Jumat 09 Juni 2023, 12:56 WIB

Berkat Drama Korea, Desa di Swiss ini Kebanjiran Turis

Adiyanto | Weekend
Berkat Drama Korea, Desa di Swiss ini Kebanjiran Turis

Fabrice COFFRINI / AFP
Wisatawan berswafoto di dermaga yang menjadi setting drakor Carsh Landing on You

 

Peran teknologi digital yang merambah segala bidang, termasuk film, berdampak besar bagi industri pariwisata. Itulah yang terjadi di Desa Isetwald, di kaki pegunungan Alpen, Swiss. Berkat serial drama Korea Crash Landing on You, yang ditayangkan di Netflix, desa itu kini populer dan banyak dikunjungi wisatawan.

"Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan," kata turis Filipina Isabel Palijon, menatap takjub ke dermaga kayu yang dikelilingi jernihnya danau Swiss dan Pegunungan Alpen yang menjulang tinggi di belakangnya. Tentu saja dia tidak sendirian. Ada ratusan wisatawan lainnya, terutama dari Asia, yang ingin melihat dari dekat keindahan dermaga yang menjadi setting salah satu adegan romantis di serial tersebut.

Dalam serial Crash Landing on You, sang pemeran utama pria memainkan piano yang bergema di air saat gadis yang nantinya akan dia cintai, tiba dengan feri di dermaga itu. "Saya berharap suatu hari nanti seseorang akan melakukan itu untuk saya," kata Jiah Hni Gwee, 35, turis dari Malaysia."Itu akan luar biasa dan romantis.," imbuhnya. Dia berada di antara ratusan turis lainnya di sekitar tepi danau pada hari yang cerah minggu lalu, saat kapal uap besar berbendera Swiss raksasa berhenti di dermaga terdekat, penuh dengan wisatawan.

Pemandangan menakjubkan dan suasana romantis membuat dermaga ini wajib dikunjungi oleh penggemar serial ini yang datang ke Eropa. Serial ini mulai ditayangkan tepat saat Covid-19 dimulai dan menjadi tontonan wajib di sebagian besar Asia selama penguncian pandemi. Sebuah survei kementerian kebudayaan Korea Selatan menyatakan serial ini merupakan drama korea terpopuler kedua di antara penonton asing pada tahun 2021 setelah "Squid Game".

Popularitas serial itu tentu saja membawa berkah bagi  Desa Iseltwald, terutama sejak tahun lalu ketika pembatasan perjalanan dicabut di sebagian besar Asia. Mereka pun mengaku cukup kewalahan. "Jumlahnya (wisatawan) cukup banyak," kata manajer kantor pariwisata setempat Titia Weiland kepada AFP. Dia mengatakan sulit untuk menghitung berapa banyak turis yang datang tetapi memperkirakan bahwa untuk setiap orang lokal yang tinggal di sini, ada 1.000 pengunjung.

Dia menekankan bahwa hampir semua warga di Iseltwald yang populasinya hanya sekitar 400 orang, senang melihat kedatangan turis ini. Musim panas lalu, ada sekitar 20 rombongan turis mulai berdatangan setiap hari, sehingga memacetkan lalu lintas dan terkadang memblokir akses ke desa. Penduduk setempat mengeluh bahwa penggemar serial korea ini biasanya bergegas ke dermaga untuk berfoto sebelum melanjutkan perjalanan, namun sedikit berbelanja di desa itu.

Dalam upaya untuk menangani arus kedatangan wisatawan ini, bulan lalu pemerintah setempat mengumumkan hanya wisatawan yang telah memesan parkir lebih dulu yang akan diizinkan masuk. Mereka yang hendak berswafoto di dermaga juga dikenai tarif  lima franc Swiss atau US$ 5,50.

Sonja Hornung, manajer Strand Hotel yang menghadap ke dermaga, mengatakan tindakan tersebut cukup bagus untuk mengatur agar lebih tertib. "Tahun lalu, sangat buruk, (tetapi) kini menjadi jauh lebih baik," katanya, memuji sistem slot yang secara dramatis mengurangi jumlah pengunjung. Namun, beberapa turis agak kecewa dengan sistem parkir dan harganya. "Oh, lima franc!" Florita Lichtensteiger, perempuan Filipina berusia 64 tahun yang tinggal di Swiss, saat megantar beberapa kerabatnya berkunjung. “Harganya tidak sepadan," kata Nayeon Park, 21 tahun dari Korea Selatan.

Weiland bersikeras bahwa aturan pembayaran itu diperlukan untuk pemeliharaan dermaga karena jumlah orang yang berjalan di atasnya melonjak akhir-akhir ini. (AFP/M-3)

Baca Juga

 Christof STACHE / AFP

Memori Otak Lansia Bisa Meningkat dengan Permainan Puzzle Digital

👤Devi Harahap 🕔Kamis 28 September 2023, 09:04 WIB
Secara umum orang memiliki kemampuan yang baik untuk mengabaikan gangguan yang tidak relevan, sesuatu yang disebut 'pengkodean...
Ben Stansall / AFP

Duh, Mikroplastik Ternyata juga Mencemari Awan

👤Adiyanto 🕔Kamis 28 September 2023, 08:51 WIB
Para peneliti di Jepang telah mengonfirmasi bahwa mikroplastik terdapat di awan, yang kemungkinan besar berdampak terhadap iklim dengan...
MI/HO

The Watch Co Buka Toko Baru di Semarang dan Jakarta

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 28 September 2023, 07:30 WIB
"Kini, The Watch Co Friends pun memiliki lebih banyak tempat untuk menjelajahi koleksi-koleksi terbaru dan terbaik dari berbagai brand...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

MI TV

Selengkapnya

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya