Kamis 01 April 2021, 14:59 WIB

Pandemi Covid-19 Kian Memicu Kesenjangan Gender

Adiyanto | Weekend
Pandemi Covid-19 Kian Memicu Kesenjangan Gender

AFP
Grafik Peringkat indeks kesenjangan gender global, menurut laporan Forum Ekonomi Dunia 2021.

DAMPAK pandemi covid-19 kian memperlebar kesenjangan gender. Hal ini membuat kaum perempuan mesti menunggu lami lagi  agar ada kesetaraan gender. Demikian Laporan Kesenjangan Gender Global 2021 yang dirilis Forum Ekonomi Dunia, akhir Maret lalu.

Menurut laporan itu, karena dampak pandemi covid-19 terus dirasakan, untuk menutup kesenjangan gender global telah meningkat satu generasi dari 99,5 tahun menjadi 135,6 tahun. Kemajuan menuju kesetaraan gender terhenti di beberapa sektor ekonomi dan industri besar. Ini sebagian karena perempuan lebih sering bekerja di sektor-sektor yang paling terpukul oleh penguncian (lockdown). Selain itu, beban mereka semakin bertambah di rumah dengan adanya penutupan sekolah.

Laporan tersebut, yang kini memasuki tahun ke-15, menjadi tolok ukur evolusi kesenjangan berbasis gender di empat bidang, yakni partisipasi dan peluang ekonomi, pencapaian pendidikan, kesehatan dan kelangsungan hidup, serta pemberdayaan politik. Laporan ini juga mengkaji pendorong kesenjangan gender dan menguraikan kebijakan dan praktik yang diperlukan untuk pemulihan inklusif gender.

Menurut laporan itu, kemerosotan pada tahun 2021 sebagian disebabkan oleh melebarnya kesenjangan gender di bidang politik di beberapa negara berpenduduk besar (lihat grafik). Meskipun lebih dari setengah dari 156 negara yang diindeks mencatat peningkatan, perempuan hanya memegang 26,1% kursi parlemen dan 22,6% posisi kementerian di seluruh dunia. Dengan kondisi saat ini, untuk menutup kesenjangan gender di ranah politik diperkirakan membutuhkan waktu 145,5 tahun. Padahal, dalam laporan WEF tahun lalu, mereka memprediksi kesenjangan bisa diatasi sekitar 95 tahun lagi. Itu artinya semakin melebar lebih dari 50%.

Sementara itu, kesenjangan gender di bidang ekonomi hanya mengalami sedikit perbaikan sejak edisi 2020 dan diperkirakan akan memakan waktu 267,6 tahun lagi untuk menutupnya. Kemajuan yang lambat disebabkan oleh tren yang berlawanan - sementara proporsi perempuan di antara profesional terampil terus meningkat, kesenjangan pendapatan tetap ada dan hanya sedikit perempuan yang terwakili dalam posisi manajerial.

Meskipun temuan ini serius, kesenjangan gender dalam pendidikan dan kesehatan hampir tertutup. Di bidang pendidikan, meski 37 negara telah mencapai kesetaraan gender, dibutuhkan waktu 14,2 tahun lagi untuk sepenuhnya menutup kesenjangan ini karena kemajuan yang melambat. Di bidang kesehatan, lebih dari 95% kesenjangan gender ini telah ditutup, mencatat penurunan marjinal sejak tahun lalu.

“Pandemi ini secara fundamental berdampak pada kesetaraan gender di tempat kerja dan di rumah, memutar mundur kemajuan yang telah dicapai bertahun-tahun. Jika kita menginginkan ekonomi masa depan yang dinamis, penting bagi perempuan untuk terwakili dalam pekerjaan masa depan. Sekarang, lebih dari sebelumnya, sangat penting untuk memfokuskan perhatian kepemimpinan, berkomitmen pada target yang tegas, dan memobilisasi sumber daya. Ini adalah momen untuk menanamkan kesetaraan gender dengan desain ke dalam pemulihan, ”kata Saadia Zahidi, Managing Director, World Economic Forum, dalam situsnya.

Dampak covid-19

Pandemi memiliki dampak yang lebih negatif pada perempuan daripada laki-laki. Perempuan kehilangan pekerjaan pada tingkat yang lebih tinggi (5% vs 3,9% di antara laki-laki, menurut Organisasi Perburuhan Internasional), sebagian karena representasi mereka yang tidak proporsional di sektor-sektor yang secara langsung terganggu oleh penguncian, seperti sektor konsumen. Data dari Amerika Serikat juga menunjukkan bahwa perempuan  dari kelompok ras dan etnis yang secara historis kurang beruntung terkena dampak paling parah.

Data dari survei Ipsos menunjukkan bahwa ketika tempat penitipan ditutup, pekerjaan rumah tangga, pengasuhan anak dan pengasuhan orang tua, jatuh secara tidak proporsional pada perempuan, sehingga berkontribusi pada tingkat stres yang lebih tinggi dan menurunkan produktivitas mereka.

Saat pasar kerja pulih, data LinkedIn (situs karier bagi para proesional) menunjukkan bahwa perempuan dipekerjakan pada tingkat yang lebih lambat di berbagai industri. Mereka juga cenderung tidak dipekerjakan untuk peran kepemimpinan.

Representasi perempuan

Sektor-sektor dengan representasi perempuan yang secara historis rendah juga merupakan sektor dengan “pekerjaan masa depan” yang tumbuh cepat. Dalam komputasi awan, misalnya, wanita merupakan 14% dari angkatan kerja; di bidang teknik, 20%; dan dalam data dan kecerdasan buatan, 32%; dan lebih sulit bagi perempuan untuk beralih ke peran-peran yang muncul ini daripada laki-laki.

Laporan tersebut menawarkan metrik baru untuk melacak kemajuan dalam menutup kesenjangan gender dalam pekerjaan masa depan. Sementara peran perawatan dan pendidikan juga menawarkan area pertumbuhan di masa depan dan perempuan memiliki keterwakilan yang lebih kuat, mereka seringkali merupakan peran dengan gaji lebih rendah daripada pekerjaan lain di masa depan.

“Perempuan tidak terwakili dengan baik dalam sebagian besar peran yang tumbuh cepat, yang berarti kami menyimpan masalah representasi gender yang lebih besar saat kami keluar dari pandemi,” kata Sue Duke, Kepala Kebijakan Publik Global, di LinkedIn.

Menurut dia, perusahaan dan pemerintah perlu membangun keragaman, kesetaraan, dan penyertaan ke dalam rencana pemulihan mereka (perempuan). Menilai kandidat berdasarkan keterampilan dan potensi mereka, dan bukan hanya pengalaman kerja langsung dan kualifikasi formal mereka, adalah inti dari itu. “Perekrutan berbasis keterampilan adalah kunci jika kita ingin membuat ekonomi dan masyarakat kita lebih inklusif, ”kata Sue. (AFP/M-4)

 

Baca Juga

MI/M. irfan

Dear Para Ibu Menyusui, Begini Cara Menyimpan ASI agar Tak Cepat Rusak

👤Putri Rosmalia Octaviyani 🕔Selasa 27 Juli 2021, 22:23 WIB
Berbeda dengan susu UHT atau kemasan lainnya, ASI perah memerlukan perlakuan yang lebih spesial. Mulai dari proses pemerahan dan...
Antara

Pandemi, Jumlah Sarang Penyu Tempayan Pecahkan Rekor

👤Galih Agus Saputra 🕔Selasa 27 Juli 2021, 21:02 WIB
Penyu tempayan telah berhasil 'merebut' pantai Marathonisi kembali untuk berkembang...
Starbucks

Rayakan Warisan Atletik, Starbucks Gandeng FILA Rilis 11 Merchandise

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 27 Juli 2021, 20:24 WIB
Koleksi ini tersedia untuk pelanggan di Asia Pasifik untuk waktu yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Membangun Konektivitas Segitiga Emas Jawa Bagian Tengah

 Untuk membangkitkan pertumbuhan perekonomian di Jawa bagian tengah, Tol Joglosemar menjadi salah satu solusi

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya