Senin 27 Juni 2022, 10:20 WIB

AS Ajak Sekutunya Bersama-sama Melawan Rusia

Cahya Mulyana | Internasional
AS Ajak Sekutunya Bersama-sama Melawan Rusia

AFP
Presiden AS Joe Biden mengajak sekutunya harus supaya bersama melawan Rusia dalam pertemuan pemimpin G7, pada Minggu (27/6

 

PRESIDEN Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengajak sekutunya harus supaya bersama melawan Rusia dalam pertemuan pemimpin G7, pada Minggu (27/6). Pada awal pertemuan di Pegunungan Alpen Bavaria, empat dari negara-negara kaya kelompok itu melarang impor emas Rusia untuk memperketat sanksi atas invasi ke Ukraina.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan masalah itu perlu ditangani dengan hati-hati dan didiskusikan lebih lanjut. Inggris, AS, Jepang dan Kanada menyetujui larangan impor emas baru Rusia, kata pemerintah Inggris.

Inggris mengatakan larangan itu ditujukan untuk orang kaya Rusia yang telah membeli safe-haven bullion untuk mengurangi dampak finansial dari sanksi Barat. Ekspor emas Rusia senilai USD15,5 miliar tahun lalu.

Para pemimpin G7 di Inggris, Prancis, AS, Jerman, Jepang, Italia, dan Kanada, juga melakukan pembicaraan sangat konstruktif tentang kemungkinan pembatasan harga minyak Rusia, kata sumber pemerintah Jerman. Seorang pejabat kepresidenan Prancis mengatakan Paris akan mendorong pembatasan harga minyak dan gas dan terbuka untuk membahas proposal AS.

Para pemimpin G7 memang menyepakati janji untuk mengumpulkan USD600 miliar dana swasta dan publik untuk negara-negara berkembang untuk melawan pengaruh Tiongkok yang semakin besar dan melunakkan dampak dari melonjaknya harga pangan dan energi.

Tuan rumah G7, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengundang Senegal, Argentina, Indonesia, India, dan Afrika Selatan sebagai negara mitra di KTT tersebut. Banyak negara di belahan dunia selatan mengkhawatirkan kerusakan tambahan dari sanksi Barat terhadap Rusia.

Oxfam dan kelompok kampanye lainnya mengatakan rasa sakit dari lonjakan harga pangan untuk negara-negara berkembang. Mereka ingin para pemimpin G7 mengenakan pajak atas keuntungan perusahaan yang berlebihan untuk membantu mereka yang terkena krisis pangan, membatalkan utang negara-negara termiskin dan untuk mendukung negara-negara berkembang dalam pertempuran mereka melawan krisis pangan dan perubahan iklim.

Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan negara-negara G7 akan mengesankan negara-negara mitra bahwa kenaikan harga pangan adalah hasil dari tindakan Rusia bukan sanksi Barat. Pejabat dari beberapa negara G7, termasuk Jerman dan Inggris, mendorong pengabaian sementara mandat biofuel untuk memerangi kenaikan harga pangan. Tetapi Jerman memperkirakan proposal itu gagal mendapatkan dukungan G7 karena ditentang AS dan Kanada.

Kesatuan G7 Diuji

Negara-negara Barat bersatu dengan Kyiv ketika Rusia menginvasi Ukraina pada Februari, tetapi lebih dari empat bulan perang, persatuan itu sedang diuji ketika inflasi yang melonjak dan kekurangan energi pulih kembali pada warga mereka sendiri.

Pada awal pertemuan bilateral, Biden berterima kasih kepada Scholz karena menunjukkan kepemimpinan di Ukraina dan mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin telah gagal menghancurkan persatuan mereka.

"Putin telah mengandalkannya sejak awal bahwa entah bagaimana NATO dan G7 akan terpecah. Tapi kami belum melakukannya dan kami tidak akan melakukannya," kata Biden.

KTT memberikan kesempatan bagi Scholz untuk menunjukkan kepemimpinan yang lebih tegas dalam krisis Ukraina. Dia bersumpah akan melakukan revolusi dalam kebijakan luar negeri dan pertahanan Jerman setelah invasi Rusia pada Februari, tetapi para kritikus sejak itu menuduhnya menyeret kakinya.

Ketika rudal menghantam ibukota Ukraina Kyiv pada hari Minggu, menghantam sebuah blok apartemen dan taman kanak-kanak, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan G7 harus merespons dengan lebih banyak tekanan dan sanksi yang lebih keras terhadap Rusia.

Biden menyebut serangan itu sebagai tindakan barbarisme. Para pemimpin G7 juga diharapkan untuk membahas opsi untuk mengatasi kenaikan harga energi dan mengganti impor minyak dan gas Rusia, serta sanksi lebih lanjut yang tidak memperburuk krisis biaya hidup yang mempengaruhi populasi mereka sendiri.

Melonjaknya harga energi dan pangan global memukul pertumbuhan ekonomi setelah konflik di Ukraina, dengan peringatan PBB tentang krisis kelaparan global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Perubahan iklim juga diatur dalam agenda G7. (France24/OL-13)

Baca Juga: Hari Ini, Siswa SD dan SMP di Beijing Mulai Sekolah Tatap Muka

Baca Juga

AFP/Stefani Reynolds.

AS Prihatin dengan Penutupan LSM Palestina oleh Israel

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 23:01 WIB
Washington mengatakan pada Kamis (18/8) bahwa pihaknya prihatin dengan penutupan paksa oleh pemerintah Israel terhadap beberapa LSM...
AFP/Hazem Bader.

Delegasi Israel Kunjungi Indonesia pada Akhir Juli

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 22:52 WIB
Delegasi Israel mengunjungi Indonesia yang mayoritas Muslim pada akhir...
AFP/Atta Kenare.

Iran Berupaya Bebaskan Warganya yang Ditahan Saudi saat Haji

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 22:35 WIB
Iran menggunakan semua kekuatan untuk mengamankan pembebasan salah satu warga negaranya yang ditangkap di Arab Saudi selama haji bulan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya