Kamis 22 September 2022, 14:02 WIB

PBB Minta Pemimpin Dunia Lindungi Pendidikan Anak Perempuan Afghanistan

Ferdian Ananda Majni | Internasional
PBB Minta Pemimpin Dunia Lindungi Pendidikan Anak Perempuan Afghanistan

AFP/Wakil KOHSAR
Seorang perempuan mengenakan burqa bersama anaknya melintas di Kota Kabul, Afghanistan.

 

SETELAH memohon kepada para pemimpin dunia di PBB untuk melindungi pendidikan dan hak-hak perempuan di Afghanistan setahun setelah Taliban mengambil alih, Somaya Faruqi, mantan kapten tim robotika putri Afghanistan, menangis di belakang panggung.

“Saya di kelas tahun lalu, tapi tahun ini anak perempuan tidak di kelas. Ruang kelas kosong, dan mereka berada di rumah mereka. Jadi terlalu sulit untuk mengendalikan diri, mengendalikan perasaan saya,” kata Faruqi, 20 tahun, kepada kantor berita Reuters.

Baca juga: ESA Umumkan Kandidat Astronaut yang akan Berjalan di Bulan

Faruqi, yang sekarang kuliah di Universitas Sains dan Teknologi Missouri, meninggalkan Afghanistan pada Agustus tahun lalu ketika Taliban merebut kekuasaan dan Amerika Serikat serta sekutunya menarik pasukannya setelah perang 20 tahun.

Berbicara di PBB di New York minggu ini ketika para pemimpin dunia berkumpul untuk pertemuan tingkat tinggi Majelis Umum PBB, dia mendesak mereka untuk bersatu dan menuntut pembukaan kembali sekolah-sekolah perempuan dan perlindungan hak-hak mereka.

“Pekan ini kalian semua hadir untuk mengusulkan solusi transformasi pendidikan untuk semua, tapi jangan lupakan mereka yang tertinggal, mereka yang sama sekali tidak beruntung bersekolah,” kata Faruqi. 

“Tunjukkan solidaritas Anda dengan saya dan jutaan gadis Afghanistan,” tandasnya.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai, yang ditembak oleh seorang pria bersenjata Taliban di Pakistan saat dia meninggalkan sekolah pada 2012, menegur kepala negara karena kurangnya tindakan.

“Sebagian besar dari Anda tahu apa yang sebenarnya perlu dilakukan. Anda tidak boleh membuat janji kecil, pelit dan jangka pendek, tetapi berkomitmen untuk menegakkan hak untuk menyelesaikan pendidikan dan menutup kesenjangan pendanaan untuk selamanya,” kata Yousafzai, Senin.

Tahun lalu, dia memohon kepada dunia untuk tidak berkompromi pada perlindungan hak-hak perempuan Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban.

Taliban mengatakan perempuan tidak boleh meninggalkan rumah tanpa kerabat laki-laki dan harus menutupi wajah mereka, meskipun beberapa perempuan di pusat kota mengabaikan aturan tersebut.

Pada bulan Maret, Taliban membuat janji untuk membuka sekolah menengah perempuan. Sebagian besar gadis remaja sekarang tidak memiliki akses ke ruang kelas dan ribuan wanita telah didorong keluar dari angkatan kerja karena pembatasan yang lebih ketat dan krisis ekonomi Afghanistan, kata badan pembangunan internasional.

Taliban mengatakan bahwa mereka menghormati hak-hak perempuan sesuai dengan interpretasi mereka terhadap hukum Islam dan bahwa sejak Maret mereka telah berupaya untuk membuka sekolah menengah untuk anak perempuan.

Pada KTT Transformasi Pendidikan pada hari Senin, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengimbau Taliban untuk mencabut semua pembatasan akses anak perempuan ke pendidikan menengah segera.

“Pendidikan anak perempuan adalah salah satu langkah terpenting untuk mewujudkan perdamaian, keamanan, dan pembangunan berkelanjutan, di mana pun,” kata Guterres.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Selasa membuka Aliansi untuk Ketahanan Ekonomi Wanita Afghanistan, kemitraan antara Departemen Luar Negeri dan Universitas Boston yang bertujuan untuk memajukan kewirausahaan dan peluang pendidikan wanita Afghanistan dan memperluas peluang kerja, di Afghanistan dan di tempat lain.

“Perempuan, di mana pun mereka tinggal, harus memiliki hak yang sama dalam setiap aspek kehidupan mereka,” kata Blinken. “Ini seharusnya, pada tahun 2022, terbukti dengan sendirinya bagi semua orang di planet ini. Tapi tentu saja tidak, dan kita harus berjuang untuk itu. Kami harus berjuang untuk itu setiap hari.”

Rina Amiri, Utusan Khusus AS untuk Perempuan Afghanistan, Anak Perempuan dan Hak Asasi Manusia, mengatakan inisiatif itu akan menghadapi banyak tantangan. Ketidakstabilan, kurangnya keamanan dan kekacauan keuangan akan membebani setiap upaya untuk mendukung masuknya kembali perempuan ke dalam masyarakat Afghanistan. 

“Apa yang ingin kami tunjukkan adalah bahwa ada ketahanan,” katanya.

Fereshteh Forough, CEO Code to Inspire, sekolah coding pertama untuk wanita dan anak perempuan di Afghanistan, mengatakan pada acara aliansi bahwa dia harus menutup sekolahnya dan pindah ke pembelajaran online setelah Taliban mengambil alih.

Dia menangis ketika dia mengatakan 80 persen siswa kembali ke sekolah dari jarak jauh, dan pada hari Senin, sekolah itu bisa mendapatkan izin dari Taliban untuk dibuka kembali dengan syarat.

“Kami berhasil mendapatkan 300 gadis untuk mendapatkan ujian masuk dan datang ke sekolah desain grafis kami. Sungguh luar biasa betapa sulitnya tahun ini,” katanya sambil menangis. 

“Pesan teks yang saya terima dari para gadis, itu memilukan,” pungkasnya. (Aljazeera/Fer/OL-6)

Baca Juga

AFP/Jorge Uzon

Ratu Kecantikan yang Berani Melawan Junta Myanmar Dapat Suaka di Kanada

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 29 September 2022, 10:45 WIB
Nama Han Lay mulai mencuri perhatian pada Maret 2021 ketika dia meminta dunia untuk menyelamatkan warga Myanmar dari militer yang mengambil...
AFP/Sergei SUPINSKY

Ukraina Minta Dunia Tambah Sanksi untuk Rusia

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 29 September 2022, 10:33 WIB
Zelensky juga meminta NATO untuk mengirim lebih banyak senjata ke garis depan setelah pengumuman hasil referendum yang dimenangkan...
AFP/Jorge Duke

Senator Kolombia Ini Bawa Kuda ke Kantor

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 29 September 2022, 10:30 WIB
Pekan lalu, Ketua Kongres Kolombia Roy Barreras mengumumkan kebijakan untuk mengizinkan anggota kongres membawa binatang peliharaan ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya