Senin 02 September 2019, 10:00 WIB

TP4 Bantu Pembangunan Infrastruktur Lebih Cepat dan Berkualitas

Andhika Prasetyo | Politik dan Hukum
TP4 Bantu Pembangunan Infrastruktur Lebih Cepat dan Berkualitas

Antara/ Audy Alwi
Direktur Utama AP I Faik Fahmi

 

PEMBANGUNAN Bandara Internasional Yogyakarta disebut-sebut sebagai pembangunan bandara tercepat yang pernah dilaksanakan di Indonesia.

Selain karena kerja keras dan komitmen yang selalu dipegang teguh Angkasa Pura I selaku pengelola lapangan terbang tersebut, beberapa pihak di luar itu jaga memainkan peran yang sama pentingnya.

Salah satunya adalah Tim Pengawal Pengaman Pemerintah dan Pembangunan (TP4) Kejaksaan Agung Republik Indonesia.

Direktur Utama AP I Faik Fahmi menyebut, TP4 sangat membantu kelancaran pembangunan Bandara Internasional Yogyakarta hingga akhirnya infrastruktur tersebut bisa selesai lebih cepat dari yang diharapkan.

Dari target pengerjaan 24 bulan, bandara yang terletak di Kulon Progo itu bisa rampung hanya dalam 17 bulan.


"TP4 membantu kami dalam banyak hal. Mulai dari sisi administrasi. Ketika ada masalah legal, kami langsung konsul untuk mencari solusi dan mereka selalu bisa memberikan masukan yang baik," ujar Faik kepada Media Indonesia, Jumat (30/8).

Baca juga: TP4 Solusi Pengamanan Proyek Strategis Nasional

 

TP4 juga melakukan pengawalan dari sisi pengerjaan proyek secara langsung. Faik mengatakan, mereka selalu memastikan bahwa konstruksi yang dikerjakan sesuai dengan spesifikasi yang tertuang dalam kontrak.

"Jadi ini bukan hanya soal cepat. Kualitas konstruksi juga diawasi dengan ketat," sambungnya.

Sedianya, tidak hanya Bandara Internasional Yogyakarta yang terbantu oleh hadirnya TP4. Proyek-proyek lain yang dikelola AP I seperti pengembangan Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali, Bandara Syamsudin Noor, Banjarmasin, Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar juga berjalan dengan lebih baik karena pengawasan yang dilakukan TP4.

"Pembangunan terminal di Bandara Ahmad Yani Semarang juga bisa selesai dalam 11 bulan, padahal target kami 18 bulan. Kami mengapresiasi Kejagung yang selama ini mendukung kelancaran pembangunan nasional dengan mengawal proses pelaksanaan pembangunan oleh AP I," tandasnya.

Faik mengungkapkan keterlibatan TP4 dalam pembangunan infrastruktur juga telah mengubah iklim investasi di Indonesia. Dulu, badan usaha terutama milik negara merasa khawatir untuk menanamkan investasi di sektor infrastruktur. "Kami takut ada kesalahan yang akhirnya berujung pada masalah hukum. Akhirnya banyak dari kami yang menahan diri," ucapnya.

Namun, dengan pengawalan tim dari Kejaksaan Agung, pelaku usaha tidak lagi khawatir karena seluruh proses diawasi dengan seksama.

Ia menyebut, realisasi investasi AP I melonjak drastis sejak TP4 terjun mengawasi proyek ibfrastruktur. Pada 2018, investasi perseroan mencapai Rp12 triliun pada 2018 dan ditargetkan tumbuh lagi hingga Rp17,5 triliun pada tahun ini.

"Jumlah itu jauh dari periode 2014-2017 yang rata-rata per tahun hanya Rp3,6 triliun," papar Faik.

Pembangunan Bandara Internasional Yogyakarta sendiri menelan biaya sekitar Rp9 triliun dengan kontrak tahun jamak. Bandara tersebut dibangun untuk mengakomodir jumlah penumpang pesawat terbang yang melalui Yogyakarta yang mencapai 8,4 juta orang di 2018.

Sementara, kapasitas tampung bandara eksisting Adisutjipto hanya mampu menampung 1,8 juta penumpang per tahun. "Jadi sangat tidak nyaman dari sisi pelayanan. Pesawat juga sering ditahan di atas dan itu sangat memengaruhi keamanan," ucapnya.

Kini, Yogyakarta yang merupakan salah satu provinsi dengan beragam destinasi wisata memiliki bandara yang jauh lebih mumpuni dengan kapasitas tampung hingga 14 juta penumpang per tahun.

Bandara Internasional Yogyakarta juga bisa disinggahi pesawat berbadan besar seperti Boeing 777. "Ketika bandara di Yogyakarta lack of capacity saja, pertumbuhan penumpang bisa sapai 7,7% per tahun. Kami yakin, dengan bandara yang jauh lebih besar, pertumbuhan bisa lebih tinggi lagi," tandasnya. (OL-8)

 

Baca Juga

Dok. DPR RI

DPR Tegaskan Pengesahan RUU Lima  Provinsi Untuk Percepatan Pembangunan Daerah

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 08:11 WIB
RUU lima provinsi tersebut dibuat dalam rangka penataan ulang dasar hukum pembentukan provinsi...
Alexander Zemlianichenko / POOL / AFP

Jokowi dan Putin Banyak Berdiskusi Soal Pangan dan Pupuk

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 00:05 WIB
Presiden RI Joko Widodo banyak berdiskusi soal pangan dan pupuk dalam pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Kremlin, Moskow,...
MI/ Susanto

Kejagung Periksa Saksi terkait Korupsi Duta Palma Group

👤Tri Subarkah 🕔Kamis 30 Juni 2022, 22:46 WIB
Pemeriksaan dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pemanfaatan lahan kelapa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya