Sabtu 12 September 2020, 07:23 WIB

Pelaku Kreatif dan Usaha pun Bersedih

Rahmatul Fajri/J-1 | Megapolitan
Pelaku Kreatif dan Usaha pun Bersedih

Dok. LLP-KUKM/Medcom.id
Ilustrasi -- Pelaku Usaha Kreatif

 

KEBIJAKAN menarik rem darurat dengan memberlakukan lagi pembatasan sosial berskala besar (PSBB) total yang kembali diterapkan pada 14 September membuat kalangan pelaku industri kreatif dan pedagang sedih.

Salah satunya Rival Soebandri, 26. Rival merupakan drumer STYF yang menjadi pengiring musik di acara pernikahan, event, dan kafe di Jakarta. Ia terpaksa mencari pekerjaan lain menjadi salesman di sebuah perusahaan properti. Ia mengaku tak ada pilihan lain setelah berhenti manggung sejak enam bulan terakhir.

“Dari PSBB awal dan kafe ditutup dan event musik tidak ada, memang semuanya sedih dan tidak pemasukan. Teman saya bahkan menjual
alat musiknya demi bertahan hidup,” kata Rival di Jakarta, kemarin.

Rival mengaku sempat ada angin segar ketika kafe mulai dibuka dan adanya peluang untuk kembali manggung. Namun, ketika mendengar adanya keputusan PSBB total, band-nya mengurungkan niat mencari uang lewat bermusik. “Pas tahu ada PSBB total lagi, semua pada kecewa juga. Tapi, ya, mau bagaimana lagi?” kata Rival.

Di sisi lain, pemilik kedai kopi Kotaci, Maulida Rahmi, 26, merasakan dampak setelah keputusan itu dikeluarkan Anies.

Rahmi, yang baru membuka kedai kopinya di Pasar Santa, Jakarta Selatan, sejak lima bulan terakhir harus pasrah keadaan di kedainya sepi pengunjung. Menurutnya, saat pemberlakuan PSBB transisi saja kedainya masih sepi pengunjung. Jika diberlakukan PSBB total, berarti tidak ada pengunjung yang datang ke kedainya.

“Jujur saya kaget juga ketika Pak Anies mengumumkan PSSB total. Sedih juga, di saat transisi kemarin saja kedai sepi, bagaimana kalau benar- benar PSBB total,” kata Rahmi.

Rahmi kini memutar otak dan mencari alternatif lain agar dagangannya laku dan usahanya tak berhenti di tengah jalan. “Paling tidak untuk operasional kedai dan makan saja sudah cukup,” ujarnya.

Selain kedai kopi, Rahmi memiliki studio tato yang bersebelahan dengan kedai kopinya. Ia mengaku beberapa hari terakhir sudah mulai banyak yang datang ke studionya. “Pas transisi, sudah mulai banyak konsumen. Kalau nanti PSBB total, kita masih belum tahu apakah boleh buka atau tidak,” katanya

Sementara itu, Hanif Barlau, 28, pedagang di Pasar Tanah Abang, mengaku sejauh ini aktivitas di pasar Tanah Abang mulai menggeliat, pengunjung kembali ramai, dan omzet mulai meningkat.

“Dagangan masih laris meski enggak sebanyak yang dulu. Semua pedagang juga merasakan hal yang sama,” kata Hanif.

Namun, ia khawatir saat PSBB total, Pasar Tanah Abang akan kembali tutup seperti pada Maret hingga Juli lalu. (Rahmatul Fajri/J-1)

Baca Juga

Antara

Tingkat Hunian Hotel di Jakarta Merangkak Naik

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 01 Desember 2020, 20:45 WIB
Hal ini membuktikan roda ekonomi mulai berputar...
AFP

Rizieq akan Diperiksa Kamis, Polisi Imbau Kooperatif

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 01 Desember 2020, 19:55 WIB
Seperti diketahui, Rizieq diperiksa sebagai saksi terkait kasus kerumunan saat acara pernikahan putrinya di Petamburan, Jakarta Pusat pada...
AFP

Anies dan Riza Positif Korona, Istana Justru Lempar Pujian

👤Andhika Prasetyo 🕔Selasa 01 Desember 2020, 19:45 WIB
Moeldoko mengatakan sikap tanggung jawab sosial seperti itu tidak dimiliki Rizieq Shihab yang justru berupaya menutup-nutupi kondisi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya