Kamis 02 September 2021, 13:53 WIB

Kasus Pajak, KPK Panggil Belasan Saksi

Dhika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
Kasus Pajak, KPK Panggil Belasan Saksi

Ilustrasi
Gratifikasi pajak

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) panggil belasan saksi dalam penyidikan kasus dugaan suap pemeriksaan pajak di Ditjen Pajak Kementerian Keuangan. Sebagian besar saksi dipanggil merupakan PNS Ditjen Pajak. Mereka diperiksa untuk tersangka mantan Kepala Subdirektorat Kerjasama dan Dukungan Pemeriksaan Ditjen Pajak Dadan Ramdani.

"Pemeriksaan saksi dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji terkait dengan pemeriksaan perpajakan 2016 dan 2017 pada Direktorat Jenderal Pajak," kata Plt juru bicara KPK Ali Fikri, Kamis (2/9).

Ada 16 saksi yang dipanggil dan 10 di antaranya merupakan PNS Ditjen Pajak yakni Yudi Sutiana Gardayudia, Paryan, Indra Ahmad Wijaya, Arif Wibowo, Andri Puspo Heriyanto, Budiyanta, Putu Eka Dibia Putra, Prasetya Adi Siswanto, Ilham Zahroni, dan Musliman.

Adapun enam saksi lainnya dari pihak swasta yaitu Wahyu Santoso, Agus Susetyo, A Sunardi R, Ester Sustrisna, Naufal Binnur, dan perwakilan bagian keuangan Clipan Finance.

Dalam kasus itu, KPK mengumumkan enam tersangka. Dua tersangka sebagai penerima yakni mantan Direktur Pemeriksaan dan Penagihan Ditjen Pajak Angin Prayitno Aji dan Kepala Subdirektorat Kerjasama dan Dukungan Pemeriksaan Ditjen Pajak Dadan Ramdani.

Baca juga : Bebas dari LP Cipinang, Saipul Jamil Mengaku Kapok

Keduanya diduga memerintahkan dan mengakomodasi pengurusan kewajiban pembayaran pajak tiga perusahaan. Untuk tersangka pemberi suap, ada nama kuasa wajib pajak Veronika Lindawati, serta tiga konsultan pajak Ryan Ahmad Ronas, Aulia Imran Maghribi, dan Agus Susetyo.

Angin Prayitno bersama Dadan diduga menerima suap dari tiga perusahaan yakni PT Jhonlin Baratama, PT Bank Pan Indonesia Tbk atau Panin Bank, dan PT Gunung Madu Plantations.

Angin diduga menerima duit dari perusahaan-perusahaan itu untuk merekayasa pemeriksaan pajak. Rinciannya, Rp15 miliar diterima kurun waktu Januari-Februari 2018. Uang itu diserahkan oleh Ryan Ahmad Ronas dan Aulia Imran Maghribi selaku perwakilan PT Gunung Madu Plantations.

Kemudian, penerimaan Sin$500 ribu pada pertengahan 2018 diserahkan Veronika selaku perwakilan Bank Panin. Penyerahan itu diduga baru sebagian dari total komitmen Rp25 miliar.

Lalu kurun waktu Juli-September 2019 penerimaan sebesar Sin$3 juta diserahkan Agus Susetyo selaku perwakilan PT Jhonlin Baratama. (OL-2)

Baca Juga

dok.ist

Tuti Kuspiati Halim Adukan Dugaan Intervensi Jenderal ke Komisi 3 DPR

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:48 WIB
TUTI Kuspiati Halim, wanita paruh baya yang diduga mengalami kekerasan psikis oleh Wawan  alias Wan Hok, mengadu ke Komisi III DPR...
Antara

PPKM Level 3 Batal, Muktamar NU ke-34 Digelar 23-25 Desember 2021

👤Akhmad Mustain 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:48 WIB
Keputusan ini diambil karena pemerintah mencabut pemberlakuan PPKM level 3 secara nasional pada 24 Desember 2021 sampai 2 Januari...
Twitter PSS Sleman

PSS Slemen dan Persipura Harus Puas Berbagi Poin

👤Ant 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:28 WIB
Meski saling menyerang, hingga babak pertama usai, kedua tim belum memperoleh peluang membuahkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya