Kamis 01 Juli 2021, 17:59 WIB

Saat PPKM Darurat Diberlakukan, Sektor Jasa Keuangan Beroperasi Normal

mediaindonesia.com | Ekonomi
Saat PPKM Darurat Diberlakukan, Sektor Jasa Keuangan Beroperasi Normal

Ist
Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta.

 

OTORITAS Jasa Keuangan (OJK) mendukung upaya pemerintah yang segera menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa – Bali pada 3-20 Juli 2021 untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Terkait PPKM Darurat, Kantor OJK akan menyesuaikan jam kerja dan mobilitas pegawai sesuai ketentuan.

Meski menerapkan PPKM darurat, dalam tugas untuk melakukan pengawasan dan pemeriksaan sektor jasa keuangan, OJK akan memberi pelayanan kepada masyarakat melalui Sistem Layanan Informasi Keuangan (SLIK).

Selain itu, pengaduan konsumen OJK 157 akan tetap berjalan normal sesuai operasional digital yang sudah berjalan.

Dalam mengawasi industri jasa keuangan, OJK akan tetap memaksimalkan proses analisa dan pemeriksaan memanfaatkan sistem teknologi informasi. Sementara itu, untuk melakukan pembinaan dan sosialisasi akan dilakukan secara daring serta surat menyurat elektronik atau email.

OJK juga meminta pelaku sektor jasa keuangan di perbankan, industri keuangan non-bank, dan pasar modal mengikuti penerapan PPKM Darurat yang disarankan Presiden Joko Widodo.

Pihak OJK juga memastikan bahwa seluruh lembaga jasa keuangan akan tetap beroperasi secara terbatas dengan wajib menerapkan protokol kesehatan dengan menjaga jarak fisik, menggunakan masker, dan memaksimalkan layanan melalui pemanfaatan teknologi (online mobile/digital).

Terkait penyediaan uang tunai di Anjungan Tunai Mandiri (ATM), OJK meminta pengoperasiannya dengan menjaga kebersihan melalui disinfektan secara berkala.

Namun mengenai pengaturan operasional kantor dan pelaksanaan bekerja dari rumah (Work from Home), OJK menyerahkannya kepada masing-masing lembaga jasa keuangan, Self Regulatory Organization di Pasar Modal, dan Lembaga Penunjang Profesi di Industri Jasa Keuangan.

Di sisi lain, OJK senantiasa berkoordinasi dengan pemerintah pusat, pemerintah paerah dan kapolda di Jawa-Bali untuk memastikan layanan operasional lembaga jasa keuangan tetap berjalan dengan baik.

Selain itu, untuk mendorong percepatan vaksinasi Covid-19, OJK terus melanjutkan kegiatan vaksinasi massal yang telah dimulai Juni 2021 lalu ke seluruh Indonesia bekerja sama industri jasa keuangan dengan target sebanyak 335 ribu orang pada Juli 2021 ini. 

Partisipasi vaksinasi massal sektor jasa kuangan ini diharapkan mendukung kebijakan pemerintah dalam mempercepat vaksinasi Covid-19 bagi masyarakat di Tanah Air. (RO/OL-09)
 

Baca Juga

Ist/DPR

Jadi Anggota Dewan Pertimbangan Kadin, Ini Harapan Rapsel Ali

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 08:57 WIB
Kepengurusan Kadin Indonesia  saat ini akan menjadi salah satu yang sangat menentukan dalam langkah Indonesia menuju Indonesia...
Antara

Harga Emas Naik Tajam 14,4 dolar, Imbas Melemahnya Dolar AS

👤Muhamad Fauzi 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 06:31 WIB
HARGA emas naik relatif tajam pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis pagi WIB (21/10), karena melemahnya dola AS dan kekawatiran...
Dok. kemendag

Tiga UKM Binaan ECP Kemendag Kembali Tembus Pasar Ekspor 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Kamis 21 Oktober 2021, 00:08 WIB
PT Agro Global Sentosa dari Makassar melakukan ekspor cengkeh lalpari ke pasar Singapura dengan nilai transaksi USD 90...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Menolakkan Ancaman Kemiskinan Ekstrem

Pemerintah perlu memastikan seluruh program penanggulangan kemiskinan ekstrem diterima rumah tangga miskin ekstrem yang ada di wilayah prioritas.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya