Minggu 13 November 2022, 15:45 WIB

Ojek Motor Listrik jadi Primadona Transportasi G20 di Bali

Andhika Prasetyo | Nusantara
Ojek Motor Listrik jadi Primadona Transportasi G20 di Bali

dok.Ant
Pengendara ojek sedang mengganti baterai sepeda motor listriknya di stasiun pengisian baterai listrik di Kuningan, beberapa waktu lalu.

 

SUDAH tiga hari, tepatnya sejak 10 November 2022, Farida secara resmi menjadi pengemudi shuttle motor listrik untuk rangkaian acara puncak G20 yang digelar di Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), Bali.

Bersama 149 driver lainnya, ia ditunjuk oleh penyelenggara kegiatan untuk melayani panitia, delegasi dan pers yang hendak berpindah dari satu titik ke titik lain di kawasan tersebut.

Meski hanya berperan sebagai pengemudi ojek listrik, peran Farida dan kolega terasa sangat vital. Pasalnya, tidak boleh ada kendaraan berbahan bakar fosil yang lalu lalang keluar masuk daerah yang menjadi epicentrum pelaksanaan G20 tersebut.

Otomatis, panitia, delegasi dan pers hanya bisa bergantung pada kendaraan listrik.

Sedianya, selain ojek listrik, ada juga bus elektrik yang siap melayani. Sayangnya, kendaraan berbadan besar itu memiliki mobilitas yang sangat terbatas lantaran harus terikat pada jadwal keberangkatan yang telah ditentukan.

"Kalau motor listrik bisa dipakai kapan saja selama tersedia di titik-titik yang disediakan,” ujar Farida kepada Media Indonesia, Minggu (13/11).

Berdasarkan informasi yang tertera di papan pemberitahuan, penyelenggara menyediakan tujuh titik yang menjadi lokasi pick up dan drop off ojek listrik.

Farida pun mengaku senang bisa terlibat dalam agenda akbar yang dihadiri begitu banyak tokoh penting dunia itu. Semula, perempuan yang memang merupakan mitra Gojek itu hanya coba-coba mendaftar untuk menjadi driver ojol listrik di G20. Ternyata, ia menjadi salah satu yang terpilih.

“Syaratnya bisa Bahasa Inggris. Rata-rata driver di sini pasti bisa walaupun hanya dasar-dasarnya saja, tidak bagus-bagus amat," ujarnya merendah..

Ia mengaku sudah mulai mendapat panggilan tugas khusus sebagai ojek listrik sejak 26 Oktober. Kala itu, semua driver terpilih diberikan pemahaman terkait rangkaian kegiatan dan juga lokasi-lokasi penting di ITDC.

“Kita juga harus perkenalan motor karena sebelumnya tidak pernah pakai motor listrik. Tapi setelah belajar, ternyata pengoperasiannya sama,” ucap Farida.

Dalam menjalankan tugasnya, Farida menggunakan motor ramah lingkungan milik Electrum, perusahan patungan antara Goto dan PT TBS Energi Utama. Kendaraan tersebut dipinjamkan hingga pelaksanaan G20 usai. Sebanyak 80 motor disiapkan untuk memudahkan mobilitas orang-orang yang sibuk menghadiri G20 di ITDC. (OL-13)

Baca Juga

dok.ist

Di Rakernis, Korlantas Polri Sosialisasikan Alat Tes Alkohol Dan Narkoba

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 01 Desember 2022, 06:02 WIB
KORPS Lalu Lintas (Korlantas) Polri menggelar rapat kerja teknis (Rakernis) sekaigus menyosialisasikan alat tes alkohol dan alat tes...
Dok. JAwa Eye Indonesia

Jawa Eye Indonesia Salurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Bumi Cianjur

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Kamis 01 Desember 2022, 02:01 WIB
PR Manager Jawa Eye Indonesia Setiadi menyatakan bantuan yang diberikan merupakan bentuk kepedulian Jawa Eye Indonesia atas musibah Gempa...
MI/HO

Paramitha DPR Kawal Pemasangan Listrik Baru di Brebes

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 22:49 WIB
Pemerintah merencanakan bantuan pasang baru listrik 2022 kepada 1.086 rumah warga miskin di Brebes, Jawa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya