Selasa 03 Januari 2023, 12:29 WIB

Pangeran Harry Tuding Istana tidak Ada Keinginan untuk Berdamai

Mediaindonesia.com | Internasional
Pangeran Harry Tuding Istana tidak Ada Keinginan untuk Berdamai

Angela Weiss / AFP
Pangeran Harry dan Meghan Markle

 

Pangeran Harry berpendapat "tidak ada keinginan untuk berdamai" dalam keretakan istana di mana dia ada bocoran yang menggambarkan dia dan istrinya Meghan sebagai pihak yang jahat, menurut kutipan wawancara yang dirilis Senin (2/1).

Harry (38) mengatakan tetap ingin kembali akur dengan ayahnya, Raja Charles III, dan kakaknya William, calon penerus tahta Inggris, berdasarkan cuplikan dari wawancara televisi yang akan tayang Minggu, beberapa hari sebelum memoar pangeran itu diterbitkan.

Harry dan Meghan mengungkapkan pengalaman mereka di keluarga kerajaan Inggris dalam serial dokumenter Netflix bulan lalu yang mengisahkan alasan di balik kepergian mereka ke Amerika Utara pada 2020.

"Caranya tak harus seperti ini, membocorkan dan menciptakan berita," kata Harry, merujuk kepada berita-berita tentang keretakan hubungan di istana.

"Saya ingin keluarga, bukan institusi," imbuh Harry, seperti disiarkan AFP, Senin (2/1) waktu setempat.

"Rasanya kami dibuat lebih baik dianggap jadi penjahat karena mereka tidak menunjukkan keinginan untuk berbaikan," kata Harry tanpa menunjuk secara spesifik siapa "mereka".

"Saya ingin kembali akur dengan ayah. Saya ingin kembali akur dengan kakak," kata Harry.

Jelang penerbitan bukunya pada 10 Januari, Harry diwawancara oleh televisi Inggris dan CBS di Amerika Serikat, yang akan tayang pada Minggu.

Serial dokumenter di Netflix yang berjumlah enam episode dan tayang pada Desember memberikan kesempatan kepada Duke dan Duchess of Sussex, sebutan resmi mereka, untuk mengungkapkan alasan di balik mundurnya mereka dari tugas kerajaan dan alasan pergi ke California.

Tontonan tersebut membuat mereka jadi sangat tidak disukai di Inggris, di mana Harry dan Meghan kerap digambarkan media sebagai anak-anak manja dan egois.

Tidak ada hal menghebohkan yang diungkapkan di serial tersebut, tapi Harry dan Meghan mengomentari apa yang dilakukan media kepada mereka, yang dituduh telah mengganggu kehidupan mereka dan memicu keguguran.

Harry menuturkan dirinya terkejut ketika sang kaka meneriakinya saat keluarganya berkumpul pada 2020 di hadapan Ratu Elizabeth II.

Pasangan itu juga menuduh William dan istrinya Kate di balik berita-berita negatif Harry dan Meghan di media karena mereka dianggap akan merebut perhatian.

Menurut media Sunday Times, buku Harry lebih menyerang William dibandingkan Charles.

"Semuanya diungkapkan," kata seorang sumber yang mengetahui tentang memoar itu.

"Charles tampak lebih baik dari yang saya sangka, tapi cukup berat untuk William, khususnya, bahkan Kate dapat sedikit kritikan," kata sumber itu.

"Ada detail pertengkaran antara dua saudara ini. Saya sendiri tak bisa melihat bagaimana Harry dan William bisa berdamai setelah ini," kata sumber kepada Sunday Times. (Ant/OL-12)

Baca Juga

AFP/	JAVIER TORRES

22 Tewas dan 554 Terluka Akibat Kebakaran Hutan di Cile

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 05 Februari 2023, 11:04 WIB
"Jumlah korban tewas kemungkinan bertambah. Saat ini masih ada 10 orang yang dinyatakan...
AFP/HALEY WALSH

AS Tembak Jatuh Balon Mata-mata Tiongkok  

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 05 Februari 2023, 10:45 WIB
Pengintaian Tiongkok ini menambah tegang hubungan Beijing dan Washington. Balon itu terlihat sejak pagi hari di atas Carolina saat...
AFP

Indonesia Memiliki Posisi Unik Dan Kuat Di ASEAN

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 22:45 WIB
PENGAMAT internasional dari Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Faris Al Fadhat, mengatakan Indonesia memiliki posisi yang unik sekaligus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya