Minggu 20 Desember 2020, 18:33 WIB

Nelayan Tompe Dua Tahun Lebih Hidup Tanpa Rumah

M. Taufan SP Bustan | Nusantara
Nelayan Tompe Dua Tahun Lebih Hidup Tanpa Rumah

MI/M,. Taufan SP Bustan
Sudin T, 60 Nelayan Tompe yang tinggal di selter pengungsian 2 tahun terakhir

 

SEBANYAK 300 warga yang berprofesi sebagai nelayan di Desa Tompe, Kecamatan Sirenja, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, masih bertahan hidup di dalam selter pengungsian yang dibangun secara darurat di pesisir pantai desa itu. Meski sudah dua tahun lebih hidup di tengah keterbatasan, mereka masih berharap bantuan hunian tetap dari pemerintah.

Alasan warga Desa Tompe masih bertahan di selter pengungsian karena sudah tidak ada pilihan lain. Pasalnya, saat bencana alam gempa yang disusul tsunami pada 28 September 2018 silam, rumah pribadi yang mereka bangun secara permanen dan semi permanen di pesisir pantai rusak.

Tidak hanya itu, mata pencaharian mereka pun hilang karena peralatan melaut seperti perahu, mesin, dan alat tangkap ikut rusak.

"Selama dua tahun lebih kami menunggu bantuan hunian tetap dari pemerintah, tapi sampai sekarang tidak terealisasi," terang Sudin T ,60, saat ditemui Media Indonesia di Desa Tompe, Minggu (20/12).

Menurutnya, pemerintah yang datang melihat mereka di selter pengungsian hanya untuk mendata dan memberikan sosialisasi tentang bahaya bencana alam tanpa memastikan kapan mereka direlokasi ke hunian tetap.

"Pemerintah datang cuman kasih janji. Katanya nanti mau dipindahkan kami ke hunian tetap, tapi sampai sekarang tidak ada buktinya janji itu. Yah, janji pemerintah hanya tinggal janji," ungkap Sudin.

Karena cuman menerima janji, Sudin dan warga lainnya terpaksa masih bertahan hidup tanpa memiliki rumah di selter pengungsian darurat.

Pun, kata Sudin, saat hujan mereka kehujanan dan saat panas mereka kepanasan di selter tersebut.

Baca juga : ASN Lembata Bantu Petani Terdampak Erupsi Bertanam

"Sudah tidak ada pilihan. Kalau tidak tinggal di selter ini, mau tinggal di mana kami," imbuhnya.

Sementara itu, warga Desa Tompe lainnya Aswad ,61, menyebutkan, bahwa sejatinya sudah ada lahan yang disiapkan pemerintah untuk membuat hunian tetap.

Namun, sampai saat ini lahan yang berada jauh dari laut tersebut belum dibangunkan hunian tetap.

Warga di Desa Tompe pun tidak tahu menahu sampai kenapa lahan tersebut belum dibangunkan hunian tetap dari pemerintah.

"Belum ada kabar tentang hunian tetap itu. Yang kami tahu lahan sudah ada, cuman memang belum dibangun," tegas Aswad.

Aswad dan Sudin pun berharap pemerintah kabupaten, provinsi, dan pemerintah pusat bisa merealisasikan janji mereka untuk membuatkan hunian tetap untuk 300 nelayan di Desa Tompe.

"Harapan kami cuman satu, pemerintah relokasi kami ke hunian tetap. Karena selter yang ada saat ini sudah tidak layak huni. Cuman karena kami tidak ada pilihan lain, terpaksa harus tetap bertahan," tandas Aswad. (OL-7)

Baca Juga

MI/Jamaah

Sungai Meluap, 200 Rumah di Desa Golantepus Kudus Terendam Banjir

👤Jamaah 🕔Kamis 20 Januari 2022, 08:49 WIB
Banjir terjadi akibat tingginya intensitas hujan yang mulai menggenangi permukiman warga Desa Golantepus pada Rabu (19/1) pukul 21.30...
MI/Jamaah

Gelombang Tinggi Kapal Penyeberangan Jepara - Karimunjawa Disetop

👤Jamaah 🕔Kamis 20 Januari 2022, 08:05 WIB
CUACA buruk membuat penyebangan kapal dari Pelabuhan Kartini Jepara menuju Pulau Karimunjawa, Kecamatan Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa...
Ant/Pendam XVII/Cenderawasih

Satgas TNI Yonif 711 Tangkap Pengedar Narkoba di Perbatasan RI-PNG

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 20 Januari 2022, 06:40 WIB
PRAJURIT TNI Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 711/Raksatama bersama aparat gabungan Korem 172/PWY dan kepolisian, menangkap pelaku pengedar jual...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya