Kamis 27 Oktober 2022, 20:32 WIB

RKBH Pemuda Katolik Minta Segera Tangkap Pelaku Pembunuhan Semarang

Abdillah M Marzuqi | Nusantara
RKBH Pemuda Katolik Minta Segera Tangkap Pelaku Pembunuhan Semarang

MI/HO
Koordinator Rumah Konsultasi dan Bantuan Hukum (RKBH) Pemuda Katolik Enggar Bawono

 

KOORDINATOR Rumah Konsultasi dan Bantuan Hukum (RKBH) Pemuda Katolik Enggar Bawono mengungkapkan tersangka kasus pembunuhan terhadap pegawai Bapenda Kota Semarang Iwan Budi Paulus masih berkeliaran. 

Enggar menilai kondisi ini harus menjadi perhatian serius karena bisa saja pembunuh tersebut mengancam keselamatan dan nyawa orang lain.

"Ini merupakan perbuatan yang keji, dan karena pembunuhnya belum tertangkap, berarti ada pembunuh keji yang masih berkeliaran di luar sana. Pembunuh itu bisa jadi masih berada di Semarang, atau di mana pun tempatnya, sehingga dapat mengancam keselamatan nyawa orang-orang lainnya," ujar Enggar lewat keterangannya, Kamis (27/10).

Enggar menuturkan sudah lebih dari 60 hari sejak korban menghilang dan lebih dari 50 hari sejak ditemukan jasad korban belum juga ada titik terang. Untuk itu, Enggar meminta kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk memberi atensi terhadap kasus tersebut. Tujuannya, agar kasus tersebut bisa segera terungkap dan pelaku dapat segera ditangkap.

"Kami juga meminta kepada Panglima TNI agar turut memberi perhatian dan Atensi dikarenakan terdapat indikasi keterlibatan oknum anggota TNI dalam penghilangan dan pembunuhan dimaksud," ungkapnya.

Menurutnya, RKBH Pemuda Katolik berkomitmen akan terus mengawal dan memonitor kasus ini hingga pelaku ditangkap dan dihukum sesuai peraturan perundang-undangan sehingga tercapai rasa keadilan bagi Keluarga yang ditinggalkan. RKBH Pemuda Katolik juga telah bertemu dengan keluarga korban, yakni istri dan anak-anak korban. Pihaknya juga merasakan kepedihan mendalam dari keluarga korban, terlebih salah satu anak Korban masih balita.

"Mengenai perkara ini, terkait dengan kasus Korupsi atau tidak, yang jelas ini adalah mengenai kemanusiaan, di mana ada seseorang yang dihilangkan nyawanya secara paksa dan dengan cara yang keji, serta ada keluarga yang kehilangan tulang punggung dan kepala keluarga. Ada istri kehilangan suaminya, ada anak-anak terutama balita kehilangan ayahnya," tandasnya.

Sebelumnya, jasad korban ditemukan terbakar bersama satu unit sepeda motor di kawasan Pantai Marina, Kota Semarang, Jawa Tengah, pada 8 September 2022. Di lokasi tersebut, ditemukan juga ponsel yang diduga milik korban. Korban dilaporkan menghilang sehari sebelum diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi sertifikat aset. (OL-8)

Baca Juga

MI/Gabriel Langga

Tiga Jenazah Ditemukan Terdampar di Pantai Lelendo Kupang

👤Palce Amalo 🕔Minggu 27 November 2022, 08:01 WIB
WARGA menemukan tiga jenazah terdampar di Pantai Tanjung Lelendo, Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, Minggu...
dok.ist

Berdayakan Perempuan Sulsel Srikandi Ganjar Sulsel Gelar Creative Competition

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 27 November 2022, 07:01 WIB
ANTUSIAS perempuan muda di Sulawesi Selatan (Sulsel) mengikuti kegiatan Srikandi Creative Competition di Misi Depo Bangunan, Kabupaten...
DOK.MI

Gempa Dangkal Guncang Kabupaten Bombana Sultra

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 26 November 2022, 23:40 WIB
Gempa dangkal kedalaman 7 kilometer mengguncang wilayah Kecamatan Rarowatu, Kabupaten Bombana di Sulawesi Tenggara, Sabtu (26/11) pukul...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya