Selasa 27 Juli 2021, 13:05 WIB

Astronom Cari Bukti Teknologi yang Dibangun Alien

Lidya Tannia Bangguna | Teknologi
Astronom Cari Bukti Teknologi yang Dibangun Alien

AFP/Lotem Loeb
Astronom yang memimpin pencarian teknologi buatan alien Avi Loeb

SEBUAH tim ilmuwan internasional yang dipimpin astronom Harvard terkemuka, Senin (26/7), mengumumkan inisiatif baru untuk mencari bukti teknologi yang dibangun oleh peradaban luar angkasa.

Proyek tersebut diberi nama Galileo, dengan penciptaan jaringan global teleskop berukuran sedang, kamera, dan komputer untuk menyelidiki benda terbang tak dikenal.

Sejauh ini proyek tersebut telah didanai dengan dana sebesar US$1,75 juta dari donor swasta.

Baca juga: Waspadai Siaran Palsu Olimpiade Tokyo untuk Curi Data Pengguna

Mengingat penelitian terbaru menunjukkan prevalensi planet mirip Bumi di seluruh galaksi, "Kita tidak bisa lagi mengabaikan kemungkinan peradaban teknologi mendahului kita," ujar Profesor Avi Loeb kepada wartawan pada konferensi pers.

"Dampak dari setiap penemuan teknologi luar angkasa pada sains, teknologi kita, dan pada seluruh pandangan dunia kita, akan sangat besar," tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Proyek ini mencakup para peneliti dari Harvard, Princeton, Cambridge, Caltech, dan University of Stockholm.

Proyek itu diumumkan sebulan setelah Pentagon merilis laporan tentang fenomena udara tak dikenal, yang menyatakan bahwa sifatnya tidak jelas.

"Apa yang kita lihat di langit kita bukanlah sesuatu yang harus ditafsirkan oleh politisi atau personel militer, karena mereka tidak dilatih sebagai ilmuwan, (fenomena) itu untuk komunitas sains untuk mengetahuinya," kata Loeb, seraya menambahkan bahwa ia berharap dapat meningkatkan pendanaan proyek sepuluh kali lipat.

Selain mempelajari UFO, Proyek Galileo ingin menyelidiki objek yang mengunjungi tata surya kita dari ruang antarbintang, dan mencari satelit asing yang mungkin menyelidiki Bumi.

Loeb mengacu pada penelitian semacam itu sebagai cabang baru astronomi yang disebutnya "arkeologi luar angkasa,” yang dimaksudkan untuk melengkapi bidang Pencarian Intelijen Luar Angkasa (SETI) yang ada, yang terutama menyelidiki sinyal radio alien.

Upaya ini akan membutuhkan kolaborasi dengan survei astronomi yang ada dan yang akan datang, termasuk dari Observatorium Vera C Rubin di Chili yang akan online pada tahun 2023 dan ditunggu-tunggu oleh komunitas ilmiah.

Pria keturunan Israel-Amerika berusia 59 tahun itu telah menerbitkan ratusan makalah perintis dan berkolaborasi dengan mendiang Stephen Hawking, tetapi menimbulkan kontroversi ketika dia menyarankan objek antarbintang yang mengunjungi sistem kita secara singkat pada tahun 2017 bisa jadi merupakan wahana alien yang berlayar di atas angin matahari.

Dia memaparkan argumennya dalam makalah ilmiah dan buku "Extraterrestrial: The First Sign of Intelligent Life Beyond Earth," yang menempatkannya berselisih dengan banyak orang di komunitas astronomi.

Proyek baru ini dinamai sesuai nama astronom Italia, Galileo Galilei, yang dihukum ketika dia memberikan bukti kunci bahwa Bumi tidak berada di pusat alam semesta.

Salah satu pendiri proyek, Frank Laukien, seorang sarjana tamu di departemen kimia dan biologi kimia Harvard, menyatakan dirinya sebagai residen skeptis.

Tetapi dia mengatakan bahwa, daripada mengabaikan gagasan itu secara langsung, perlu untuk mencatat dan menafsirkan data secara agnostik sesuai dengan metode ilmiah. (OL-1)

Baca Juga

AFP/Thomas Lohnes.

Start-up AS Rekayasa Makanan Hewan Peliharaan dalam Laboratorium

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 14:03 WIB
Dalam perkembangannya, start-up Kelleman mengambil darah dari ayam, mengekstrak DNA dari sampel, dan memasukkannya ke...
DOK Pribadi.

Efektivitas Strategi Pemasaran dengan Konsep Multiplatform

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 13:40 WIB
Efektivitas Strategi Pemasaran dengan Konsep...
Dok. Litedex

Antisipasi Maraknya Peretasan, Litedex.io Akan Gunakan Auditor CertiK

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 17 September 2021, 14:03 WIB
CertiK sendiri merupakan salah satu perusahaan teknologi keamanan blockchain paling tepercaya di dunia dan terdepan dalam penelitian dan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

AS, Inggris, dan Australia Umumkan Pakta Pertahanan Baru

 Aliansi baru dari tiga kekuatan tersebut tampaknya berusaha untuk melawan Tiongkok dan melawan kekuatan militernya di Indo-Pasifik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya