Senin 08 Agustus 2022, 13:43 WIB

Sandiaga Uno Jalin Mitra Strategis untuk Majukan Ekonomi di Gampong Ulee Lheue

mediaindonesia.com | Nusantara
Sandiaga Uno Jalin Mitra Strategis untuk Majukan Ekonomi di Gampong Ulee Lheue

Ist
Menparekraf Sandiaga Uno mengunjungi Desa Wisata Gampong Ulee Lheue di Kecamatan Meuraxa, Kota Banda Aceh, Provinsi Aceh.

 

WISATA religi menjadi daya tarik tersendiri bagi pelancong yang datang ke Desa Wisata Gampong Ulee Lheue.

Desa tersebut terletak di Kecamatan Meuraxa, Kota Banda Aceh, Provinsi Aceh. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno berkesempatan mengunjungi desa tersebut dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.

Gampong Ulee Lheue masuk dalam daftar 50 besar desa wisata terbaik dalam ADWI 2022. Tentu bukan perkara mudah. Mereka telah melalui proses uji standar penilaian tim juri yang terdiri dari tujuh kategori. 

Dalam kesempatan itu, Mas Menteri disambut dengan tarian Ranup Lampuan yang merupakan tarian selamat datang yang dibawakan oleh anak-anak.

Setelah sesi pemaparan potensi wisata desa itu, Mas Menteri diajak untuk masuk ke Galery Tsunami. Di galeri itu, Mas Menteri bertemu dengan Delisa, salah seorang korban tsunami tahun 2004 yang kisahnya sempat dijadikan film berjudul “Hafalan Shalat Delisa”

Selanjutnya, Mas Menteri dan rombongan masuk ke dalam Masjid Baiturrahim, yang sempat menjadi saksi biksu peristiwa tsunami tahun 2004 dan kini menjadi cagar budaya.

Baca juga: Sandiaga Uno Dorong Bangun Desa Wisata untuk Kesejahteraan Masyarakat

Bersama seluruh rombongan, Mas Menteri melanjutkan berjalan kaki menuju pantai cermin untuk melihat atraksi budaya Tarek Pukat, yaitu sebuah cara tradisional saat menangkap ikan yang dipimpin langsung oleh Panglima Laot. 

Menurut Mas Menteri-sapaan akrab Sandiaga Uno, Desa Wisata Gampong Ulee Lheue sarat akan sejarah religi yang dapat menjadi daya pikat bagi para wisatawan.

”Salah satu paket wisata religi yang bisa kita tawarkan nanti saat Banda Aceh mudah-mudahan bisa menjadi host International Halal Tourism and Syariah Creative Economy adalah paket bahwa shalat subuh di Masjid Baiturrahman dan shalat Dhuhanya di Masjid Baiturrahim," kata Menparekraf dalam keterangan pers, Senin (8/8).

"Karena ada sejarahnya, yaitu saat terbakar atau dibakar, Masjid Baiturrahman ada perintah dari Sultan untuk melaksanakan shalat di Masjid Baiturrahim. Jadi, ini yang salah satu menjadi daya tarik baik sejarah maupun wisata religi," beber Sandi.

Dalam kesempatan itu, Sandi juga merespons aspirasi dari nelayan yang berharap bantuan untuk pembangunan Pelabuhan Teluk Panjang yang belum tersentuh sejak tsunami Aceh pada Desember 2004.

"Kami akan memberikan bantuan. Karena ini sudah menjadi 50 desa wisata terbaik, jadi kita patut semuanya untuk mengangkat ini menjadi destinasi unggulan," ujar Sandi.  
     
Desa Gampong Ulee Lheue berjarak 21,3 km dari Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda yang dapat ditempuh dalam waktu 30 menit. Bicara daya tarik, desa tersebut memiliki kekayaan alam seperti  Pantai Cermin. Itu merupakan daerah pesisir.

Wisatawan dapat menikmati berbagai wisata air seperti menggunakan boat untuk berkeliling di area pantai, dan tempat ini juga merupakan pantai ramah anak karena tersedia juga perahu bebek, taman bermain, dan ruang terbuka hijau untuk bersantai.

Selain itu yang tidak kalah menarik adalah, wisatawan juga dapat menikmati senja dengan secangkir kopi sambil memancing ikan karena pada sore hari banyak berjajar coffee truck yang tentunya juga dipadati oleh pengunjung.

Kemudian, ada Masjid Baiturrahim. Salah satu masjid bersejarah di Provinsi Aceh. Masjid ini merupakan peninggalan Sultan Aceh pada abad ke-17.

Pada saat terjadi gempa dan tsunami 26 Desember 2004 Masjid Baiturrahim adalah satu-satunya bangunan yang tersisa dan selamat, sementara bangunan lain di sekitar masjid hancur.

Kemudian, ada Galeri Tsunami Masjid Baiturrahim, terletak di samping Masjid Baiturrahim yang memajang foto-foto kondisi masjid dan sekitarnya pada saat terjadi gempa dan tsunami. Selain menjadi galeri, masyarakat juga memanfaatkannya sebagai sentra UMKM Desa Gampong Ulee Lheue. (RO/OL-09)

Bicara seni dan budaya, desa itu memiliki warisan seni berupa Tari Ranup Lampuan. Adalah salah satu tarian tradisional yang terkenal dari Aceh dan sering ditampilkan untuk menyambut para tamu terhormat. Lalu ada Tari Rapa’i Geleng, merupakan kesenian tradisional yang berasal dari Aceh di mana gerakan dan syairnya bernafaskan pujian serta salawat, dan masih banyak lagi. (*)

Baca Juga

DOK Pribadi.

Tumbuhkan Gotong Royong, Tani Center IPB Gandeng PC NU Klaten

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 September 2022, 22:17 WIB
Tani Center IPB University, dengan berbekal kebanggaan terhadap kebinekaan bangsa serta pengetahuan tentang pertanian ekologis, berkomitmen...
MGN/ Triawati Prihatsari

Kapolda Jateng: Ledakan di Asrama Polisi Akibat Kelalaian Anggota

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 25 September 2022, 22:15 WIB
"Artinya saya pastikan bahwa ledakan di wilayah kita di daerah Sukoharjo, tidak ada unsur teror," ujar Kapolda...
Antara

Warga Evakuasi Polisi Korban Ledakan ke RS Moewardi Surakarta

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 25 September 2022, 21:45 WIB
Adapun ledakan kencang itu memakan satu korban, yakni Bripka Dirgantara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya