Jumat 25 November 2022, 15:55 WIB

BHS Sayangkan Bandara Kertajati Tak Dimanfaatkan, Ini Imbasnya

mediaindonesia.com | Nusantara
BHS Sayangkan Bandara Kertajati Tak Dimanfaatkan, Ini Imbasnya

dok.pribadi
Ketua Harian Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Jawa Timur, Bambang Haryo Soekartono.

 

ANGGOTA DPR-RI periode 2014-2019 Bambang Haryo Soekartono atau biasa disapa BHS, menyayangkan Bandara Kertajati di Majalengka, Jawa Barat yang dibangun dengan anggaran Rp2,6 Triliun tidak dimaksimalkan penggunaannya sebagai bandara komersil, bahkan bandara itu sempat vakum sekitar 3 tahun.

Dikatakan, penerima nominator Anggota DPR-RI teraspiratif 2019 ini, Bandara tersebut berdiri diatas areal lahan 1.800 hektar yang sama dengan luas areal Bandara Soekarno-Hatta saat ini.

"Berarti untuk Bandara tersebut telah dikorbankan areal lahan pertanian yang sebelumnya bisa menghasilkan sekitar 40 ribu ton beras bila perhektarnya 8 ton untuk 3 kali panen. Saat inipun Masyarakat seluruh Indonesia dan Jawa Barat harus memberikan subsidi untuk operasional dari bandara tersebut, yaitu sebesar Rp6 milyar untuk biaya perawatannya dan listrik Rp450 juta perbulan, padahal bandara tersebut  pemanfaatannya sangat minim untuk kebutuhan transportasi publik/masyarakat dan bahkan mendekati zero untuk pemakaiannya," ungkap Bambang, dalam keterangannya, Jumat (25/11/2022).

Lebih sangat disayangkan lagi, menurut BHS, penggunaan Bandara tersebut untuk Umroh dari Tamu Allah mengalami pembatalan di tanggal 7 Nov 2022. Dan di tanggal 20 Nov 2022, hanya ada sekitar 45 orang jamaah umroh dari biro travel Al-Bahjah Cirebon meliputi warga Cirebon, Majalengka dan Tasikmalaya yang memanfaatkan bandara tersebut untuk menggunakan pesawat Garuda yang diterbangkan dari Bandara Cengkareng dengan telah membawa sekitar 200 jamaah umroh sehingga perjalanan sebagian besar jamaah umroh (Tamu Allah) dikorbankan untuk mengikuti penerbangan dari Cengkareng menuju ke Kertajati baru meluncur ke Arab Saudi.

Seharusnya, kata Anggota Dewan Pakar DPP Partai Gerindra ini, Kementerian Perhubungan bisa memberikan pelayanan yang terbaik untuk transportasi publik, apalagi ini untuk perjalanan Tamu Allah. Harusnya mereka tidak dikorbankan untuk Ambisi Pencitraan yang seakan akan menggunakan Bandara Kertajati adalah dalam jumlah banyak sekitar 200 lebih jamaah Umroh dari wilayah tersebut (sesuai berita disurat kabar) dan seharusnya Kemenhub faham bahwa prinsip dari transport harus cepat, aman, nyaman dan selamat, sesuai dengan prinsip dari transportasi yang harus diterima oleh masyarakat.

Lebih lanjut, BHS menuturkan "Apalagi saat 45 jamaah umroh lewat di Bandara Kertajati sebagian besar tenant tutup, stand yang buka hanya 3 yaitu CFC, Indomaret dan minuman sedangan kebutuhan lainnya tidak tersedia seperti halnya pulsa, kartu telephon dan lain sebagainya."

BHS melanjutkan, sangat disayangkan pada saat pemberangkatan jamaah umroh yang pertama kali tersebut tidak dilepas oleh pejabat tertinggi struktural di Kemenhub, misalnya ; Menteri Perhubungan, Sekjen atau Dirjen Perhubungan Udara termasuk pimpinan pejabat Provinsi dan Daerah seperti misalnya Gubernur dan Bupati di Wilayah Jawa Barat juga tidak hadir, padahal mereka adalah calon Tamu Allah yang harus dilayani jauh lebih baik daripada penumpang biasa dan ini merupakan program pemberangkatan perdana jemaah umrah dari Bandara Kertajati tersebut.

"Kalau dilihat dari sedikitnya minat masyarakat Jawa Barat untuk menggunakan bandara tersebut termasuk airline yang ada dan juga masyarakat umum, maka sebenarnya bandara ini dibangun dengan satu study kelayakan dan perencanaan yang buruk, dan ini Kementerian Perhubungan serta Pemerintah Provinsi Jawa Barat harus bertanggung jawab  atas kesalahan tersebut"Tukas BHS

Ketua Harian Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Jawa Timur ini mengharapkan Kementerian Perhubungan bersama Pemerintah Provinsi harus menciptakan terwujudnya satu integrasi yang maksimal antara bandara tersebut dengan kota kota disekitar bandara misalnya, Cirebon, Tasikmalaya, Kuningan dan bahkan Bandung yang sampai dengan saat ini konektivitas kota kota dengan bandara tersebut sangat minim dan mahal. Juga dorongan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten Kota kepada ASN dan masyarakatnya untuk mau menggunakan bandara tersebut masih relatif sangat minim. (OL-13)

Baca Juga: Bikin Bandara Purbalingga Ramai, Ganjar Dorong Kepala Daerah ...

Baca Juga

dok.ist

Dukungan dan Doa untuk Ganjar Pranowo di Kota Serdang Bedagai

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 11:55 WIB
DUKUNGAN dan doa untuk Ganjar Pranowo terus mengalir di berbagai penjuru tanah air. Kali ini datang dari ujung barat Indonesia dalam...
Dok. Panasonic Gobel

Panasonic GOBEL Group Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 11:09 WIB
Bantuan yang diberikan berupa logistik seperti Senter dan Baterai Panasonic serta kebutuhan sandang dan...
Dok. Pribadi

Provinsi Kepulauan Sepakat Mendorong RUU Daerah Kepulauan Disahkan Pada 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 10:45 WIB
"Kita bangkit terus. Kita perjuangkan sampai RUU Daerah Kepulauan ini diundangkan," kata Ali Mazi dalam acara Working Group...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya