Selasa 24 Januari 2023, 15:50 WIB

Tanggapan Konvo terhadap Penyebaran Narkoba lewat Liquid Vape

Mediaindonesia.com | Megapolitan
Tanggapan Konvo terhadap Penyebaran Narkoba lewat Liquid Vape

DOK MI.
Ilustrasi.

 

KONSUMEN Vape Berorganisasi (Konvo) menyayangkan maraknya kasus penyalahgunaan liquid rokok elektrik baru-baru ini. Konvo mengajak para konsumen untuk tetap berhati-hati terhadap produk yang akan dibeli dan dikonsumsinya.

Ketua Umum Konvo, Hokkop Situngkir, mengungkapkan kekhawatirannya terkait kasus penyebaran narkoba melalui liquid rokok elektrik yang bisa memberikan kericuhan bagi para konsumen vape dan masyarakat umum. "Kami sebagai asosiasi konsumen rokok elektrik jelas menyayangkan tindakan oknum yang menyalahgunakan liquid rokok elektrik karena kami sebagai pengguna juga tentu merasa terganggu," ucap Hokkop dalam keterangan tertulis, Selasa (24/1).

Dalam satu dekade terakhir, perkembangan segmen rokok elektrik alias vape muncul sebagai industri yang paling pesat. Dilansir dari The Statista Global Consumer Survey, sepanjang 2022, sekitar 27% generasi milenial alias generasi Y di Amerika mengonsumsi rokok elektrik. 

Senada dengan fakta tersebut, di Jepang, generasi milenialnya cenderung juga memilih e-cig. Belum lagi di negara-negara lain. Di Indonesia pun penggunanya semakin meningkat. Ini dapat dilihat dari hasil penerimaan cukai pada 2021 yang naik sebesar 10,24% menjadi Rp188,81 triliun dibanding penerimaan cukai 2020 sebesar Rp170,24 triliun.

Berdasarkan data tersebut, Hokkop berharap bukan hanya konsumen vape yang tahu tentang fungsi dari rokok elektrik sebagai produk alternatif, tetapi juga masyarakat luas. "Dengan kasus penyalahgunaan ini tentu dapat membuat masyarakat yang masih awam memberikan kesan yang negatif terhadap rokok elektrik secara umum," tutur Hokkop.

Baca juga: Produsen Sabu Jenis Likuid Vape di Kembangan juga Racik Ekstasi

Hokkop menjelaskan bahwa kehadiran rokok elektrik merupakan inovasi teknologi untuk membantu para perokok tembakau dewasa yang ingin beralih sampai berhenti dengan nilai risiko yang rendah. Untuk memaksimalkan potensi serta manfaat dari rokok elektrik, Konvo berharap regulasi rokok elektrik yang ada dapat secara maksimal memberikan perlindungan tidak hanya kepada penggunanya tetapi juga perlindungan bagi para pelaku industrinya. 

Aturan yang jelas dan adil seharusnya dapat meminimalisasi penyalahgunaan produk ini. "Kami sangat berharap semua pemangku kepentingan yang terlibat dapat secara bersama-sama mengawasi peredaran dan penjualan rokok elektrik yang berpita cukai demi terciptanya ekosistem industri yang terbaik untuk perkembangan e-cigarettes di Indonesia," ucap Hokkop menutup pembicaraan. (OL-14)

Baca Juga

Dok. Pemkot Tangsel

Operasi Keselamatan Jaya Digelar, Wali Kota Benyamin Pimpin Apel Gelar Pasukan

👤Syarief Oebaidillah 🕔Selasa 07 Februari 2023, 20:51 WIB
Dalam amanatnya, Benyamin mengatakan apel gelar pasukan ini dalam rangka evaluasi untuk mengurangi angka kecelakaan dan pelanggaran lalu...
DOK.MI

Mobil Penabrak Pesepeda Motor di Lampu Merah Jaktim bukan Milik Polri

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 07 Februari 2023, 20:50 WIB
Satlantas Polres Jaktim dan Bidpropam Polda Metro Jaya akan mendalami bagaimana pengemudi tersebut mendapat pelat nomor...
DOK.MI

Polisi Kejar Ibu Penyiram Air Mendidih ke Anak di Depok

👤Kisar Rajagukguk 🕔Selasa 07 Februari 2023, 20:26 WIB
Penyidik sudah mendatangi beberapa lokasi yang dimungkinkan ibu kandung RV tinggal namun belum membuahkan hasil. Karena beberapa kali ibu...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya