Rabu 04 Mei 2022, 21:36 WIB

Boeing Kembali Uji Coba Penerbangan Antariksa

Devi Harahap | Weekend
Boeing Kembali Uji Coba Penerbangan Antariksa

AFP
Boeing Starliner saat uji coba pada Agustus 2021.

 

Perwakilan perusahaan dan pejabat NASA mengatakan kapsul Boeing CST-100 Starliner akhirnya siap untuk kembali melakukan peluncuran uji kritis ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 19 Mei. 

Penerbangan tanpa awak, bernama OFT-2, merupakan langkah penting menuju sertifikasi pesawat ruang angkasa untuk akhirnya membawa penumpang awam. Hal ini menjadikan NASA sebagai penyedia kendaraan luar angkasa kedua bersama SpaceX.

Kedirgantaraan Boeing yang dianugerahi kontrak sebesar 4,2 miliar dolar untuk melakukan penerbangan pada tahun 2014, awalnya mencoba uji coba pada tahun 2019, tetapi gagal mendarat di ISS setelah mengalami gangguan perangkat lunak yang menyebabkan anomali penerbangan.

Sejak itu, program tersebut mengalami beberapa kali penundaan. Pesawat itu seharusnya terbang terakhir kali pada Agustus 2021, tetapi misi itu dibatalkan hanya beberapa jam sebelum peluncuran karena kelembaban tinggi menyebabkan korosi di dalam katup Starliner.

“Sangat bangga dengan tim Starliner dan tim NASA. Sudah delapan bulan yang sulit saya pikir, tetapi saya senang bahwa kami telah memecahkan masalah katup isolasi oksidator saat kami menuju peluncuran,” kata Steve Stich, Manajer Program Kru Komersial NASA seperti dilansir AFP, Rabu (5/4). 

Perbaikan katup multilayer. Misalnya, teknisi memblokir “jalur kelembaban potensial” di konektor listrik katup, jelas Michael Parker, wakil presiden dan wakil manajer umum Boeing Space and Launch, selama panggilan hari ini. Tim sekarang juga mendehumidifikasi katup menggunakan gas nitrogen, tambahnya.

“Dan kemudian, sebagai tambahan, kami memuat NTO nanti,” kata Parker. “Dan kami telah menambahkan — secara operasional, kami telah menambahkan rotasi katup setiap dua hingga lima hari setelah pemuatan hingga waktu peluncuran, untuk memastikan katup masih berfungsi.”

Boeing juga memberikan OFT-2 Starliner modul layanan baru, yang komponen ini dikawinkan dengan kapsul kru pada 12 Maret.
Pejabat NASA mengatakan bahwa jika semuanya berjalan sesuai rencana pada OFT-2, Starliner akan bertemu dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional sekitar satu hari setelah peluncuran dan akan menghabiskan lima hingga 10 hari untuk berlabuh dengan stasiun.

NASA menargetkan lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida terjadi pukul 18.54 (2254 GMT). 

“Jika OFT-2 berhasil, Boeing harus menyelesaikan tes kru lainnya sebelum disertifikasi secara resmi, dengan perusahaan menargetkan akhir 2022 untuk misi ini,” kata Mark Nappi dari Boeing.

Sementara itu, SpaceX milik Elon Musk telah mengangkut lebih dari 20 orang ke ISS dengan kapsul Crew Dragon sejak penerbangan awak pertamanya pada tahun 2020. Selain itu, SpaceX juga memegang kontrak kru komersial NASA. Para astronot saat ini tengah berada di stasiun tetapi akan kembali ke Bumi pada Jumat pagi (6 Mei), jika semuanya berjalan sesuai rencana. (M-2) 

Baca Juga

123RF

Ini Lo Manfaat Bermain Gim Terhadap IQ

👤Nike Amelia Sari 🕔Senin 16 Mei 2022, 21:49 WIB
Penelitian terhadap ribuan anak di AS melihat korelasi antara durasi bermain gim dan tingkat...
MI

Sudoku edisi 15 Mei 2022

👤MI 🕔Minggu 15 Mei 2022, 06:10 WIB
SUDOKU atau dikenal juga dengan tebak angka (number...
MI/Tiyok

Jon Bodo: Ikut Demo

👤M. Tiyok 🕔Minggu 15 Mei 2022, 05:55 WIB
MAU kemana Jon, bawa pisau...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya