Jumat 30 Juli 2021, 22:21 WIB

Jalan Tol Jadi Serapan Tertinggi Pendanaan Pembebasan Lahan di 2021

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Jalan Tol Jadi Serapan Tertinggi Pendanaan Pembebasan Lahan di 2021

ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi
Proyek pembangunan Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) di Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat

 

DIREKTUR Pengadaan dan Pendanaan Lahan Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Qoswara mengatakan bahwa pihaknya telah menyalurkan pendanaan pembebasan lahan sejumlah Rp13,4 triliun yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), untuk mendukung percepatan pembangunan infrastruktur Proyek Strategis Nasional (PSN) sepanjang tahun 2021.

“Dari Januari hingga Juli 2021, LMAN telah membayarkan Rp13,4 triliun, dengan serapan tertinggi untuk jalan tol sebesar Rp11,0 triliun dan bendungan sebesar Rp1,7 triliun. Hal ini merupakan bentuk komitmen dan dukungan terhadap percepatan perwujudan infrastruktur PSN dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi," ungkapnya dalam diskusi virtual, Jumat (30/7).

Jalan Tol Cisumdawu dan Trans Sumatera merupakan proyek dengan serapan tertinggi di sektor jalan tol. Sedangkan di proyek non tol, Bendungan Bener di Jawa Tengah dan Bendungan Karian di Banten menjadi serapan tertinggi di tahun 2021.

Sejak mandat pendanaan lahan diberikan kepada LMAN di tahun 2016, dana yang telah dibayarkan untuk pembebasan lahan pembangunan PSN telah mencapai Rp80,2 triliun, dengan serapan terbesar di sektor jalan tol senilai Rp70,9 triliun.

Baca juga: Kecepatan Adaptasi dan Inovasi Jadi Kunci Perbaikan Ekonomi di Tengah Pandemi

Pencapaian penyaluran pendanaan lahan yang dilakukan LMAN merupakan hasil dari sinergi yang baik dari semua komponen yang terlibat dalam ekosistem pendanaan lahan, yang antara lain terdiri dari Kementerian/Lembaga terkait serta Pemerintah Daerah, Badan Usaha dan masyarakat pemilik lahan.

Kinerja pendanaan lahan yang dilakukan LMAN selama ini, telah mendorong beroperasinya 1.415 km jalan tol baru, 1 Pelabuhan dan 2 Bendungan.

"LMAN terus melakukan berbagai upaya dan sinergi guna percepatan proses pendanaan. Bahkan di masa pembatasan mobilitas dalam rangka penanggulangan pandemi covid-19, pembayaran dana pembebasan lahan tidak terhambat, dan terus menunjukkan kinerja progresif, dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan," ujar Qoswara.

Selama masa pandemi di tahun 2020 hingga Juli 2021, pembayaran dana ganti rugi pembebasan lahan mencapai Rp31,2 triliun. Selain untuk mempercepat proses pembangunan infrastruktur, dana pembebasan lahan juga bermanfaat bagi masyarakat penerima, untuk meningkatkan daya beli yang berimplikasi pada pergerakan ekonomi dan menopang kehidupan ekonomi sosial di masa pembatasan mobilitas masyarakat. (OL-4)

Baca Juga

AFP/Etienne Balmer.

Toyota akan Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di AS

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:47 WIB
Investasi sepanjang 10 tahun tersebut merupakan bagian dari proyek yang diumumkan bulan lalu oleh perusahaan Jepang untuk menggelontorkan...
Antara/Muhamamd Bagus Khorunnas

Budi Waseso: Bulog Berpotensi Merugi

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:24 WIB
Budi Waseso juga membeberkan gudang yang digunakan Bulog untuk menyimpan beras adalah gudang biasa pada umumnya, bukan khusus untuk...
Antara

Wisman ke Bali Harus Punya Asuransi Rp1 M, Ini Penjelasan Sandiaga

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 18 Oktober 2021, 20:23 WIB
"Nilai Rp1 miliar tersebut merupakan nilai tanggungan maksimal asuransi, bukan nilai premi yang dibayarkan wisman," jelas...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya