Rabu 03 Maret 2021, 06:30 WIB

Berburu Ternyata yang Memicu Evolusi Otak Manusia

Bagus Pradana | Weekend
Berburu Ternyata yang Memicu Evolusi Otak Manusia

MI/PANCA SYURKANI
Ilustrasi: Homo Erectus

Kepunahan hewan-hewan berukuran besar ternyata berpengaruh terhadap perkembangan otak manusia. Hal ini diungkap dalam sebuah studi yang dilakukan para peneliti dari Tel-Aviv University.

Ketika manusia pertama kali muncul di Afrika 2,6 juta tahun lalu, rata-rata hewan yang menjadi buruan mereka berukuran besar, dengan berat lebih dari 1.000 pon (sekitar 450 kilogram). Namun, sepanjang era Pleistosen (sekitar 2,5 juta hingga 11 juta tahun yang lalu), ketika banyak makhluk berukuran besar di Bumi di ambang kepunahan, hal tersebut memaksa nenek moyang kita untuk mengembangkan berbagai metode baru untuk menangkap hewan buruan yang lebih kecil.

Saat mereka beralih untuk memburu mangsa yang lebih kecil dan gesit inilah, manusia mulai mengembangkan kemampuan kognitif yang lebih tinggi dan diduga mengalami pertumbuhan volume otak dari 650cc menjadi 1.500cc.

Dr. Miki Ben-Do dari Tel-Aviv University, mengungkapkan, berburu hewan yang lebih kecil menghasilkan tekanan evolusioner yang berkepanjangan pada fungsi otak manusia. "Memburu binatang yang lebih kecil, yang dapat berlari atau terbang dengan sangat cepat, membutuhkan fisiologi yang harus disesuaikan untuk mengejar hewan buruan serta alat yang lebih canggih," papar Dr Ben-Do seperti dilansir dari dailymail.co.uk, Selasa (2/3).

"Aktivitas kognitif juga meningkat karena saat perburuan membutuhkan pengambilan keputusan yang cepat, untuk mengenali perilaku hewan informasi ini perlu disimpan dalam memori yang lebih besar," imbuhnya.

Ketika ukuran hewan mulai mengecil, manusia juga mulai mengembangkan persenjataan yang lebih fungsional untuk mendukung perburuannya, seperti busur dan anak panah, tombak, bahkan manusia telah bisa memanfaatkan hewan lain untuk membantunya berburu.

'Namun saat manusia memutuskan untuk membuat pemukiman permanen dan bercocok tanam, perkembangan di otak mereka justru menurun ke volume saat ini yaitu 1300-1400cc," jelas Dr Ben-Do.

"Ini terjadi karena sumberdaya yang mereka kembangkan tanaman dan hewan peliharaan itu tidak dapat terbang, sehingga tidak diperlukan lagi alokasi kemampuan kognitif seperti ketika mereka melaksanakan tugas perburuannya," sambungnya.

Tesis Dr. Ben-Do tentang perkembangan otak manusia ini mendapatkan dukung dari Profesor Ran Barkai dari Jacob M. Alkow, yang merupakan peneliti senior di Department of Archaeology di Tel Aviv University.

Namun, menurut dua profesor ini, perkembangan otak manusia ini jugalah yang menjadi penyebab utama kepunahan hewan-hewan besar di Bumi. "Di mana pun kemunculan manusia, baik homo erectus atau homo sapiens, cepat atau lambat diikuti dengam kepunahan massal hewan besar," ungkap Prof. Barkai.

"Ketergantungan pada hewan besar itu ada harganya, karena manusia seringkali merusak rantai makanan mereka sendiri," pungkasnya. (M-4)

Baca Juga

Sajjad HUSSAIN / AFP)

Kebiasaan Mengonsumsi Madu Ternyata Sudah Dimulai 3.500 Tahun Lalu

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 15 April 2021, 04:10 WIB
Wilayah ekskavasi Breunig bersama Dunne di Nok kini dianggap sebagai situs perburuan madu tertua yang pernah...
123RF/Katarzyna BiaƂasiewicz

Ini yang Dapat Dilakukan untuk Melalui Masa Duka

👤Irana 🕔Rabu 14 April 2021, 23:11 WIB
Duka adalah proses yang cukup sepi tanpa kita perlu mengisolasi...
Ist

Mengenal Keunggulan Daging Sapi Khas Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 22:45 WIB
Daging sapi wagyu fullblood merupakan daging yang berasal 100% dari genetika sapi Jepang dan dibesarkan dengan menggunakan teknik...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya