Kamis 24 November 2022, 14:25 WIB

Pengungsi Rohingya di Makassar Boyong Istri dan Anaknya yang WNI ke Kanada

Lina Herlina | Nusantara
Pengungsi Rohingya di Makassar Boyong Istri dan Anaknya yang WNI ke Kanada

dok.mi
Ilustrasi

 

NINIK Indrayani, Warga Negara Indonesia (WNI) memiliki suami pengungsi asal Rohingya bernama Mohammad Enayatullah, dan sudah punya dua orang anak.

Kamis (24/11), Ninik, bersama kedua anaknya, ikut suaminya, untuk resettlement ke Negara Kanada. Sebelum bertolak ke Kanada, Ninik dan kedua anaknya, harus melaksanakan pemeriksaan kesehatan di Jakarta.

Enayatullah bercerita, sudah berada di Indonesia sebagai pengungsi sejak 2013, dan bertemu Ninik dan menjadikan istri lima tahun kemudian, 2018.

"Karena banyaknya konflik yang terjadi di Myanmar pada saat itu, saya akhirnya memutuskan pergi. Saya sempat bekerja di Malaysia sebelum tiba di Indonesia dan menjadi pengungsi. Kemudian bertemu dengan istri pada tahun 2018, ia yang merawat saya saat saya sakit sendirian," urai Enaya.

Sementara Ninik, mengaku pertemuannya dengan Enaya tidak disengaja. Mereka awalnya bertemu di rumah sakit. Ninik merawat orang tuanya yang lagi sakit, sedangkan Enaya selalu sendirian di rumah sakit. Karena itu, Ninik ingin membantu Enaya.

"Pada saat itu, saya merawat orang tua saya di rumah sakit. Terus saya melihat Enaya selalu sendirian disaat meringis kesakitan. Jadi saya bantu. Setelah pertemuan di rumah sakit, kami saling mengenal selama sepuluh hari sebelum Enaya melamar saya," cerita Ninik.

Perkawinan pengungsi dengan WNI memang kerap menjadi polemik, karena perkawinan mereka tidak mungkin memenuhi persyaratan untuk dicatatkan oleh negara.

Enaya dan Ninik pun memutuskan untuk kawin secara agama, dari perkawinan tesebut mereka dikarunia dua orang anak sebelum mendapatkan kesempatan Resettlement

Untuk pindah, pengawalan keberangkatan Enaya dan keluarganya ke Jakarta dilaksanakan oleh Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar Kanwil Kemenkumham Sulsel. Pengawalan pemindahan ini dilakukan oleh dua orang petugas, masing-masing dari Rudenim Makassar dan Rudenim Jakarta.

"Terima kasih Rudenim telah mengawal saya sampai ke Jakarta. Semoga saya dapat mempunyai kesempatan yang lebih baik di sana nanti," ungkap Enaya sebelum check-in di Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar

Terpisah, Kepala Rudenim Makassar Alimuddin mengatakan bahwa resettlement ini cukup langka dimana Istri yang seorang WNI juga dapat kesempatan untuk mengikuti suaminya Resettlement.

"Ini adalah case yang jarang sekali. Istri dari pengungsi yang seorang warga negara Indonesia diberikan kesempatan oleh Kanada untuk mengikuti suaminya Resettlement," seru Alimuddin. (OL-13)

Baca Juga

dok.korlantas

Jelang Libur Nataru, Korlantas Polri Cek Kesiapan Pos Operasi Lilin 2022

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 28 November 2022, 23:17 WIB
KORLANTAS Polri bersama rombongan mengecek kesiapan Operasi Lilin 2022 jelang Libur Nataru, di Pos Lantas Cikopo, Jabar dan Pos Terpadu...
MI/DEWA EKA PRAYOGA FOUNDATION

DeEP-F Bangun Hunian Sementara Terintegrasi Untuk Korban Gempa Cianjur

👤Bayu Anggoro 🕔Senin 28 November 2022, 23:10 WIB
Huntara Jannati memberikan fasilitas hunian sementara, lengkap dengan makanan siap saji, bimbingan keimanan dan bantuan pemberdayaan...
MI/BAYU ANGGORO

Garda Pemuda NasDem Jawa Barat Salurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Cianjur

👤Bayu Anggoro 🕔Senin 28 November 2022, 23:05 WIB
GP NasDem memberikan bantuan untuk para korban gempa bumi di kabupaten Cianjur sebagai bagian dari tanggung jawab...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya