Senin 16 Januari 2023, 11:02 WIB

Robert: Kursi Ketua Umum PSSI Bukan Jabatan Politik

Mediaindonesia.com | Sepak Bola
Robert: Kursi Ketua Umum PSSI Bukan Jabatan Politik

MI/HO
Anggota Komisi X DPR Robert J. Kardinal

 

ANGGOTA Komisi X DPR Robert J. Kardinal meminta para pejabat negara tidak ikut cawe-cawe dalam kepengurusan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia atau PSSI. 

Menurut Robert, anjloknya prestasi sepak bola Indonesia saat ini karena diurus oleh orang-orang yang sama sekali tidak kompeten dan sekedar mencari popularitas.

"Sepak bola kita ini sudah berpuluh-puluh tahun, persoalannya ya itu-itu saja dan tidak pernah ada perbaikan. Itu karena sepak bola kita (PSSI) dikelola sama orang-orang yang sama sekali bukan di bidangnya. Masuk PSSI cuma kejar jabatan, kejar popularitas," kata Robert lewat pernyataan yang diterima, Senin (16/1)

Politisi asal Papua Barat ini mencermati jabatan Ketua Umum dan jajaran pengurus PSSI selama ini justru ditempati oleh orang-orang yang sebenarnya sepanjang karirnya justru tidak pernah berurusan dengan sepak bola.  Bahkan mengelola klub pun tidak pernah. 

"Akhirnya (kelola sepak bola) pakai duit negara pun tidak berhasil. Sponsor kabur, pengusaha juga ogah jadi sponsor karena sepak bola kita dikelola serampangan. Jangankan berprestasi di Asia Tenggara, lawan Vietnam yang sepak bolanya baru bangkit kita pun tidak pernah menang," tegasnya.

Robert mendorong PSSI belajar dari negara-negara lain yang sukses dalam mengelola sistem olahraga. sepak bolanya. Menurutnya, negara lain bisa maju karena dikelola secara profesional oleh orang-orang yang jiwa dan raganya memang sudah di sepak bola. 

"Jadi bukan karena punya jabatan, punya uang, lalu mendadak daftar dan jadi Ketua Umum PSSI. Akhirnya sepak bola kita prestasinya jadi hancur," tegasnya.

Padahal, sambung Robert, tugas negara lebih besar di jabatan PSSI Menurutnya, prestasi sepak bola akan sulit diraih jika masih terus diseret ke urusan politik.

"Sebaiknya (Ketua Umum PSSI) ini diberikanlah kepada para mantan-mantan pemain bola, pelatih, atau memang yang kompeten urus PSSI. Jiwa dan raganya benar-benar di sepak bola, tidak berpikiran politik, cari duit, cari popularitas," ujarnya.

Menurutnya, negara ini harus belajar sama negara-negara seperti Jerman, Belanda, Brasil, Spanyol, Inggris, Argentina dan lainnya yang sudah sangat maju sepak bolanya. 

Menurutnya, industri sepak bola di sana maju bukan hanya karena dukungan iklim dan kompetisi yang bagus, tapi memang pengurusnya diemban oleh pihak-pihak yang sangat kompeten. 

"Di Jerman itu (PSSI-nya) Franc Beckenbauer, di Belanda ada Ruud Gullit. Di mana-mana itu pemain bolanya jadi ketua umum. Di sini karena para (mantan) pemainnya tidak punya duit, tidak punya dukungan politik, pangkat dan jabatan, jadilah mereka semua diam. Karena sistem juga," ujarnya.

Untuk itu, dia meminta pemerintah dan semua pihak untuk berbesar hati mendukung para pemain profesional sepak bola untuk duduk di kursi PSSI. Menurutnya, banyak mantan pemain top yang sebenarnya bisa maju mengurus sepakbola dalam negeri seperti Boas Salozza, Bambang Pamungkas, Kurniawan Dwi Julianto, Robi Darwis, Aji Santoso dan lainnya.

"Ayo kembali kan sepakbola kita kepada yang benar-benar mencintai dan mengerti sepakbola," pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, sejumlah pejabat negara resmi mendaftar sebagai calon Ketua Umum PSSI. Hingga Mereka di antaranya Menteri BUMN Erick Thohir dan Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti. (OL-8)

Baca Juga

ANTARA/Aji Styawan

Polisi Ungkap Sejumlah Alasan Laga PSIS Versus Persebaya Ditunda

👤Akhmad Safuan 🕔Rabu 08 Februari 2023, 22:21 WIB
Ada empat alasan mengapa kepolisian tidak dikeluarkan izin pertandingan PSIS vs Persebaya. Kata Kapolrestabes...
AFP/Thomas KIENZLE

Belgia Tunjuk Eks Pelatih RB Leipzig Tedesco Jadi Pelatih Timnas

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Februari 2023, 21:33 WIB
Pelatih yang lahir di Italia, tetapi besar di Jerman tersebut, juga pernah melatih Schalke 04 dan Spartak...
AFP

Jika Tinggalkan Manchester City, Kemana Guardiola Melangkah?

👤Widhoroso 🕔Rabu 08 Februari 2023, 20:58 WIB
MASA depan Pep Guardiola di Manchester City jadi tak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya