Jumat 18 Februari 2022, 15:31 WIB

AS Desak Rusia Tarik Mundur Pasukannya dari Wilayah Perbatasan Ukraina

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
AS Desak Rusia Tarik Mundur Pasukannya dari Wilayah Perbatasan Ukraina

Sergey BOBOK / AFP
Pasukan penjaga perbatasan Ukraina berpatroli di wilayah perbatasan Ukraina dan Rusia, Rabu (16/2/2022).

 

AMERIKA Serikat (AS) mengatakan bahwa Rusia berada di ambang melepaskan serangan militer besar-besaran terhadap Ukraina.

AS juga menolak klaim Moskow bahwa mereka telah menarik pasukan militer kembali ketika tembakan artileri menghantam taman kanak-kanak Ukraina.

Dalam pidato yang sebelumnya tidak dijadwalkan di PBB di New York, Menteri Luar Neger (Menlu) AS Antony Blinken mengatakan intelijen menunjukkan bahwa Moskow dapat memerintahkan serangan terhadap negara tetangganya dalam hari-hari mendatang.

Dengan AS dan pemerintah Barat lainnya mengatakan mereka tidak melihat bukti yang mendukung klaim Rusia bahwa mereka telah menarik diri, Blinken menantang Kremlin untuk mengumumkan bahwa Rusia tidak akan menyerang Ukraina.

"Tunjukkan dengan mengirim pasukan Anda, tank Anda, pesawat Anda, kembali ke barak dan gantungan mereka, dan mengirim diplomat Anda ke meja perundingan," katanya pada Kamis (17/2).

Baca juga: Pasukan Infanteri Rusia Mulai Tinggalkan Krimea

Di Gedung Putih Presiden Joe Biden menuduh Moskow mempersiapkan operasi bendera palsu sebagai dalih untuk serangan dan mengatakan ini bisa terjadi dalam beberapa hari ke depan.

"Mereka belum memindahkan pasukan mereka keluar. Mereka justru telah menambah lebih banyak pasukan," kata Biden.

"Setiap indikasi yang kami miliki adalah bahwa mereka siap untuk pergi ke Ukraina." Namun, dia menambahkan bahwa diplomasi tidak mati.“Ada jalan. Ini ada caranya,” ujarnya.

Dipaksa untuk menjawab

Rusia telah mengumpulkan kekuatan udara, darat dan laut yang sangat besar di sekitar Ukraina. Presiden Vladimir Putin dan para pejabat mengatakan mereka tidak berencana untuk menyerang Ukraina dan pasukan hanya melakukan latihan.

Namun, Putin telah menjelaskan bahwa harga untuk menghilangkan ancaman apa pun adalah Ukraina setuju untuk tidak pernah bergabung dengan NATO dan aliansi Barat diminta untuk mundur dari petak Eropa timur, yang secara efektif membelah benua itu menjadi wilayah pengaruh gaya Perang Dingin.

Ukraina masih jauh dari siap untuk bergabung dengan NATO tetapi telah menetapkan ini sebagai bagian dari tujuan yang lebih luas untuk berintegrasi dengan negara-negara demokrasi Eropa Barat, membuat terobosan bersejarah dari orbit Rusia.

AS mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah menerima tanggapan Putin atas tawaran solusi diplomatik untuk krisis tersebut, tetapi tidak memberikan reaksi apa pun terhadap isinya.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengindikasikan bahwa tidak banyak yang perlu didiskusikan.

"Dengan tidak adanya kemauan di pihak Amerika untuk merundingkan jaminan yang tegas dan mengikat secara hukum atas keamanan kami dari Amerika Serikat dan sekutunya, Rusia akan dipaksa untuk menanggapi, termasuk dengan langkah-langkah teknis militer," kata Kementerian Luar Negeri.

"Kami mendesak penarikan semua angkatan bersenjata AS di Eropa Tengah, Eropa Timur dan Baltik," tambahnya.

Rusia juga mengusir diplomat AS nomor dua di Moskow, kata Departemen Luar Negeri AS, mengutuk tindakan tidak beralasan tersebut.

Tembakan artileri di taman kanak-kanak

Rusia mengambil alih wilayah Krimea Ukraina dan mulai mendukung separatis bersenjata berat di wilayah Donetsk dan Lugansk timur pada tahun 2014, memicu perang yang telah menelan ribuan nyawa.

Pertempuran sporadis masih sering terjadi di timur dan tentara Ukraina menuduh separatis pro-Rusia melakukan 34 pelanggaran gencatan senjata pada Kamis, 28 di antaranya menggunakan senjata berat.

Insiden yang berpotensi paling serius, contoh dari jenis percikan yang ditakuti banyak orang dapat memicu pertempuran yang jauh lebih intens, adalah penembakan di sebuah taman kanak-kanak di desa Stanytsia-Luganska. Anak-anak ada di dalam tetapi tidak ada yang terkena.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mentweet bahwa serangan oleh pasukan pro-Rusia itu adalah provokasi besar.

Sementara itu kantor berita Rusia mengutip pihak berwenang di wilayah separatis Lugansk yang mengatakan mereka menyalahkan Kyiv setelah situasi di garis depan meningkat secara signifikan.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin menilai laporan pada Kamis itu mengganggu.

“Kami telah mengatakan untuk beberapa waktu bahwa Rusia mungkin melakukan sesuatu seperti ini untuk membenarkan konflik militer. Jadi kami akan mengawasi ini dengan sangat cermat,” kata Austin kepada wartawan setelah pertemuan dengan rekan-rekan NATO.

Putin awal pekan ini mengklaim tanpa bukti bahwa Ukraina melakukan genosida di wilayah timur.

Penarikan yang disengketakan

Moskow telah membuat beberapa pengumuman penarikan pasukan minggu ini dan pada hari Kamis mengatakan bahwa unit distrik militer selatan dan barat, termasuk unit tank, telah mulai kembali ke pangkalan mereka dari dekat Ukraina.

Juru bicara kementerian pertahanan Igor Konashenkov mengatakan beberapa tentara telah kembali ke garnisun mereka di beberapa daerah yang jauh dari perbatasan, termasuk Chechnya dan Dagestan di Kaukasus Utara, dan dekat Nizhny Novgorod, sekitar 300 kilometer (185 mil) timur Moskow.

Setelah sebelumnya mengumumkan penarikan awal pekan ini, Amerika Serikat, NATO dan Ukraina semua mengatakan mereka tidak melihat bukti penarikan, dengan Washington mengatakan Rusia sebenarnya telah memindahkan 7.000 tentara lagi di dekat perbatasan.

Zelensky mengatakan pada hari Kamis bahwa negaranya tidak mencari pasukan asing di dalam perbatasannya.

“Kami tidak membutuhkan tentara dengan bendera asing di wilayah kami. Kami tidak meminta untuk itu. Jika tidak, seluruh dunia akan menjadi tidak stabil,” katanya kepada situs web RBK Ukraina. (Aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

AFP

Sydney Dikepung Banjir, Ribuan Warga Dievakuasi

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:55 WIB
Sejumlah pusat evakuasi telah dibuka di beberapa titik di wilayah Sydney. Warga pun diminta lebih waspada dan membatalkan rencana...
AFP

Warga Ohio Turun ke Jalan Protes Penembakan Lelaki Kulit Hitam oleh Polisi

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:50 WIB
Jayland ditemukan tewas di area parkir mobil. Berdasarkan investigasinya tidak ada bukti Walker sempat melepaskan tembakan ke arah...
Bagus SARAGIH / AFP

Rusia Kuasai Lysychansk

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:38 WIB
Pengambilalihan Lysychansk oleh Rusia berarti Moskow telah memenangkan kendali atas seluruh wilayah Luhansk serta lebih dari setengah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya