Jumat 08 Oktober 2021, 18:29 WIB

Kementan Genjot Transformasi Pertanian Modern melalui Pelatihan

mediaindonesia.com | Nusantara
Kementan Genjot Transformasi Pertanian Modern melalui Pelatihan

Ist
Balai Pelatihan Pertanian (BPP) Lampung menjalin kerja sama dengan Institut Teknologi Sumatera untuk tingkatkan kualitas SDM pertanian.

 

KEMENTERIAN Pertanian (Kementan) terus berupaya membangun kekuatan sumber daya manusia (SDM) untuk mewujudkan percepatan penumbuhan dan penguatan petani muda dalam visi besar Indonesia maju. 

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyampaikan pentingnya peningkatkan kualitas SDM pertanian dan upaya untuk membuat sektor pertanian menjadi lebih menarik serta menguntungkan sebagai prioritas. 

"SDM adalah kunci utama dalam pengembangan pertanian, termasuk juga peningkatan produktivitas," tuturnya.

Mentan menambahkan, peningkatan kualitas SDM pertanian harus terus dilakukan. “SDM memegang peran penting dalam pembangunan pertanian. Oleh karena itu, Kementan terus berkomitmen untuk meningkatkan kualitas serta pengetahuan SDM pertanian,” papar Mentan.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, menjelaskan, kunci keberhasilan pembangunan pertanian itu diawali dari kebangkitan SDM. 

Menurutnya, jika ingin mengembangkan pertanian, maka yang harus dibenahi adalah sumber daya manusianya. Karena, SDM adalah faktor utama dalam peningkatan produktivitas pertanian. Saat ini pertanian sedang melakukan transformasi dari pertanian tradisional ke pertanian modern. 

“Transformasi harus dilakukan karena pertanian tradisional menghasilkan produktivitas yang rendah. Sedangkan pertanian modern dicirikan atau menghasilkan produktivitas yang tinggi,” ujar Dedi dalam keterangannya, Kamis (7/10).

Sesuai arahan tersebut, Balai Pelatihan Pertanian (BPP) Lampung menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan Institut Teknologi Sumatera (Itera) terkait peningkatan kapasitas SDM Pertanian dan Kawalan Teknologi bidang Pertanian guna membangun dan membangkitkan SDM Pertanian di Provinsi Lampung. 

Penandatanganan dilakukan oleh Kepala BPP Lampung Abdul Roni Angkat dan Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Itera Acep Purqon di Aula Itera. Acara tersebut dilaksanakan bertepatan dengan Dies Natalis ke-7 Itera. 

Dengan ditandatanganinya PKS tersebut, kedua belah pihak sudah memiliki landasan hukum untuk menjalin kerjasama dalam berbagai hal terkait peningkatan kapasitas SDM pertanian.

Sekaligus menjadi strategi pembangunan pertanian mendukung ketahanan pangan, peningkatan daya saing dan pertumbuhan ekonomi salah satunya melalui Pengembangan Pertanian Modern. 

Sebelum melakukan penandatanganan tersebut, Pengembangan Smart Greenhouse-Low Cost sudah dilakukan oleh Balai Pelatihan Pertanian (BPP) Lampung dan Itera dengan konsep high technology, mudah dan murah sehingga sangat cocok diaplikasikan di tingkat petani. 

Dengan bantuan teknologi IoT (Internet of Things) ini, petani dapat monitoring kondisi tanaman dan memahami status kesehatan tanaman secara real time sehingga meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi tanaman.Penerapan IoT sebagai salah satu transformasi menuju pertanian modern. 

Kepala BPP Lampung, Abdul Roni Angkat, menyampaikan kesiapannya mendukung transformasi menuju pertanian modern. 

Transformasi itu dilaksanakan melalui penyelenggaraan Pelatihan Presisi Smart Green House – Low Cost yang telah dilaksanakan untuk 30 orang petani dan penyuluh pertanian yang berasal dari Kabupaten Lampung Tengah, Pesawaran, dan Tanggamus Provinsi Lampung. 

Abdul Roni optimis pelatihan presisi ini menjadi role model atau percontohan bagi lembaga pelatihan ke depan untuk melaksanakan pelatihan yang berbasis modernisasi teknologi pertanian. 

Pelatihan ini juga menghadirkan fasilitator yang kompeten di bidang smartfarming.  Selain Widyaiswara BPP Lampung, pelatihan ini juga menghadirkan dosen-dosen milenial dari Itera dari Program Studi Teknik Biosistem Industri. 

“Pelatihan ini sangat mudah diadopsi. Teknologi yang ditawarkan juga sangat mudah, praktis dan ekonomis sehingga dapat menekan biaya untuk input produksi. Sehingga dapat diaplikasikan di usaha budi daya bapak ibu sekalian,” tuturnya.

“Kami berharap dengan adanya PKS ini,  BPP Lampung dapat men-support penuh Pengembangan Pertanian Modern dan dapat bersinergi dengan semua stakeholder lain salah satunya dengan ITERA dalam hal inkubasi hasil penelitian dan inovasi teknologi terbarukan di bidang pertanian melalui pendampingan SDM sehingga dapat mewujudkan pertanian yang maju, mandiri, dan modern,” ujar Roni. (ROOL-09)

Baca Juga

MI/DEPI GUNAWAN

Menteri BUMN Ajak Petani Manfaatkan Aplikasi Berbasis Teknologi

👤Depi Gunawan 🕔Minggu 05 Desember 2021, 19:00 WIB
Pemanfaatan teknologi dilakukan sejak proses tanam, produksi, hingga...
DOK/LYF OFFICIAL

LYF Official Perluas Pasar dengan Membuka Butik di Muntilan

👤Djoko Sardjono 🕔Minggu 05 Desember 2021, 18:55 WIB
Perusahaan berangkat dari pemasaran dengan melalui platform...
MI/RENDY FERDIANSYAH

Pangkalpinang Gencarkan Program Vaksinasi dari Rumah ke Rumah

👤Rendy Ferdiansyah 🕔Minggu 05 Desember 2021, 18:50 WIB
Animo masyarakat untuk mendatangi gerai vaksinasi mulai berkurang, sehingga harus didatangi dari rumah ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya