Kamis 08 Juli 2021, 22:04 WIB

Didenda KPPU soal Kasus Umrah, Garuda : Kami Hormati

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Didenda KPPU soal Kasus Umrah, Garuda : Kami Hormati

AAFP/Adek Berry
Direktur Utama Garuda Indoensia Irfan Setiaputra

 

PT Garuda Indonesia (GIAA) angkat bicara soal putusan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) yang memberikan denda Rp1 miliar dalam perkara dugaan praktik diskriminasi terkait pemilihan mitra penjualan tiket umrah.

"Garuda Indonesia sepenuhnya menghormati proses hukum yang sedang berjalan hingga saat ini," kata Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra kepada Media Indonesia, Kamis (8/7).

Lebih lanjut, Irfan mengaku pihaknya akan mempelajari hasil putusan persidangan tersebut untuk mempertimbangkan langkah hukum seperti apa yang akan ditempuh perusahaan pelat merah itu. 

Irfan menjelaskan, perkara tersebut merupakan tindak lanjut dari dugaan praktik diskriminasi terhadap mitra penjualan tiket umrah pada 2019 lalu.

Baca juga : KPPU Denda Garuda Rp1 M terkait Tiket Umrah

KPPU sendiri dalam laporan resminya menyebut, pelanggaran yang dilakukan Garuda ialah terkait upaya penutupan akses saluran distribusi penjualan langsung tiket umrah menuju dan dari Jeddah dan Madinah oleh GIAA melalui Program Wholesaler.

"Kami juga telah melakukan penyesuaian skema bisnis penjualan tiket umrah sejak akhir 2019 lalu, di mana seluruh penyedia jasa perjalanan umrah yang telah memiliki izin resmi dari otoritas terkait dapat menjadi mitra usaha penjualan tiket Garuda," jelas Irfan.

Garuda Indonesia, lanjut Irfan, akan menjunjung penerapan prinsip Good Corporate Governance (GCG) dalam praktik tata kelola perusahaan, khususnya di tengah tantangan industri penerbangan pada situasi pandemi saat ini yang berdampak signifikan terhadap kinerja perusahaan itu.

Dalam putusan KPPU dinyatakan, Garuda dijerat pasal 19 huruf d Undang- Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat (UU No. 5/1999) dalam perkara dugaan praktik diskriminasi PT. Garuda Indonesia terkait pemilihan mitra penjualan tiket umrah menuju dan dari Jeddah dan Madinah. Keputusan itu disampaikan dalam Sidang Majelis Pembacaan Putusan KPPU secara daring pada Kamis (8/7). (OL-7)

Baca Juga

Tokko Semesta

Ridwan Kamil Resmikan Platform Khusus UMKM Tokko

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 September 2021, 20:46 WIB
Tokko Semesta (tokko.co.id) merupakan sebuah platform digital yang dirancang untuk sepenuhnya mendukung aktivitas para pelaku UMKM dalam...
Dok.Semen Indonesia

Semen Indonesia Kembali Raih Predikat Outstanding Company dari Asiamoney

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 September 2021, 19:46 WIB
Penghargaan ini merupakan motivasi sekaligus semangat bagi SMGR untuk terus mendorong kinerja...
Ist/Kementan

BPP Lampung Raih Juara Realisasi Anggaran Berbasis Kinerja

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 September 2021, 19:32 WIB
Balai Pelatihan Pertanian (BPP) Lampung berhasil meraih juara II untuk kategori realisasi serapan anggaran di...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Cegah Konflik di Myanmar semakin Memburuk

Bentrokan antara pasukan perlawanan bersenjata dan militer dalam beberapa hari terakhir telah mendorong gelombang evakuasi baru di wilayah barat laut

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya