Selasa 15 November 2022, 15:44 WIB

PBB: Hari Ini, Penduduk Dunia Capai 8 Miliar

Ferdian Ananda Majni | Internasional
PBB: Hari Ini, Penduduk Dunia Capai 8 Miliar

OSCAR DEL POZO / AFP
Warga kota Madrid beraksi turun ke jalan untuk menuntut layanan kesehatan publik yang layak.

 

SEORANG bayi yang lahir di suatu tempat pada hari Selasa akan menjadi orang ke delapan miliar di dunia, menurut sebuah proyeksi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

"Pencapaian ini merupakan kesempatan untuk merayakan keragaman dan kemajuan sambil mempertimbangkan tanggung jawab bersama umat manusia untuk planet ini," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sebuah pernyataan.

PBB mengaitkan pertumbuhan itu dengan perkembangan manusia, dengan orang yang hidup lebih lama berkat peningkatan kesehatan masyarakat, nutrisi, kebersihan pribadi, dan obat-obatan.

Ini juga merupakan hasil dari tingkat kesuburan yang lebih tinggi, khususnya di negara-negara termiskin di dunia yang sebagian besar berada di sub-Sahara Afrika yang membahayakan tujuan pembangunan mereka.

Pertumbuhan penduduk juga memperbesar dampak lingkungan dari pembangunan ekonomi.

Tetapi sementara beberapa orang khawatir bahwa delapan miliar manusia terlalu banyak untuk planet Bumi, sebagian besar ahli mengatakan masalah yang lebih besar adalah konsumsi sumber daya yang berlebihan oleh orang-orang terkaya.

"Beberapa menyatakan keprihatinan bahwa dunia kita kelebihan penduduk," kata kepala Dana Kependudukan PBB Natalia Kanem.

"Saya di sini untuk mengatakan dengan jelas bahwa banyaknya nyawa manusia bukanlah alasan untuk takut."

Baca juga: Presiden RI: Penguatan Arsitektur Kesehatan Global Sebuah Keharusan

Joel Cohen dari Laboratorium Populasi Universitas Rockefeller mengatakan kepada AFP pertanyaan tentang berapa banyak orang yang dapat didukung Bumi memiliki dua sisi: batas alam dan pilihan manusia.

Pilihan kita mengakibatkan manusia mengonsumsi jauh lebih banyak sumber daya hayati, seperti hutan dan tanah, daripada yang dapat diregenerasikan oleh planet ini setiap tahun.

Konsumsi bahan bakar fosil yang berlebihan, misalnya, menyebabkan lebih banyak emisi karbon dioksida, yang bertanggung jawab atas pemanasan global.

"Kami bodoh. Kami tidak memiliki pandangan jauh ke depan. Kami serakah. Kami tidak menggunakan informasi yang kami miliki. Di situlah pilihan dan masalahnya terletak," kata Cohen.

Namun, ia menolak gagasan bahwa manusia adalah kutukan di planet ini, dengan mengatakan bahwa manusia harus diberi pilihan yang lebih baik.

Populasi saat ini lebih dari tiga kali lebih tinggi dari 2,5 miliar jumlah penduduk global pada tahun 1950.

Namun, setelah mencapai puncaknya pada awal 1960-an, tingkat pertumbuhan populasi dunia telah melambat secara dramatis, kata Rachel Snow dari Dana Kependudukan PBB kepada AFP.

Pertumbuhan tahunan telah turun dari 2,1 persen tertinggi antara tahun 1962 dan 1965 menjadi di bawah 1 persen pada tahun 2020.

Itu berpotensi turun lebih jauh menjadi sekitar 0,5 persen pada tahun 2050 karena terus menurunnya tingkat kesuburan, Proyek PBB.

PBB memproyeksikan populasi terus tumbuh menjadi sekitar 8,5 miliar pada tahun 2030, 9,7 miliar pada tahun 2050, dan memuncak sekitar 10,4 miliar pada tahun 2080-an.

Namun, kelompok lain telah menghitung angka yang berbeda.

Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) yang berbasis di AS memperkirakan dalam studi tahun 2020 bahwa populasi global akan mencapai puncaknya pada tahun 2064, tanpa pernah mencapai 10 miliar, dan menurun menjadi 8,8 miliar pada tahun 2100. (AFP/OL-4)

Baca Juga

AFP KCNA VIA KNS

Tiga Negara Jatuhkan Sanksi ke Korut

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 02 Desember 2022, 17:30 WIB
Tiga negara telah memberlakukan sanksi baru terhadap individu dan entitas Korea Utara (Korut) sebagai tanggapan atas uji coba rudal...
AFP

13.000 Tentara Ukraina Tewas Selama Invasi Rusia

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 02 Desember 2022, 14:52 WIB
Selain masih harus membendung serangan militer Rusia di sejumlah wilayah, tentara Ukraina juga berjuang di tengah cuaca yang semakin...
Robyn Beck / AFP

Kemlu Belum Pastikan Kedatangan Duta LGBTI+

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 02 Desember 2022, 14:44 WIB
Menurut dia, Kemlu belum dapat memberikan informasi mengenai kepastian kedatangan utusan AS...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya