Jumat 09 September 2022, 17:21 WIB

Bencana Hidrometeorologi Kembali Landa Kota Sukabumi

Benny Bastiandy | Nusantara
Bencana Hidrometeorologi Kembali Landa Kota Sukabumi

Medcom
Ilustrasi

 

TINGGINYA curah hujan menimbulkan bencana hidrometeorologi di beberapa wilayah di Kota Sukabumi, Jawa Barat, Jumat (9/9). Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat, hingga pukul 13.30 WIB terdapat lima lokasi bencana.

Jenis kebencanaannya meliputi banjir, tanah longsor, dan tanggul jebol. "Laporan sementara yang kami peroleh di lapangan, ada lima titik lokasi bencana hari ini," kata Kepala Pelaksana BPBD Kota Sukabumi, Imran Whardhani.

Rincian bencana terdiri dari tanah longsor terjadi di RT 02/04 Kelurahan Sriwedari Kecamatan Cikole. Satu rumah warga ikut terdampak. Sementara di Jalan Lio Santa RT 03/01 Kelurahan Cikondang Kecamatan Citamiang terjadi banjir. Kondisi serupa terjadi di ruas Jalan Lingkar Selatan atau tepatnya di pintu masuk Terminal Tipe A KH Ahmad Sanusi.

Sedangkan di RT 04/05 Kelurahan Karamat Kecamatan Gunungpuyuh dilaporkan terjadi bangunan tanggul yang jebol. Sementara di RW 07 Kelurahan Jayamekar Kecamatan Baros terjadi luapan aliran Sungai Cigede akibat debit air tinggi. "Kami sudah mengerahkan personel ke setiap lokasi bencana. Mereka langsung melakukan penanganan di masing-masing lokasi," jelas Imran.

Sementara itu di Kabupaten Cianjur, puting beliung yang menerjang Desa Cimenteng pada Rabu (7/9) petang, berdasarkan hasil asesmen di lapangan sejak Kamis (8/9) hingga Jumat (9/9), diperoleh data terdapat 124 unit bangunan rumah warga serta madrasah dan musala yang mengalami kerusakan.

Lokasi yang diterjang puting beliung berada di Kampung Nyangkewok RT 003/003, Kampung Nyangkewok RT 001/004, dan Kampung Cikereti RT 002/004 Dusun Cicohag. "Data ini kami peroleh dari laporan ketua RT, RW, dan kepala dusun serta pengecekan langsung ke lapangan," kata Kepala Desa Cimenteng, Haris Suryadi, Jumat (9/9).

Dari 124 bangunan rumah warga yang terdampak, kata Haris, sebanyak 12 unit kondisinya rusak berat, 53 unit rusak sedang, dan 57 unit rusak ringan. Ditambah 1 bangunan Madrasah At-Thoibah Al Musri dan 1 bangunan musala yang kondisinya mengalami rusak ringan.

"Terdapat 59 kepala keluarga yang harus mengungsi serta satu orang mengalami luka. Mereka yang mengungsi karena rumahnya tak bisa ditinggali serta terancam," pungkasnya. (OL-15)

Baca Juga

DOK Sinar Mas Land.

Digital Hub Gandeng Lima Universitas di Pulau Sumatra  

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 23:57 WIB
Kali ini, perusahaan kembali menggelar acara tersebut dengan nama baru yakni DNA Goes to Campus yang hadir untuk memberikan edukasi seputar...
DOK.MI

Tim SAR Temukan WNA asal Jerman Terseret Ombak di Pantai Seminyak

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 23:35 WIB
Awalnya korban bersama empat temannya Suen Julian, Hana Saves, Eiwert Laura Marie, dan Lappe Theresa yang juga sama-sama dari Jerman...
ANTARA/Aswaddy Hamid

Imigrasi Pekanbaru Amankan 75 WN Bangladesh

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 23:27 WIB
Pengamanan WN Bangladesh tersebut diduga akibat penyalahgunaan izin tinggal, kata Kakanwil Kemenkumham...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya