Kamis 09 Maret 2023, 10:05 WIB

Imran Khan Dihalangi Penguasa Pakistan untuk Ikuti Pemilu

Cahya Mulyana | Internasional
Imran Khan Dihalangi Penguasa Pakistan untuk Ikuti Pemilu

Farooq NAEEM / AFP
Para pendukung mantan PM Imran Khan berunjuk rasa di Islamabad, Pakistan, pada Selasa (28/2/2023),

 

MANTAN Perdana Menteri Imran Khan menuduh pemerintah Pakistan berusaha menghalanginya untuk mengikuti pemilihan umum.

Puluhan pendukungnya ditangkap dan terluka dalam tindakan keras polisi pada rapat umum di Lahore.

Khan membatalkan unjuk rasa bersama Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) di Punjab, setelah polisi menggunakan gas air mata dan meriam air menghalau para pendukungnya.

Mereka dilarang berkumpul atau melakukan rapat umum di ruang publik.

“Pemerintah dan para pendukungnya membatu dalam pemilihan karena sejauh ini dalam delapan bulan terakhir, dari 37 pemilihan sela, partai saya telah memenangkan 30 pemilihan,” kata Khan kepada Al Jazeera.

Baca juga: Bom Bunuh Diri Tewaskan Sembilan Polisi Pakistan

Rezim Pakistan ingin menangkap atau mendiskualifikasi Khan karena takut partai pendukung Khan, PTI, meraih suara terbanyak dalam pemilihan umum.

PTI dijadwalkan mengadakan rapat umum untuk memulai kampanye tingkat provinsi yang ditetapkan pada 30 April.

Tetapi pihak berwenang melarang acara tersebut hanya beberapa jam sebelum dimulai untuk mencegah insiden yang tidak diinginkan.

“Polisi sudah memberikan izin dan menyetujui jalur unjuk rasa, tapi tiba-tiba pagi ini izin dicabut. Kontingen berat polisi dikerahkan dan orang-orang yang datang untuk menghadiri aksi damai dihantam dengan selongsong gas air mata dan meriam air,” kata mantan Perdana Menteri Pakistan itu.

Baca juga: Ledakan Masjid di Pakistan Balas Dendam terhadap Polisi

Khan mengklaim pendukung partai Ali Bilal tewas saat berada dalam tahanan polisi.

Imtiaz Gul, Direktur Eksekutif Pusat Penelitian dan Studi Keamanan, menyebut tindakan keras polisi terhadap pendukung oposisi sebagai tidak perlu.

"Ada pengerahan polisi besar-besaran untuk mencoba mencegah pekerja PTI menghadiri rapat umum. Ada semua indikasi bahwa pemerintah federal berusaha menunda pemilu di provinsi Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa,” kata Gul.

Baca juga: PM Pakistan Bantah Tuduhan Terlibat Upaya Pembunuhan Imran Khan

Pemungutan suara di Punjab, serta di negara tetangga Khyber Pakhtunkhwa yang jatuh tempo pada 30 April diumumkan setelah pembubaran majelis provinsi dari kedua wilayah yang secara keseluruhan berjumlah 70% dari populasi negara itu.

Kedua majelis itu diatur oleh partai PTI Khan. Khan menyerukan pembubaran dalam upaya untuk memaksakan pemilihan nasional dini di Pakistan yang dijadwalkan pada Oktober.

Baca juga: India dan Pakistan Nyaris Terlibat Perang Nuklir Tahun 2019

Pengganti Khan, Shehbaz Sharif, menolak tuntutannya dengan mengatakan pemungutan suara akan dilakukan sesuai jadwal akhir tahun ini. “Jelas bahwa pemerintah tidak menginginkan pemilihan,” kata Khan.

Baca juga: Pakistan Tuntut Negara Kaya Bayar Kompensasi Perubahan Iklim

Ia menambahkan bahwa Sharif membatalkan rapat umum karena takut nyawa pendukungnya dalam bahaya.

Pada April tahun lalu, Khan, 70, menjadi satu-satunya Perdana Menteri Pakistan yang dicopot dari kekuasaan melalui mosi tidak percaya di parlemen.

Dia menghadapi banyak kasus terhadapnya mulai dari terorisme dan percobaan pembunuhan hingga pencucian uang sejak kehilangan kekuasaan.

Khan menolak semua kasus sebagai sembrono dengan mengatakan bahwa tuduhan itu hanya satu cara lain untuk membuatnya menyingkir untuk mengikuti pemilihan.

“Apakah hanya pertanyaan tentang bagaimana Anda menangani 76 kasus berapa banyak penampilan pengadilan yang Anda lakukan?,” Kata Khan.

Ia menekankan bahwa dia harus berhenti hadir di pengadilan karena cedera yang dideritanya setelah menjadi korban upaya pembunuhan.

“Selama empat bulan saya mendapat tiga peluru di kaki saya sehingga saya tidak bisa berjalan,” katanya.

Khan telah tinggal di Lahore sejak November ketika kakinya ditembak oleh seorang pria bersenjata.

Sejak itu, dia hanya sekali pergi ke Islamabad pada minggu lalu untuk tampil di pengadilan dalam kasusnya.

Khan mengatakan bahwa dia telah berulang kali meminta jaminan keamanan selama tampil di pengadilan, tetapi tidak pernah diberikan.

“Hidup saya terancam karena orang-orang yang mencoba membunuh saya. Pertanyaannya adalah bagaimana saya berkampanye dan lingkungan yang aman dan nyaman? Bagaimana saya pergi ke pengadilan? Saya tampil tiga kali di pengadilan dan sayangnya tidak ada perlindungan di sana,” tambahnya.

Sharif membantah bahwa dia berada di balik upaya pembunuhan terhadap Khan.

Pengadilan Tinggi Islamabad menangguhkan surat perintah penangkapan terhadap Khan dalam kasus yang berkaitan dengan dugaan pembelian dan penjualan ilegal hadiah yang diberikan kepadanya oleh pejabat asing saat menjabat.

Majelis hakim tunggal di pengadilan memerintahkan polisi untuk tidak menangkap Khan hingga 13 Maret.

Pengadilan juga memerintahkan mantan Perdana Menteri itu untuk menghadap pengadilan terkait pada 13 Maret dalam kasus hadiah asing.

Polisi pada Minggu (5/3), mencoba untuk menangkap Khan dari kediamannya di Lahore, tetapi pemain kriket yang beralih menjadi politisi itu berhasil menghindarinya. (Aljazeera/Cah/OL-09)

Baca Juga

AFP

AS akan Persulit Akses Senjata Militer Myanmar

👤¬†Ferdian Ananda Majni 🕔Kamis 23 Maret 2023, 00:22 WIB
AMERIKA Serikat akan mengumumkan sanksi-sanksi lebih lanjut terhadap entitas-entitas di Myanmar dalam beberapa hari...
Dok. AFP/Adek

Parlemen Yordania Gelar Pemungutan Suara untuk Rekomendasi Usir Dubes Israel

👤Ferdian Ananda 🕔Rabu 22 Maret 2023, 20:05 WIB
Akibat pernyataan kontroversial Menteri Israel, parlemen Yordania telah memilih untuk merekomendasikan pengusiran duta besar Israel dari...
Dok. AFP/Sergei

Kiriman Senjata Nuklir Inggris di Ukraina Buat Rusia Murka

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 22 Maret 2023, 16:19 WIB
Rusia merespon keras rencana Inggris memberi Ukraina amunisi tank penembus baja yang mengandung depleted...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya