Senin 22 November 2021, 14:45 WIB

Kabar Erupsi Gunung Ile Lewotolok Awal Desember Resahkan Warga Lembata

Alexander P. Taum | Nusantara
Kabar Erupsi Gunung Ile Lewotolok Awal Desember Resahkan Warga Lembata

MI/Alexander P Taum
Gunung Ile Lewotolok

 

WARGA Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur resah menyusul beredarnya pesan berantai yang disebar melalui medsos, berkaitan aktivitas Gunung berapi Ile Lewotolok.

Di dalam pesan berantai tersebut disebutkan, gunung berapi Ile Lewotolok akan tenggelam karena erupsi dahsyat. Kejadian tersebut akan berlangsung tanggal 1 hingga 3 Desember 2021.

Di dalam pesan berantai yang menamakan sebagai seorang Pendoa, disebutkan, akibat erupsi dahsyat itu, sembilan Kecamatan di Lembata hanya tersisa tiga Kecamatan. Enam kecamatan lainnya lenyap.

Informasi yang beredar melalui pesan Whaatsup, Facebook maupun video itu, membuat warga Lembata panik. Bahkan, anak-anak yang membaca dan menonton video tersebut sudah merencanakan untuk segera mengungsi sebelum tanggal 1 hingga 3 Desember 2021 nanti.

Terkait hal ini, pengamat gunung Berapi Ile Lewotolok membantahnya. Stanislaus Arakian, koordinator Pos Pengamatan Gunung Ile Lewotolok, kepada Media Indonesia, Senin (22/11/2021) mengajak agar warga Lembata tidak perlu cemas atau panik. Isu Gunung Berapi Ile Lewotolok mengeluarkan erupsi dahsyat hingga menyebabkan tsunami itu hoaks.

"Bapak ibu tidak perlu cemas ataupun panik, karena dari kepanikan bisa membawa sial. Carilah info yang akurat dari pihak yang berwenang BMKG, BNPB-BPBD dan PVMBG setempat dimana bapa ibu tinggal," ujar Stanislaus Arkian.

Kepala Pos Pengamatan Gunung Ile Lewotolok itu, menjelaskan bahwa perkembangan aktivitas Gunung Ile Lewotolok dari segi seismik atau kegempaan, dan visual pengamatan lainnya menurun secara fluktuatif.

"Kegempaan pasca letusan besar kemarin, tren menurun secara fluktuatif sampai hari ini. Dimana energi yang ada dalam tubuh gunung api itu sendiri sudah melemah. Artinya bahwa tidak ada suplai magma (baru) yang besar dari kedalaman, gempa suplai ini berupa gempa Vulkanik. Gunung Ile Ape andai kata meletus besar kembali, dia harus benar benar sistem nya kembali tertutup dan energi yang besar pula berupa suplai vulkanik tadi. Nah sampai dengan detik ini tidak ada bahkan nihil gempa suplai itu (minim gempa dalam)," papar Arakian.

Stanislaus Arakian menjelaskan, gempa sekarang lebih dominan gempa permukaan artinya, sistem gunung sangat terbuka disertai erupsi kecil kecil saja sampai habis energinya.

Lewotolok masih dalam fase erupsi dan harus melewati masa transisi menuju normal dan itu butuh waktu dan lama. Seperti Gunung Batutara sampai sekarang sistem kawah masih terbuka.

"Ketika masih ada suplai magma maka masih bisa berpotensi erupsi kembali, tetapi dengan catatan letusan kecil-kecil saja. Itu dari ilmu kegunungapian," ujar Arakian.

Dikatakan, tidak ada satupun alat yang bisa memprediksi datangnya bencana, baik gunung api, tsunami dan gerakan tanah. Manusia boleh berencana tapi Tuhan lah yang punya kehendak.

"Kalau ramalan terhadap cuaca barangkali bisa terjadi, karena sudah ada peringatan dari BMKG terkait La Nina. Tapi dengan gunung api saya katakan tidak, kenapa, data seismik dan hasil deformasi EDM menunjukkan adanya deflasi atau tubuh gunung api (mengempis). Artinya magma sudah di atas (permukaan)," ujarnya. (OL-13)

Baca Juga: Banjir Lahar Dingin Gunung Ile Lewotolok Putuskan Jalan Desa

Baca Juga

DOK MI.

26 Orang Hilang setelah Feri Tenggelam di Selat Makassar

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 17:05 WIB
Pekan lalu, feri yang membawa lebih dari 800 orang kandas di perairan dangkal di Provinsi Nusa Tenggara Timur dan terjebak selama dua hari...
Ist

Masyarakat Aceh Kian Butuh Perawatan Wajah dan Tubuh

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 16:57 WIB
Plasthetic Clinic Banda Aceh juga menjadi satu-satunya klinik bedah plastik pertama di...
 ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

Penziarah Silih Berganti Datangi Makam Buya Syafii Ma'arif

👤Ahmad Mustaqim 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 16:45 WIB
Pengurus makam setempat menyebut kedatangan peziaran itu ada sejak almarhum selesai dikebumikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya