Rabu 30 November 2022, 17:28 WIB

Masyarakat Makassar Diajak Jadi Konten Kreator yang Viral Tanpa Hilang Moral

Mediaindonesia.com | Nusantara
Masyarakat Makassar Diajak Jadi Konten Kreator yang Viral Tanpa Hilang Moral

Dok. kemenkominfo
Festival Literasi Digital di Makassar, Sulsell

 

DALAM rangka kampanye Indonesia Makin Cakap Digital, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) bersama dengan Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi menyelenggarakan kegiatan Festival Literasi Digital di Parking Lot Mall Phinisi Point, Makassar, Sulawesi Selatan. 

Dalam rangkaian acara itu terdapat aktivitas bersama komunitas, konser musik, dan sesi diskusi yang diisi oleh narasumber Rizki Ameliah (Ketua Tim Literasi Digital Sektor Kelompok Masyarakat), Syamsu Rizal (Ketua PMI Kota Makassar), Mahyuddin (Kepala Dinas Kominfo Kota Makassar), dan Podkesmas yang terdiri dari Omesh, Angga Nggok, Surya Insomnia, dan Imam Darto (Content Creator), tema talk show yang diusung adalah ”Melek Literasi Digital: Menjadi Viral Tanpa Hilang Moral”. Acara ini dihadiri kurang lebih 30.000 peserta luring.

Berdasarkan Survei Indeks Literasi Digital Nasional Indonesia yang diselenggarakan oleh Kemenkominfo dan Katadata Insight Center pada tahun 2021 disebutkan bahwa Indonesia masih berada dalam kategori “sedang” dengan angka 3,49 dari 5,00. 

Dalam merespon hal tersebut, Kemenkominfo membuat program literasi digital yang berisi berbagai kegiatan edukatif baik secara daring maupun luring dengan materi yang didasarkan pada empat pilar utama literasi digital, yaitu kecakapan digital, etika digital, budaya digital, dan keamanan digital.

Dalam talk show ”Melek Literasi Digital: Menjadi Viral Tanpa Hilang Moral” para narasumber mengajak masyarakat Makassar untuk melek literasi digital agar mampu memanfaatkan teknologi dan media sosial sebaik-baiknya serta tidak hanya asal mengejar bisa viral.

Menurut Rizki Ameliah, perlu diingat bahwa menjadi viral tidak semuanya mengenai hal positif saja. Salah satu langkah paling nyata dalam mengedukasi masyarakat terkait viral disertai moral yaitu dengan mengadakan talkshow selama 30-60 menit, metode ini dinilai sangat mampu memberikan pemahaman yang baik kepada audiens. Bisa saja dari sekian banyak audiens yang hadir saat talkshow nantinya akan menjadi influencer yang dapat membuat konten-konten positif.

Baca juga : Pelatihan Literasi Digital di Jateng dan DIY Diikurti 425 Ribu Orang Sepanjang Juni-November

“Moral bisa disamakan dengan etika, ketika kita memasuki rumah orang lain maka sebaiknya memberi salam ataupun permisi. Sama halnya dengan membuat konten ataupun masuk ke konten orang lain, kita sebaiknya tidak langsung berkomentar negatif atau semacamnya. Maka dari itu, etika yang kita tanam di dunia nyata seharusnya juga diterapkan didalam dunia maya,” tambahnya.

Di kesempatan yang sama, Ketua PMI Kota Makassar Syamsu Rizal mengajak masyarakat menanamkan budaya Makassar pada literasi digital yaitu Sipakatau, Sipakainge’ dan Sipakalebbi. “Sipakatau yang berarti saling memanusiakan dalam kondisi apapun, sipakainge’ yang berarti saling mengingatkan dan sipakalebbi yang artinya saling menghargai satu sama lain,” tambahnya.

Sebagai content creator, Podkesmas (Omesh, Angga Nggok, Surya Insomnia, dan Imam Darto) memberikan tips dan trik membuat konten yang menghibur tanpa menghilangkan moral. 

“Dibalik konten yang menghibur, Podkesmas selalu menyelipkan pesan moral yang ingin selalu disampaikan kepada pendengarnya. Konten yang menghibur tetap harus mempunyai border atau batasan, bukan hanya berisi candaan yang tidak mempunyai edukasi,"ujarnya.

Kepala Dinas Kominfo Kota Makassar, Mahyuddin, menyampaikan bahwa dunia digital merupakan dunia yang faktanya ada. “Mulutmu, Harimaumu” adalah peribahasa yang sesuai untuk menggambarkan situasi di media sosial. Konten yang dibuat bisa menjadi teman atau bahkan harimau yang dapat menerkam diri kita sendiri, sehingga kita harus bijak dalam membuat konten.

Selain talk show, kegiatan itu juga diisi dengan aktivitas bersama komunitas, yaitu lomba motor lambat, live mural bersama Ritus street, workshop penulisan bersama Blogger Makassar, dan live sketching bersama Indonesia’s Sketcher Makassar. (RO/OL-7)

Baca Juga

Mi/Dwi Apriani

BNNP Sumsel Sita 115 Kilogram Sabu Asal Myanmar

👤Dwi Apriani 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:52 WIB
BADAN Narkotika Nasional Provinsi Sumatera Selatan (BNNP Sumsel) menyita 115 kilogram (kg) asal...
MGN/Bambang Yulianto

Longsor Tebing Sungai Bengawan Solo Makini Parah, Warga Ketakutan

👤Bambang Yulianto (MGN), Muhardi (SB) 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:48 WIB
Longsor memang kerap terjadi sejak setahun terakhir. Namun, semakin hari longsor ini kian...
Mi/Mohammad Ghazi

Basarnas Jatim Berhasil Evakuasi Kapal Berbendera Finlandia Ke Pelabuhan Kalianget

👤Mohammad Ghazi 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:41 WIB
TIM Basarnas Jawa Timur, berhasil mengevakuasi kapal pesiar (yacht) Canace ke Pelabuhan Kalianget di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, Senin...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya