbaru IMF.

Peningkatan utang sangat mencolok di negara-negara maju, di mana utang publik naik dari sekitar 70 persen PDB pada 2007 menjadi 124 persen dari PDB pada 2020. Sementara itu, utang swasta naik pada kecepatan yang lebih moderat dari 164 menjadi 178 persen PDB pada periode yang sama, menurut IMF.

Para pejabat IMF mencatat bahwa tantangan penting bagi pembuat kebijakan adalah "meramu campuran yang tepat dari kebijakan fiskal dan moneter dalam lingkungan utang yang tinggi dan inflasi yang meningkat," karena lonjakan utang memperkuat kerentanan.

"Risiko akan diperbesar jika suku bunga global naik lebih cepat dari yang diperkirakan dan pertumbuhan goyah. Pengetatan kondisi keuangan yang signifikan akan meningkatkan tekanan pada pemerintah, rumah tangga, dan perusahaan yang paling berutang," kata mereka.

Para pejabat IMF menyatakan bahwa beberapa negara, terutama yang memiliki kebutuhan pembiayaan bruto yang tinggi atau eksposur terhadap volatilitas nilai tukar, mungkin perlu melakukan penyesuaian lebih cepat untuk menjaga kepercayaan pasar dan mencegah tekanan fiskal yang lebih mengganggu.

Selain itu, pandemi dan kesenjangan pembiayaan global menuntut kerja sama dan dukungan internasional yang kuat dan efektif untuk negara-negara berkembang, catat mereka.

Peringatan pejabat IMF datang ketika Federal Reserve AS pada Rabu (15/12) diperkirakan akan mengumumkan bahwa bank sentral akan mempercepat pengurangan pembelian aset dan mulai menaikkan suku bunga pada 2022, yang dapat mendorong biaya pinjaman global naik di tahun-tahun mendatang.

The Fed mulai bulan lalu mengurangi program pembelian aset bulanan US$120 miliar sebesar US$15 miliar. Pada kecepatan ini, The Fed akan mengakhiri pembelian asetnya pada Juni tahun depan. Tetapi beberapa pejabat Fed dan ekonom telah mendesak bank sentral untuk mempercepat laju tapering guna memberikan lebih banyak kelonggaran untuk menaikkan suku lebih cepat di tengah tekanan inflasi.

Lebih dari separuh ekonom dalam survei Bloomberg yang dirilis Senin (13/12) memperkirakan The Fed akan menggandakan laju tapering menjadi US$30 miliar per bulan, mulai Januari dan berakhir pada Maret. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Ist

Digital Marketing Bantu Pelaku Usaha Tumbuh

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 15:14 WIB
Wadah ini juga bisa melakukan kerja sama strategis dengan berbagai pihak yang dapat membantu meningkatkan penjualan melalui berbagai macam...
Antara

Risiko Global Meningkat, APBN Diarahkan Jaga Daya Beli Masyarakat

👤 Despian Nurhidayat 🕔Minggu 03 Juli 2022, 15:10 WIB
Pemerintah melalui instrumen APBN, berhasil meredam tingginya tekanan inflasi global, sehingga daya beli masyarakat terjaga dan pemulihan...
Antara

Lewat Diversifikasi Produk Perikanan, KKP Harap AKI Meningkat

👤Despian Nurhidayat 🕔Minggu 03 Juli 2022, 14:39 WIB
KKP memiliki target Angka Konsumsi Ikan (AKI) pada 2024 mencapai 62 kg per kapita per tahun. Pada 2021, AKI nasional tercatat 55,37 kg...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya