Kamis 20 Januari 2022, 11:59 WIB

Israel Kembali Hancurkan Rumah Warga Palestina di Jerusalem Timur

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Israel Kembali Hancurkan Rumah Warga Palestina di Jerusalem Timur

Ahmad GHARABLI / AFP
Sejumlah tentara Israel menangkap warga Palestina di lokasi rumah warga Palestina yang dihancurkan di Sheikh Jarrah, pada Rabu (19/1).

 

POLISI Israel menghancurkan rumah keluarga Palestina dan menangkap sedikitnya 18 orang saat mereka melakukan perintah pengusiran kontroversial di lingkungan sensitif Jerusalem timur, Sheikh Jarrah pada Rabu (19/1).

Penggusuran yang membayangi keluarga-keluarga lain dari Sheikh Jarrah pada Mei tahun lalu sebagian memicu perang 11 hari antara Israel dan faksi-faksi bersenjata Palestina di Gaza.

Sebelum fajar, petugas Israel pergi ke rumah keluarga Salhiya, yang pertama kali menerima surat pengusiran pada tahun 2017, setelah pengadilan memutuskan rumah tersebut dibangun secara ilegal.

Pihak berwenang Jerusalem mengatakan tanah tersebut akan digunakan untuk membangun sekolah bagi anak-anak berkebutuhan khusus, tetapi penggusuran itu dapat meningkatkan ketegangan di lingkungan yang telah menjadi simbol oposisi Palestina terhadap pendudukan Israel.

Wakil Wali Kota Jerusalem Fleur Hassan-Nahoum mengatakan, perselisihan seputar rumah Salhiya benar-benar berbeda dari peristiwa di bulan Mei, ketika orang-orang Palestina mengambil risiko dipaksa untuk menyerahkan sebidang tanah kepada pemukim Yahudi.

Polisi Israel mengatakan mereka telah menyelesaikan eksekusi perintah penggusuran gedung-gedung ilegal yang dibangun di atas lahan yang diperuntukkan bagi sekolah bagi anak-anak berkebutuhan khusus.

"Anggota keluarga yang tinggal di bangunan ilegal diberi kesempatan yang tak terhitung jumlahnya untuk menyerahkan tanah dengan persetujuan," kata pernyataan polisi.

Seorang juru bicara polisi mengatakan, 18 anggota keluarga dan pendukung ditangkap karena melanggar perintah pengadilan, benteng kekerasan dan mengganggu ketertiban umum, tetapi tidak ada bentrokan terjadi selama penggusuran.

Ketika polisi datang untuk melaksanakan perintah pada hari Senin, anggota keluarga Salhiya naik ke atap gedung dengan tabung gas, mengancam akan membakar isi dan diri mereka sendiri jika mereka dipaksa keluar dari rumah mereka.

Polisi kembali pada Rabu pagi di tengah hujan lebat di Jerusalem.

Agresi penguasa Israel terhadap Palestina

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada Rabu (19/1) bahwa Israel telah "mencabut" keluarga tersebut.

"Israel terus mengobarkan perang tanpa ampun terhadap rakyat Palestina," kata menteri itu, mengecam apa yang dia tuduh sebagai kekebalan hukum Israel.

Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan menjawab bahwa itu adalah masalah kota dan mengatakan keluarga itu mencuri tanah publik untuk penggunaan pribadi mereka sendiri.

Pengacara keluarga Salhiya Walid Abu-Tayeh mengatakan bahwa polisi telah secara ilegal menangkap 20 orang selama operasi, enam di antaranya warga negara Israel, dengan yang terakhir dibebaskan, menambahkan bahwa tahanan Arab diserang.

“Pihak berwenang ingin melikuidasi penduduk (Palestina) Jerusalem,” katanya.

Abu-Tayeh juga membenarkan laporan bahwa ayah Palestina Mahmud Salhiya menikah dengan seorang Yahudi Israel, bernama Meital.

Dalam rekaman audio yang didistribusikan ke media lokal berbahasa Arab, Meital, yang berbicara dengan bahasa Arab, mengatakan keluarga itu dibangunkan Rabu pagi oleh suara ledakan keras dan polisi telah memutus aliran listrik.

"Mereka membawa saya keluar rumah dengan putri dan anak-anak saya yang menangis, serta menangkap suami saya dan semua pemuda," katanya.

Hamas, gerakan Islam yang menguasai Jalur Gaza, mengecam pembongkaran itu sebagai tindakan agresi Israel.

Otoritas Palestina, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki, menyebutnya sebagai kejahatan, sebagai bagian dari langkah negara Yahudi untuk mengIsrael Jerusalem.

Pengusiran sebagai kejahatan perang

Wakil Wali Kota Hassan-Nahoum mengatakan bahwa plot yang diklaim keluarga Salhiya sebagai milik mereka adalah milik pribadi pemilik Palestina yang kemudian menjualnya ke kota, untuk kompensasi yang sangat memadai.

“Pemerintah kota berencana untuk membangun sekolah kebutuhan khusus yang sangat dibutuhkan untuk anak-anak Arab dari lingkungan itu," katanya.

Direktur Human Rights Watch Israel dan Palestina Omar Shakir menyebut pengusiran paksa keluarga Salhiya sebagai kejahatan perang.

Dia mencatat bahwa keluarga itu sebelumnya telah dipaksa keluar dari rumah mereka di Jerusalem barat selama pembentukan Israel pada tahun 1948, dan penggusuran pada hari Rabu membuat mereka menjadi pengungsi dua kali.

Ratusan warga Palestina menghadapi pengusiran dari rumah-rumah di Sheikh Jarrah dan lingkungan Jerusalem timur lainnya. Situasi seputar ancaman penggusuran bervariasi.

Dalam beberapa kasus, orang Yahudi Israel telah mengajukan klaim hukum atas plot yang mereka katakan diambil secara ilegal selama perang yang menyertai pembentukan Israel pada tahun 1948.

Hukum Israel mengizinkan orang Israel Yahudi untuk mengajukan klaim semacam itu, tetapi tidak ada hukum yang setara untuk orang Palestina yang kehilangan tanah selama konflik.

Warga Palestina yang menghadapi penggusuran mengatakan rumah mereka dibeli secara legal dari otoritas Yordania yang menguasai Jerusalem timur antara tahun 1948 dan 1967.

Israel merebut Jerusalem timur dalam Perang Enam Hari tahun 1967 dan kemudian mencaploknya, dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh masyarakat internasional.

Lebih dari 200.000 pemukim Yahudi sejak itu pindah ke sektor timur kota itu, memicu ketegangan dengan warga Palestina, yang mengklaimnya sebagai ibu kota negara masa depan mereka. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

Baca Juga

AFP/Nicholas Kamm.

Kepala HAM PBB akan Lakukan Perjalanan Penting ke Xinjiang Tiongkok

👤Nur Aivanni  🕔Sabtu 21 Mei 2022, 15:16 WIB
Misi selama enam hari Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet itu menyusul permintaan bertahun-tahun untuk akses yang bermakna...
UKRAINIAN INTERIOR MINISTRY PRESS SERVICES/AFP.

8 Orang Terluka dalam Serangan Rusia di Pusat Budaya Ukraina

👤Nur Aivanni  🕔Sabtu 21 Mei 2022, 14:30 WIB
Gubernur regional Kharkiv Oleg Sinegubov mengatakan delapan orang terluka, termasuk seorang gadis berusia 11...
KCNA VIA KNS / AFP

Korea Utara Laporkan 200 Ribu Kasus Demam di Tengah Wabah Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 14:13 WIB
Korea Utara melaporkan lebih dari 200.000 pasien baru yang mengalami demam selama lima hari berturut-turut saat negara itu memerangi wabah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya