Sabtu 30 Oktober 2021, 17:25 WIB

Bursa Sepekan Terakhir Diwarnai Pencatatan 1 Saham dan 2 Obligasi

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Bursa Sepekan Terakhir Diwarnai Pencatatan 1 Saham dan 2 Obligasi

Antara
Ilustrasi karyawan melintasi layar pergerakan saham di gedug BEI, Jakarta.

 

DALAM sepekan ini, terdapat satu pencatatan perdana saham dan dua obligasi. Pada Senin (25/10) lalu, PT Ace Oldfields Tbk (KUAS) resmi dicatatkan di Bursa Efek Indonesia (BEI), serta merupakan perusahaan tercatat ke-39 pada 2021. 

Adapun KUAS bergerak pada sektor Industrial dengan sub sektor industrial goods. Pada hari yang sama, Obligasi Berkelanjutan V Astra Sedaya Finance Tahap III 2021 PT Astra Sedaya Finance (ASDF) mulai dicatatkan di BEI, dengan nilai nominal sebesar Rp2 triliun.

Hasil pemeringkatan dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) untuk Obligasi adalah idAAA (Triple A). Bertindak sebagai Wali Amanat dalam emisi ini, yaitu PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Obligasi Berkelanjutan V Federal International Finance Tahap II Tahun 2021 PT Federal International Finance (FIFA) mulai dicatatkan di BEI dengan nilai nominal Rp1,75 triliun pada Kamis (28/10).

Baca juga: Kepercayaan Investor Global Terhadap Ekonomi RI Kian Menguat

Lalu, hasil pemeringkatan Pefindo serta PT Fitch Ratings Indonesia untuk Obligasi ini masing-masing adalah idAAA (Triple A) dan AAA(idn) (Triple A). Bertindak sebagai Wali Amanat dalam emisi ini, yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

"Total emisi Obligasi dan Sukuk yang tercatat sepanjang 2021 adalah 81 emisi dari 49 emiten senilai Rp82,33 triliun. Dengan pencatatan ini, total emisi Obligasi dan Sukuk yang tercatat di BEI berjumlah 481 emisi. Dengan nilai nominal outstanding Rp426,41 triliun dan US$47,5 juta, yang diterbitkan oleh 125 emiten," ujar Sekretaris Perusahaan BEI Yulianto Aji Sadono, Sabtu (30/10).

Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI berjumlah 140 seri, dengan nilai nominal Rp4.441,58 triliun dan USD400,00 juta. EBA sebanyak 10 emisi senilai Rp5,33 triliun. Kemudian pada Rabu (27/10), BEI menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) 2021 secara virtual. Itu dihadiri 95 pemegang saham atau 100% dari jumlah pemegang saham pemilik hak suara.

Baca juga: Wapres: Inovasi Ekonomi Syariah Bisa Tekan Kesenjangan

Pada RUPSLB tersebut, diinformasikan bahwa BEI selaku salah satu regulator pasar modal Indonesia, akan berfokus pada tema pengembangan yang telah ditetapkan. Itu adalah memperluas produk dan partisipan, serta meningkatkan layanan non-cash equities.

Data perdagangan BEI dalam sepekan mayoritas ditutup pada zona merah. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Jumat (29/10) kemarin, di atas level 6.500. Rata-rata volume transaksi harian bursa berubah 2,07% menjadi 21,634 miliar saham, dari 22,091 miliar saham pada pekan sebelumnya. 

Kemudian, rata-rata frekuensi harian bursa mengalami perubahan 7,32% menjadi 1,28 juta kali transaksi, dari 1,38 juta kali transaksi pada minggu lalu. Rata-rata nilai transaksi harian bursa mengalami perubahan 17,40% menjadi Rp13,41 triliun dari Rp16,24 triliun pada pekan sebelumnya.(OL-11)
 

Baca Juga

ANTARA/Erick Yusuf

Bersih-bersih BUMN, Erick Thohir: Ini Bukan Arogansi

👤Widhoroso 🕔Jumat 21 Januari 2022, 21:22 WIB
MENTERI BUMN Erick Thohir mengatakan program 'bersih-bersih' di lingkungan Kementerian BUMN jangan disalahartikan sebagai suatu...
DOK IST

Puluhan Kios Semi Permanen di Plaza Kuliner Direnovasi

👤Gana Buana 🕔Jumat 21 Januari 2022, 19:00 WIB
Bagian dari program...
Antara

Naikkan Gaji SP Pertamina, Direksi Dinilai Selamatkan Kepentingan Publik

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 21 Januari 2022, 18:34 WIB
Sebelumnya, FSBB sempat mengancam menggelar aksi mogok kerja karena menuntut kenaikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya