Jumat 26 Februari 2021, 20:40 WIB

Jadi Tahanan KPK, Wakil Bupati OKU Terpilih Hadiri Pelantikan

Dwi Apriani | Nusantara
Jadi Tahanan KPK, Wakil Bupati OKU Terpilih Hadiri Pelantikan

MI/Dwi Apriani
Pelantikan Bupati dan Wakil Bupati dari enam kabupaten di Sumatra Selatan di Griya Agung Palembang, Jumat (26/2).

 

GUBERNUR Sumatra Selatan Herman Deru melantik Bupati dan Wakil Bupati dari enam kabupaten di wilayahnya, Jumat (26/2). Dalam pelantikan tersebut dihadiri oleh semua pemenang dalam pemilihan kepala daerah di 2020 lalu. Namun ada satu bupati terpilih yakni Kuryana Aziz yang merupakan Bupati Ogan Komering Ulu (OKU) tidak hadir, lantaran masih dalam masa pemulihan usai terpapar Covid-19 beberapa waktu lalu.

Satu hal yang spesial, pelantikan Bupati dan Wabup OKU yang dihadiri oleh Johan Anuar, pasangan Kuryana Aziz, yang sedang menjalani masa tahanan di Lapas Klas IA Pakjo Palembang. Johan Anuar telah ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi sebagai tersangka dalam kasus korupsi lahan pemakaman di OKU.

Diketahui dalam pelantikan Bupati dan Wakil Bupati OKU dilakukan kepada Bupati OKU Timur Lanosin dan Wakil Bupati OKU Timur HM Adi Nugraha Purna Yudha. Lalu, Bupati Ogan Ilir Panca Wijaya Akbar dan Wakil Bupati Ogan Ilir Ardani, Bupati Musi Rawas Ratna Machmud dan Wakil Bupati Musi Rawas Suwarti, Bupati OKU Selatan Popo Ali Martopo dan Wakil Bupati OKU Selatan Sholehien Abuasir.

Selanjutnya, Bupati Musi Rawas Utara Devi Suhartoni dan Wakil Bupati Musi Rawas Utara J Innayatullah, serta Bupati OKU Kuryana Aziz dan Wakil Bupati OKU Johan Anuar.

"Bupati OKU Kuryana Aziz dalam kondisi kurang sehat, sehingga pelantikan dilakukan secara virtual," kata Herman Deru, Jumat (26/2).

Sementara itu, Johan Anuar sendiri keluar dari Lapas Klas IA Pakjo Palembang beberapa menit sebelum pelantikan berlangsung. Johan dikawal ketat polisi dan kejaksaan. Keluar dari lapas, Johan terlihat masih mengenakan kemeja oranye, dan menggunakan borgol ditangannya.

Titis Rachmawati, Kuasa Hukum Johan Anuar mengatakan, kliennya akan menjalani proses pelantikan sama seperti Kepala Daerah terpilih lainnya. "Alhamdulillah Pak Johan Anuar akan segera dilantik. Dia akan menjalani proses pelantikan sama seperti Kepala Daerah terpilih lainnya," ujar Titis.

Saat disinggung terkait status kliennya sebagai terdakwa pasca pelantikan, Titis menyebutkan akan segera dinonaktifkan karena masih menjalani proses persidangan atas kasus yang menjeratnya. "Ya pastinya akan non aktif dulu karena masih harus jalani persidangan," pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: Dari Wagub Jatim, Gus Ipul Turun Kelas jadi Wali Kota

Baca Juga

DOK MI

Calon Kades Di Garut Wajib Jalani Tes Narkotika

👤Kristiadi 🕔Kamis 15 April 2021, 01:34 WIB
BADAN Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Garut, Jawa Barat melakukan tes urine kepada para bakal calon kepala desa. Ditargetkan tes...
Dok Media Indonesia

Permintaan Ikan Air Tawar dari Danau Maninjau Meningkat 5 Ton

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 23:48 WIB
Ikan jenis nila dan mas itu dipasarkan ke pasar tradisional di Sumbar, Jambi, Riau dan...
Antara

TWC Gelar Vaksinasi bagi Pelaku Wisata di Candi Borobudur

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 14 April 2021, 23:45 WIB
"Harapannya nanti siap untuk menyambut datangnya wisatawan serta ikut menciptakan ekosistem wisata yang aman dan nyaman untuk...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya