Jumat 08 Oktober 2021, 18:54 WIB

KPK Telusuri Dugaan Orang Dalam Azis Syamsuddin

Dhika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
KPK Telusuri Dugaan Orang Dalam Azis Syamsuddin

Antara
Azis Syamsuddin berompi oranye

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) berjanji mendalami informasi dugaan orang dalam eks Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin. Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyampaikan sejauh ini informasi tersebut berupa kesaksian tidak langsung sehingga kebenarannya perlu ditelusuri lebih lanjut.

"Segala informasi mengenai adanya dugaan pelanggaran tentu kami akan tindaklanjuti. Ada informasi sekitar delapan 'orang dalam' tentu kemudian kami akan tindaklanjuti kalau memang itu bisa dibuktikan bahwa benar," kata Nurul Ghufron di Gedung KPK Jakarta, Jumat (8/10).

Ghufron menyampaikan KPK akan menyelisik dugaan itu lebih lanjut lagi. Pasalnya, kata Ghufron, informasi itu masih berupa pernyataan saksi di persidangan yang bukan kesaksian langsung (testimonium de auditu) terhadap suatu peristiwa.

"Itu masih testimonium de auditu artinya bukan kesaksian tapi menyampaikan pernyataan orang lain bahwa saudara AZ (Azis) memiliki delapan orang dalam. Sekali lagi KPK akan komitmen untuk membongkar itu semua. KPK akan menindaklanjuti setiap informasi," kata Ghufron.

Dalam persidangan sebeknya, diungkap berita acara pemeriksaan (BAP) Sekretaris Daerah Kabupaten Tanjungbalai Yusmada. Jaksa KPK yang membacakan BAP Yusmada itu menyebut Azis Syamsuddin memiliki delapan orang di KPK yang dapat mengamankan perkara. Yusmada yang bersaksi di persidangan mengonfirmasinya.

Dalam perkara suap penanganan perkara di Pemkab Tanjungbalai itu duduk sebagai terdakwa eks penyidik KPK Stepanus Robin Patujju dan Wali Kota Tanjung Balai M Syahrial. Dalam pembacaan dakwaan sebelumnya, nama Azis juga disebut-sebut dalam perkara selain Tanjungbalai. Nama Azis dan mantan Ketua PP Angkatan Muda Partai Golkar ditengarai memberi Robin Rp3,09 miliar dan US$36 ribu dolar.

KPK kemudian menetapkan Azis Syamsudin sebagai tersangka suap ke Stepanus Robin. Penyuapan itu terkait penanganan kasus dugaan korupsi Dana Alokasi Khusus (DAK) Kabupaten Lampung Tengah 2017.

Pada kasus Azis, KPK memeriksa sejumlah saksi untuk mendalaminya. Plt juru bicara KPK Ali Fikri mengatakan penyidik memanggil tiga saksi yang diperiksa di Polrestabes Bandar Lampung. Mereka yakni seorang PNS Syamsi Roli, karyawan BUMN Neta Emilia, dan staf Bank Mandiri Bandar Jaya, Fajar Arafadi.

"Pemeriksaan saksi terkait penanganan perkara tindak pidana korupsi yang ditangani KPK di Kabupaten Lampung Tengah untuk tersangka AZ (Azis) dilakukan di Aula Polrestabes Bandar Lampung," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. (OL-8)

 

Baca Juga

Dok Kemendagri

Kemendagri Susun Indeks Tata Kelola Pemerintahan Daerah

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 22:12 WIB
Indeks tersebut akan digunakan untuk mengukur kinerja tata kelola pemerintah...
Antara

Komnas HAM: Proses Pembangunan Harus Menghormati HAM Warga

👤Emir Chairullah 🕔Rabu 08 Desember 2021, 21:51 WIB
Sebab jangan sampai proyek itu malah menjadikan warga negara itu jauh lebih...
MI/M.Irfan

Apresiasi RUU TPKS Dilanjutkan ke Sidang Paripurna, Perspektif Perlindungan Korban Perlu Ditekankan 

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Rabu 08 Desember 2021, 21:16 WIB
"Saya melihat substansi pembahasan belum aman, karena belum semua fraksi menggunakan cara pandang korban dalam melihat fakta tentang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya