Senin 07 Juni 2021, 21:52 WIB

Kawasan Industri Konawe Dapat Dongkrak Perekonomian Sultra

mediaindonesia.com | Nusantara
Kawasan Industri Konawe Dapat Dongkrak Perekonomian Sultra

Ist
Kawasan Industri Konawe dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) diharap dorong perekonomian Sultra.

 

DENGAN ditetapkannya Kawasan Industri Konawe dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) berdasarkan Perpres No 109 tahun 2020 diyakini akan semakin mendongkrak perekonomian Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra).

Terlebih lagi dengan PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) yang masuk dalam Objek Vital Nasional subbidang mineral dan batubara berdasarkan Kepmen No77K/90/MEM/2019.

Direktur Perwilayahan Industri Kementerian Perindustrian, Ignatius Warsito melihat bahwa keberadaan PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) menjadi salah satu penggerak utama wilayah pusat-pusat pertumbuhan industri di Sulawesi Tenggara.

"Realisasi investasi di kawasan tersebut sebesar 47 triliun rupiah dan telah menyerap tenaga kerja dalam catatan kami sebanyak 16.515 orang. Ini menjadi sesuatu yang kita banggakan saat melihat percepatan realisasi investasi di Kawasan Industri Konawe," ujar Ignatius  pada keterangan pers, Senin (7/6).

Ignatius melanjutkan, jika merujuk ke data Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) selama 5 tahun terakhir kontribusi sektor industri di Sulawesi Tenggara mengalami peningkatan sebesar 0,93%.

Secara khusus, Kabupaten Konawe sendiri terjadi peningkatan yang sangat signifikan sebesar 18,25%.

Dengan catatan tersebut, Ignatius menilai bahwa kontribusi produksi nikel PT VDNI akan meningkat sebesar 4%  dalam beberapa tahun ke depan.

"Kalau melihat dari kontribusi tadi, saya pikir cukup signifikan juga, secara nasional sekitar 15%," lanjut Ignatius.

Kawasan industri yang didesain sebagai kawasan berbasis smelter feronikel ini, menurutnya akan membuat industri pengolahan dan pemurnian berbasis nikel akan semakin menggeliat di Indonesia.

Hal ini, menurutnya, sejalan dengan program peningkatan nilai tambah sumber daya alam di Indonesia.

"Seiring dengan peningkatan investasi yang masuk ke Indonesia, terlebih lagi industri smelter ini lah yang berperan penting dalam menopang pertumbuhan ekonomi nasional. Sehingga diharapkan Virtue Dragon mampu menjadi pusat industri berbasis stainless steel berkelas dunia," paparnya.

Selain itu, dalam kunjunganya, Ignatius melihat ada beberapa tantangan berupa kebutuhan infrastruktur yaitu peningkatan akses jalan menuju kawasan industri dan percepatan perizinan SIPA atau untuk air baku yang sampai saat ini belum terbit.

Karena itu pihaknya dari Kementerian perindustrian (Kemenperin) sudah mendata dan bersama Balai pengelolaan jalan nasional, selain itu PUPR telah melihat langsung kendala tersebut.

“Kami segera akan melakukan koordinasi dengan Kementerian PUPR untuk diserahkan, baik jalan menuju kawasan maupun untuk penyediaan air baku tersebut,” pungkasnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

DOK Youtube Hai Guys Official.

Singapura Tolak Masuk, UAS Ceramah Keliling Disambut Warga Madura

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 22 Mei 2022, 08:17 WIB
Ribuan orang dari kalangan santri, wali santri, dan orangtua santri, serta masyarakat sekitar pesantren mendengarkan ceramah...
ANTARA

Besok, Jenazah Achmad Yurianto akan Dimakamkan di TPU Dadaprejo Kota Batu

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 23:55 WIB
dr Achmad Yurianto akan dimakamkan secara militer di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Dadaprejo, yang terletak di Kecamatan Junrejo, Kota Batu,...
MI/Arnoldus Dhae

Bandara Ngurah Rai Bali akan Pasang 288 Unit Solar Panel System

👤Arnoldus Dhae 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 23:32 WIB
Untuk tahap awal, PLTS berupa 288 unit solar panel system (photovoltaics) dengan kapasitas maksimal 155 kilo watt peak (kWp) akan dipasang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya