Kamis 04 November 2021, 21:15 WIB

PLTU Adaro Kaji Pemanfaatan FABA untuk Pengelolaan Air Asam Tambang dan Pembenahan Tanah

Denny Susanto | Nusantara
PLTU Adaro Kaji Pemanfaatan FABA untuk Pengelolaan Air Asam Tambang dan Pembenahan Tanah

ANTARA/Iggoy el Fitra
AKTIVITAS pembangkit listrik tenaga uap di Sawahlunto, Sumatra Barat.

 


PT Makmur Sejahtera Wisesa (MSW) mulai mengkaji pemanfaatan limbah batu bara, fly ash dan bottom ash (FABA) untuk pengelolaan air asam tambang dan pembenahan tanah. PT MSW merupakan perusahaan pengelola pembangkit listrik tenaga uap milik Adaro Group di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan.

Nur Hidayat Daud, Departemen Head PT MSW, Kamis (4/11), memaparkan  program efisiensi energi dan lingkungan di hadapan tim proper Dinas Lingkungan Hidup Kalsel.

"Sebagai perusahaan pembangkit listrik dengan bahan baku batu bara, tentu kami terus berupaya mengurangi pencemaran terutama yang
berasal dari abu sisa pembakaran FABA," ungkapnya.

Pemanfaatan dan upaya pengurangan timbunan FABA ini menjadi
fokus PLTU berkapasitas 2x30 megawatt itu. Sebelumnya PT MSW sempat
menerima predikat proper merah dari DLH dan kini telah memperoleh predikat biru.

Pada penilaian proper 2021 PT MSW merupakan salah satu kandidat
perusahaan untuk memperoleh predikat hijau.

Upaya efisiensi energi pembangkit listrik yang mengkonsumsi
216 ribu ton batu bara per tahun ini, antara lain dengan mengubah temperatur di ruang bakar pembangkit untuk mengurangi konsumsi bahan baku batu bara PLTU. Melalui inovasi ini PT MSW berhasil menghemat pemakaian batu bara hingga Rp25,5 miliar per tahun.

Upaya lain adalah kerja sama pemanfaatan FABA dengan perusahaan
semen PT ITP dan PT Chonch.

Nur Hidayat menambahkan dari penjualan FABA ke industri semen ini pihaknya berhasil mengurangi timbunan FABA yang mencapai 40 ribu ton menjadi tersisa separuhnya atau 20 ribu ton.

"Inovasi lain yang kami lakukan adalah pengkajian pemanfaatan
FABA untuk pengolahan air asam tambang dan pembenahan tanah. Dua hal ini sudah mulai kita uji coba. Dalam waktu dekat akan kita terapkan di
lapangan," ujarnya.

Untuk pembenahan tanah ini, pihaknya telah merancang demplot kebun energi.

Selain itu, ada juga inovasi pemanfaatan sampah (TOSS) menjadi briket yang bisa digunakan sebagai bahan bakar PLTU. TPS 3R Bersinar Kota Tanjung menjadi proyek percontohan pembuatan briket dari sampah rumah tangga ini. (N-2)

Baca Juga

Dispen TNI AD

KSAD Tinjau TNI AD Manunggal Air di Kupang

👤Andhika Prasetyo 🕔Kamis 19 Mei 2022, 23:18 WIB
Peninjauan TNI AD Manunggal Air merupakan salah satu rangkaian kunjungan kerja KSAD ke wilayah Kodam IX/Udayana,...
dok.Ist

Masyarakat di NTT Deklarasi Dukung Ganjar Presiden 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 19 Mei 2022, 23:12 WIB
RATUSAN masyarakat yang tergabung dalam Desa untuk Ganjar Nusa Tenggara Timur (Des Ganjar NTT) mendeklarasikan dukungan terhadap bagi...
DOK/RELAWAN RIDWAN KAMIL

Idamkan Pertanian Maju, Milenial Pontianak Dukung Ridwan Kamil

👤Bayu Anggoro 🕔Kamis 19 Mei 2022, 22:00 WIB
Dukungan untuk Ridwan Kamil datang dari Pontianak. Pemuda Pontianak menginginkan pertanian...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya