Kamis 29 Desember 2022, 21:13 WIB

5 Orang Tewas, 37 Luka-luka dalam Kebakaran Terowongan Jalan di Korsel

Ferdian Ananda Majni | Internasional
5 Orang Tewas, 37 Luka-luka dalam Kebakaran Terowongan Jalan di Korsel

AFP/HO
Kebakaran yang dipicu tabrakan bus dengan truk di terowongan jalan tol Gwacheon, Korea Selatan, Kamis (29/12).

 

LIMA orang tewas dan puluhan lainnya terluka setelah kecelakaan bus  dan truk menyebabkan kebakaran besar di terowongan jalan tol di pinggiran Seoul, kata departemen pemadam kebakaran setempat kepada AFP.

Gambar-gambar dari tempat kejadian di media lokal menunjukkan api besar dan kepulan asap membubung dari terowongan, ketika ratusan petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikan kobaran api.

Kebakaran dimulai ketika sebuah bus bertabrakan dengan sebuah truk sekitar pukul 13.50 (12.50 waktu Singapura) di terowongan tol di Gwacheon, kata seorang pejabat di departemen pemadam kebakaran Gwacheon kepada AFP.

Terowongan yang ditinggikan, dan dirancang untuk melindungi bangunan di sekitarnya dari kebisingan jalan, dengan cepat dilalap api, gambar di media lokal menunjukkan.

Petugas pemadam kebakaran telah mengendalikan api.

"Kami sedang melakukan pencarian di dalam terowongan jika ada korban tambahan," kata pejabat itu.

Setelah awalnya mengatakan bahwa enam orang tewas, pihak berwenang telah merevisi jumlah korban tewas menjadi lima, dengan 37 orang terluka.


Baca juga: Gara-Gara Kabut Tebal, 200 Kendaraan Tabrakan Beruntun di Tiongkok


Beberapa yang terluka menderita luka bakar. "Tiga orang mengalami luka bakar di bagian wajah sementara sisanya dirawat karena menghirup asap," katanya.

Menteri Dalam Negeri Lee Sang-min menyerukan sumber daya maksimal dikerahkan untuk menyelamatkan nyawa, lapor Kantor Berita Yonhap.

"Saya mendesak pihak berwenang untuk melakukan upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawa mereka yang belum melarikan diri," katanya.

Kecelakaan fatal itu terjadi hanya beberapa bulan setelah 150 orang, kebanyakan wanita muda, tewas dalam kerumunan Halloween di distrik kehidupan malam Itaewon.

Transformasi cepat Korea Selatan dari daerah terpencil yang dilanda perang dan miskin menjadi ekonomi terbesar keempat di Asia dan demokrasi yang berkembang adalah sumber kebanggaan nasional yang besar.

Namun serangkaian bencana yang dapat dicegah --termasuk Itaewon, dan tenggelamnya kapal feri Sewol yang menewaskan lebih dari 300 orang pada 2014-- telah menggoyahkan kepercayaan publik.

Banyak warga Korea Selatan mempertanyakan apakah standar keselamatan dikesampingkan dan peraturan diabaikan dalam pembangunan yang terburu-buru, dengan jumlah kecelakaan yang panjang meninggalkan warisan kepahitan dan ketidakpercayaan. (OL-16)

Baca Juga

AFP

Kim Jong-un Unjuk Rudal Antarbenua dan Nuklir

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 09 Februari 2023, 14:21 WIB
Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un mempertontonkan rudal balistik antarbenua (ICBM) dan hulu ledak nuklor dalam parade militer besar...
AFP

KBRI Damaskus Pastikan tidak Ada WNI Jadi Korban Gempa Turki-Suriah

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 09 Februari 2023, 14:13 WIB
KBRI Damaskus mencatat terdapat 836 orang WNI yang memiliki izin tinggal di...
Antara

Soal Penjualan Produk Kedaluwarsa bagi Warga Rusia, Dubes Rusia: Itu Semua Rekayasa

👤Panca Syurkani 🕔Kamis 09 Februari 2023, 13:31 WIB
Dia tidak memungkiri ada warga miskin di negaranya. Karena, di setiap negara pasti ada warga yang berada dalam...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya