Rabu 25 Agustus 2021, 11:16 WIB

Komitmen Petani Jadi Kunci Utama Kesuksesan Nanas Tembus Pasar Modern 

mediaindonesia.com | Ekonomi
Komitmen Petani Jadi Kunci Utama Kesuksesan Nanas Tembus Pasar Modern 

Ist/Kementan
Nanas yang rasanya manis dan sesuai standar pasar dunia dihasilkan dari Lampung.

 

MENTERI Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menginginkan seluruh jajarannya di Kementerian Pertanian (Kementan) untuk tidak berhenti melakukan pendampingan kepada petani, petugas, dan penggiat pertanian meskipun sedang ada pembatasan kegiatan masyarakat.

Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto menindaklanjuti arahan ini dengan mengadakan bimbingan teknis (bimtek) secara daring dan rutin hingga akhir 2021.

Saat membuka bimtek Sukses Budidaya Nanas Pemasok Pasar Modern, Direktur Buah dan Florikultura, Liferdi Lukman menyampaikan bahwa bimtek yang diselenggarakan sampai akhir tahun ini membahas mengenai komoditas yang sedang dan akan dikembangkan untuk Kampung Hortikultura.

Tujuannya yakni untuk memberikan pemahaman kepada para petani dan petugas lapangan agar program yang dilaksanakan dapat berjalan dengan baik dan memberikan hasil yang maksimal. 

“Kami berharap bimtek ini dapat menjadi pencerahan bagi semua yang mengikuti kegiatan ini, sehingga nanas yang dihasilkan dapat baik secara produksi maupun kualitas dari waktu ke waktu,” ujar Liferdi.

Liferdi melanjutkan, melihat produksi buah dari 2000 hingga 2020, rata-rata pertumbuhan produksi mencapai 7,6% dan buah nenas menempati urutan ke-4 dengan jumlah sekitar 2,4 juta ton per tahun. Pada akhir 2021, produksi nanas diharapkan dapat naik menjadi 2,51 juta ton dan konsumsinya juga mencapai standar 73 kg per kapita per tahun. 

Teknologi budi daya nanas

Peneliti dari Pusat Kajian Hortikultura Tropika IPB, Sobir mengungkapkan Indonesia memiliki kebun nanas yang cukup besar di Lampung dan kualitas nenas yang dihasilkan tidak kalah dengan nenas level dunia, yang mana standarnya adalah MD2 dan MA2.

“Standar ekspor nanas di dunia adalah MD2 dan MA2. Lebih mudahnya dapat terlihat dari warna bagian luar yang hijau ke kuningan, warna bagian dalam kuning cerah, kemudian kadar gulanya skitar 14%-18%, serta kadar asam 1.65-2.14%,” ungkap Sobir.

Lebih lanjut, Sobir menjelaskan bahwa kendala yang biasanya menghambat budidaya nanas adalah pemenuhan bibit yang tidak selalu terpenuhi. Bibit nenas sendiri dapat diperoleh dari mahkota, biji, tunas, anakan, basal daun, hingga batang.

Bibit dari mahkota dapat langsung ditanam, sementara bibit dari biji tidak begitu disarankan karena prosesnya cukup lama.

“Pada umumnya, bibit diperoleh dari tunas dan anakan. Tapi kali ini saya ingin berbagi ilmu memperoleh bibit dari basal daun dan batang melalui metode stek. Ukuran ideal untuk dijadikan bibit adalah lebih dari 25 cm dan bibit harus yang sehat. Kemudian, bibit dikelaskan agar ukuran saat panen dapat setara. Lalu, setiap bibit perlu direndam pada cairan pestisida terlebih dahulu untuk membunuh virus atau kutu putih yang menempel,” paparnya.

Untuk memenuhi standarisasi pasar nanas dunia, Sobir mengungkapkan dapat dilakukan dengan menyeimbangkan rasa manis dan asam di dalamnya.

Rasa manis dapat diperoleh dengan meningkatkan fotosintesis dari cukupnya sinar matahari, cukupnya air, diperhatikannya suhu lingkungan, serta pengendalian OTP. Sementara itu, rasa asam dapat dikendalikan dengan pemberian pupuk urea dengan cukup.

Kunci sukses kampung nanas

Ketua Kelompok Tani Sari Bumi, Suryadi mengatakan bahwa kampung nanas yang terletak di Kecamatan Ngacar merupakan sentral budi daya nanas yang ada di Kediri.

Nanas yang ditawarkan di kampung nanas ini terdiri dari nenas varietas queen dengan ciri-ciri berdaun berduri, berdaun kecil, dan berbuah manis dan jenis smooth cayene yang berciri berbuah besar, daun tidak berduri, buah lebih berair, dan cenderung berasa asam.

Produk unggulan PK-1 telah berstandar Internasional tetapi produk masih sangat terbatas dan nenas jenis ini hanya ada di Kediri. 

Suryadi menambahkan, untuk menembus pasar retail modern membutuhkan proses. Kelompok taninya memulai pada 2012 dengan berkenalan dengan beberapa supplier di lokasi wisata, kemudian mulai mencoba untuk menjadi pemasok retail modern. 

“Agar tetap eksis di retail modern, kita harus selalu berkomitmen, adanya kontinuitas produk, menjunjung tinggi kejujuran, merencanakan dan menghitung kapan harus tanam untuk memenuhi kebutuhan pasar, dan disiplin,” ungkap Suryadi.

Mengenai kampung nanas, Suryadi menyampaikan dukungannya dan berharap Kementan dapat terus melakukan sosialisasi terkait manfaat buah nenas agar konsumen semakin bertambah.

Terlebih lagi di kondisi pandemi Covid-19 ini mengonsumsi nanas dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh karena kandungan vitamin C yang tinggi. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/Vicky Gustiawan.

Asuransi Rangka Kapal Milik Jasindo Tumbuh Signifikan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 21:51 WIB
Salah satu pertumbuhan positif tersebut tercatat di lini bisnis asuransi rangka...
Dok kemenhub

Menhub Sebut Integrasi Data Secara Digital Percepat Layanan Pelabuhan

👤RO/Micom 🕔Sabtu 27 November 2021, 19:22 WIB
Pelabuhan Tanjung Priok mengelola hampir 70% kegiatan ekspor-impor...
Antara

Bali Sepi Penerbangan Internasional, Kemenparekraf Galang Kerja Sama dengan Hongaria

👤Insi Nantika Jelita 🕔Sabtu 27 November 2021, 17:29 WIB
Bali masih sepi dari penerbangan internasional, sejak dibuka Oktober tahun...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya