Jumat 06 November 2020, 12:14 WIB

Dugaan Korupsi Garuda Diselidik KPK Inggris, Erick: Kami Dukung

Insi Nantika Jelita | Politik dan Hukum
Dugaan Korupsi Garuda Diselidik KPK Inggris, Erick: Kami Dukung

ANTARA/Azhari
Bombardier CRJ1000 NG

 

MENTERI Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mendukung upaya lembaga The United Kingdom’s Serious Fraud Office (SFO) yang mengadakan investigasi terhadap perusahaan Bombardier. Hal ini berkaitan dengan dugaan kasus suap kontrak penjualan pesawat dengan Garuda Indonesia.

"Kami di Kementerian BUMN sangat mendukung untuk penindak-lanjutan masalah hukum di Garuda karena ini merupakan bagian dari Good Corporate Governance dan transparasi yang dijalankan sejak awal," jelas Erick saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (5/11).

Erick akan berkoordinasi dengan aparat penegak hukum seperti Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kejaksaan Agung dan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia dalam penanganan kasus Garuda Indonesia.

"Kemenkumham membantu kami dalam melakukan revisi kontrak melalui mutual legal assistance," tutur Erick.

Investigas SFO ini berkaitan dengan kasus korupsi terdakwa mantan Dirut PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar. Ia terlibat dalam kasus dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat Airbus dan Rolls Royce pada maskapai Garuda Indonesia

Emir diduga menerima suap dalam bentuk transfer uang dan aset yang nilainya mencapai lebih dari US$4 juta atau setara dengan Rp52 miliar dari perusahaan asal Inggris, Rolls-Royce, di antaranya melalui pendiri PT MRA Group Soetikno Soedarjo dalam kapasitas sebagai Beneficial Owner Connaught International Pte Ltd.

Baca juga: Dugaan Korupsi Bombardier-Garuda Indonesia Diselidik KPK Inggris

Dilansir Aerotime, saat ini, Garuda mengoperasikan 18 jet regional Bombardier CRJ-1000. Kesepakatan untuk memperoleh pesawat diselesaikan selama Singapore Airshow pada Februari 2012, di mana maskapai penerbangan tersebut pada awalnya setuju untuk memperoleh enam pesawat CRJ-1000, dengan opsi untuk menerima pengiriman 12 jet tambahan. Kesepakatan itu bernilai US$ 1,32 miliar dengan harga jual, baca pengumuman Bombardier saat itu.

Kemudian, Garuda Indonesia menerima pengiriman jet regional pertama buatan Kanada pada Oktober 2012. Bombardier mengirimkan CRJ1000 terakhir ke maskapai pada Desember 2015.

Pada Mei 2020, Emir dijebloskan dalam penjara karena tuduhan suap dan pencucian uang terkait pembelian pesawat dari Airbus dan mesin dari Rolls-Royce. Selain hukuman delapan tahun, mantan eksekutif itu juga didenda US$ 1,4 juta.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/rwa.

Kasus Asabri Indikasikan Cuci Uang

👤 (Tri/P-2) 🕔Minggu 17 Januari 2021, 05:55 WIB
JAKSA Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung sudah menerbitkan surat perintah penyidikan (sprindik) terhadap kasus dugaan korupsi...
MI/SUSANTO

Sebagian RUU Tinggal Ketuk Palu

👤(Sru/P-2) 🕔Minggu 17 Januari 2021, 05:50 WIB
SETELAH menetapkan 33 rancangan undang-undang (RUU) yang masuk ke Prolegnas RUU Prioritas 2021 bersama...
MI/ADAM DWI P

Gaduh DKPP-KPU Usik Kepercayaan

👤CAHYA MULYANA 🕔Minggu 17 Januari 2021, 05:40 WIB
PUTUSAN Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) mengenai pemberhentian Arief Budiman dari jabatannya sebagai ketua Komisi Pemilihan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya